BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Peserta dengan senang hati mempelajari program-program AIF – FM.nl

Peserta dengan senang hati mempelajari program-program AIF – FM.nl



Twitter

Facebook

Ada apa

surat

Peserta Amsterdam Institute of Finance tentang hari-hari penuh inspirasi dan berjejaring.

“Materi kursus memiliki kedalaman yang saya cari” dan “sebuah program yang harus diikuti semua orang.” Ini hanya dua komentar dari peserta program Institut Keuangan Amsterdam (AIF).

Ardi Pratama dari Indonesia mengikuti program selama tiga hari tersebut Memahami ekonomi makro global. Beliau bekerja di Bank Sentral Indonesia dan beberapa faktor penting baginya dalam memilih AIF. “Saya membenamkan diri dalam guru,” katanya. “Dengan pengetahuan dan latar belakangnya, saya bisa belajar banyak darinya. Saya ingin tahu lebih banyak tentang bagaimana bank sentral Eropa bekerja dan bertindak dan itulah keahliannya. Program ini memberi saya wawasan yang saya butuhkan.” Jadi CFO sangat senang dengan risalah tersebut. Perjalanan dari Jakarta ke Amsterdam sangat berharga. “Aku ingin banyak berdiskusi dengannya.”

Peserta lain sering memuji guru dalam penilaian mereka. Peserta lain dalam Understanding Global Macroeconomics mengatakan: “Dosen memimpin sesi yang sangat interaktif yang menghasilkan interaksi yang luar biasa dan pengalaman belajar yang luar biasa.”

sepenuhnya terbenam
Wietske van der Kamp adalah rekanan dari perusahaan investasi. Ia ingin menambah keahliannya mengenai laporan keuangan dan mengikuti program tersebut Analisis lanjutan atas laporan keuangan. Van der Kamp menggambarkan program tersebut sebagai tambahan yang bagus untuk pengetahuan profesional yang dia peroleh selama karirnya. “Tentu saja Anda belajar banyak hal ‘di tempat kerja’ dan itu bekerja dengan baik, tetapi saya ingin memahaminya,” jelasnya. “Maka sangat bagus untuk benar-benar membenamkan diri di kanvas selama beberapa hari.”

Apa yang menurut Van der Kamp menarik tentang program ini adalah bahwa dia dapat bekerja dengan contoh-contoh praktis. “Itu terjadi sedemikian rupa sehingga kami sendiri secara profesional melihat informasi keuangan. Hanya sekarang yang menjadi perhatian besar seperti Apple. Saya merasa keren untuk menghadapinya. Ini juga memastikan bahwa sisi teoretis operasi menjadi lebih transparan bagi mereka. “Sangat menarik bagi saya untuk membahas emiten-emiten. Misalnya, kami belajar bagaimana harga saham ditentukan dalam IPO. Ini adalah hal-hal yang tidak atau jarang saya temui dalam pekerjaan sehari-hari, tetapi sangat berguna untuk tahu.”

READ  Tukar waktu di rumah kedua Anda untuk liburan mewah di lokasi yang unik


Kiri: Memahami Makroekonomi Global bersama Peter De Keyser.
Kanan: Program Analisis Laporan Keuangan Lanjutan bersama Prof. Dr. Jim Wahlin.

interaksi
Bagi Pratana, selain materi yang dibahas dan pengetahuan profesional guru, interaksi dengan peserta lain juga terlihat. “Bagi saya, sangat penting untuk mengetahui bagaimana bank sentral bekerja di belahan dunia lain. Tidak hanya di pasar negara berkembang, yang saya tangani sendiri. “Terutama kontak dengan perusahaan keuangan Eropa sangat berharga bagi saya. Hal hebat tentang grup kami adalah ada orang-orang dari Timur Tengah juga. Senang juga mendengar pandangan mereka tentang masalah ekonomi.” Pratana mengatakan dia masih berhubungan dengan beberapa peserta secara profesional dan bertukar pikiran tentang masalah ekonomi.

Kelompok yang diikuti Van der Kamp dalam program Analisis Laporan Keuangan Lanjutan juga berorientasi internasional. “Itu membuat grup sangat beragam dan menciptakan dinamika yang baik,” katanya. “Saya mendapatkan banyak koneksi LinkedIn baru.” Van der Kamp belum banyak berkomunikasi secara profesional, tetapi itu berkaitan dengan fakta bahwa dana tempat dia bekerja adalah dana Belanda. “Tapi sangat berguna untuk mempelajari beberapa hal secara internasional.”

AIF

gravitasi
“Ini adalah program yang harus dapat diikuti oleh semua orang,” salah satu peserta menulis tentang program AIF. Daftar peserta dan aplikasi untuk berpartisipasi dalam program yang akan datang telah menunjukkan bahwa institut tersebut memiliki daya tarik yang besar bagi keuangan asing yang menginginkan pengetahuan yang lebih mendalam dan profesional. Frans Van Loew, Ketua Dewan Penasehat AIF, sudah mengisyaratkan Institut sedang mempertimbangkan untuk menawarkan program online agar transfer pengetahuan dapat diakses oleh jutaan orang dari seluruh dunia. Pratama menyambut baik kepindahan itu, meski dia mengaku bersenang-senang di Amsterdam. “Saya telah berbicara dengan rekan-rekan saya tentang AIF dan banyak dari mereka juga ingin mengikuti suatu program, tetapi tidak semua orang memiliki sarana dan waktu untuk datang ke Amsterdam.

READ  Perdana Menteri Ruti ke Indonesia, Selandia Baru dan Australia | berita

Van der Kamp memahami bahwa menawarkan program secara online menghilangkan penghalang bagi banyak orang untuk mengikuti program semacam itu. “Ketika saya melakukan program seperti ini, saya hanya ingin duduk di suatu tempat sehingga saya dapat membenamkan diri sepenuhnya dalam materi selama beberapa hari,” katanya. “Ketika saya di rumah atau di kantor di belakang laptop saya, saya sibuk dengan segala macam hal lain pada waktu yang sama. Di lokasi, Anda semua bersama dan itulah fokus Anda.”

hari kembali
Selain keuntungan logistik, Pratama melihat alasan lain untuk go online. Menurutnya, itu memastikan koneksi yang lebih mudah antara orang Mali di seluruh dunia. “Untuk negara dengan ekonomi berkembang, kontak ini sangat berharga,” katanya dari pengalaman. “Bagus sekali keuangan dari negara-negara tersebut memiliki kesempatan untuk mendapatkan pengetahuan melalui lembaga seperti AIF. Akan bagus untuk mengembangkannya.”

Pratana menyambut baik fakta bahwa AIF juga sedang melihat kemungkinan untuk mempertemukan kembali para peserta setelah beberapa saat untuk membicarakan program yang telah mereka ikuti. Menurutnya, ini adalah cara yang ideal untuk menjaga kontak tetap hangat dan tetap memperhatikan denyut nadi masalah ekonomi yang melampaui kedaerahan. Misalnya, Pratana ingin mengetahui lebih banyak tentang ESG dan bagaimana standar dapat diterapkan dengan baik tanpa menghambat pertumbuhan ekonomi. “Mungkin AIF juga bisa membuat program tentang itu.”

Baca juga: Teknik penilaian baru memberikan wawasan keuangan tentang risiko dan peluang investasi

Berlangganan buletin

Dapatkan artikel berharga, daftar referensi, wawancara, dan lembar informasi di kotak masuk Anda.

untuk mendaftar