BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kesepakatan migrasi UE menetapkan pusat-pusat yang lebih tertutup, 'ini hanya membuang-buang uang'

Kesepakatan migrasi UE menetapkan pusat-pusat yang lebih tertutup, 'ini hanya membuang-buang uang'

Pusat Gradisca d'Isonzo di timur laut Italia

Berita Noos

  • Helen DeHaines

    Koresponden Italia

  • Helen DeHaines

    Koresponden Italia

Hal ini telah dinegosiasikan selama bertahun-tahun dan hari ini tanda tangan terakhirnya ditandatangani di Brussel. Dalam dua setengah tahun, Pakta Migrasi Eropa yang baru akan secara resmi mulai berlaku. Perjanjian tersebut mencakup aturan baru untuk prosedur suaka Eropa, penerimaan migran, dan solidaritas antar negara anggota UE.

Di antara langkah-langkah baru ini adalah pendirian pusat-pusat tertutup di perbatasan luar Uni Eropa. Hal ini diperuntukkan bagi para migran yang kecil kemungkinannya mendapatkan suaka, misalnya karena berasal dari negara yang dianggap aman. Dalam sistem yang ada saat ini, orang-orang seperti ini tidak terdeteksi radar sebelum permohonan mereka diproses. Dengan menahan mereka di pusat-pusat tertutup, Brussels berharap dapat mendeportasi mereka dengan lebih cepat dan efisien.

Namun di Italia, di mana pusat-pusat tersebut sudah ada, pengacara dan pakar imigrasi mengkritik pengetatan tersebut. Menurut mereka, pusat-pusat yang ditutup itu tidak manusiawi dan tampaknya tidak berfungsi dalam praktiknya.

Pelanggaran hak asasi manusia

Ketika pusat tertutup ke-10 dibuka di Italia dekat Trieste pada tahun 2019, pengacara imigrasi Eva Vigato diminta untuk membuka praktik hukum di sana. “Kami diberitahu bahwa ini akan menjadi pusat yang berkualitas praktik terbaik “Pusat-pusat lain dapat belajar dari hal ini,” katanya.

Pengacara membagikan selebaran untuk memberi tahu warga tentang hak-hak mereka. Ia pun berencana membuat gym dan perpustakaan agar warga tidak bosan.

Namun setelah beberapa bulan gambarannya berubah. “Saya telah diberitahu untuk tidak memberikan terlalu banyak harapan kepada orang lain,” kata Figato. Pada bulan-bulan berikutnya, saya mengamati satu demi satu pelanggaran hak asasi manusia. Para imigran dikurung di sel mereka. Beberapa dari mereka tidak memiliki akses terhadap penerjemah untuk melakukan percakapan penting dengan pengacara mereka, dan yang lainnya harus keluar sebelum mereka dapat berbicara dengan seorang pengacara.

READ  Larangan yang terlihat di Korea Utara: Larangan tertawa selama 11 hari | luar negeri

Kecewa, Vigato mengirimkan surat kepada pemerintah. “Dua jam kemudian, manajer saya menelepon dan memberi tahu saya bahwa saya telah dipecat. Pemerintah menjawab bahwa tidak ada pelanggaran hak asasi manusia dan semuanya berjalan baik.”

'Lebih buruk dari penjara'

AZC yang tertutup di dekat Trieste menjadi pusat yang tiada duanya di Italia. Daerah ini dihuni oleh campuran imigran yang ditangkap tanpa izin tinggal, dan lainnya yang dikirim setelah menghabiskan waktu di penjara. Banyak warga yang menderita masalah psikologis. Aksi mogok makan, pembakaran, dan bunuh diri sering terjadi.

Pengacara Giovanni Iacono tidak menganggap hal ini mengejutkan. Dia menemani para migran di pusat-pusat yang tertutup dan menunjukkan video yang dikirimkan kepadanya oleh agen. Itu adalah tayangan slide bar, tempat tidur logam tanpa kasur, dan kamar mandi berjamur.

Ini adalah jenis gambar berikut:

“Lebih buruk dari penjara,” Iacono menyebut pusat-pusat tersebut. “Di penjara, ada loket yang bisa dihubungi, dan penasihat medis. Mereka tidak ada di sini. Menurut definisinya, orang-orang hanya boleh berada di sini untuk waktu yang singkat. Namun praktiknya berbeda.”

Pemerintah menginginkan pusat-pusat yang lebih tertutup

Pemerintah Italia telah memperpanjang masa tinggal maksimum di pusat-pusat kesehatan yang tertutup menjadi delapan belas bulan. Menteri Imigrasi Piantidosi percaya bahwa pusat-pusat ini adalah solusi atas kegagalan kebijakan pemulangan Italia. Pemerintah secara aktif mencari lokasi untuk pusat-pusat baru yang ditutup. Sebuah pusat dalam ruangan yang kontroversial juga dijadwalkan dibuka di Albania pada musim gugur mendatang.

“Kami melihat hubungan antara jumlah tempat di pusat dan jumlah orang yang kembali ke rumah,” kata Menteri Piantidosi di Senat. Namun penelitian ilmiah menunjukkan sebaliknya. Openpolis menganalisis bahwa pada tahun 2022, kurang dari separuh orang yang berada di pusat penampungan tertutup benar-benar dideportasi. Para peneliti dari Universitas Barry menyimpulkan bahwa tidak ada hubungan antara jumlah pusat yang ditutup dan jumlah pengungsi yang kembali.

Di bawah radar

Perbedaan angka ini dapat dijelaskan karena pemerintah menganggap setiap orang yang dipulangkan dari pusat adalah “pulang kampung”. Faktanya, hal ini hanya berlaku bagi orang-orang yang datang dari negara-negara yang memiliki perjanjian pengembalian dengan Italia, seperti Tunisia. Orang-orang dari negara-negara yang belum mencapai kesepakatan, seperti Aljazair atau Mesir, dikirim dengan catatan yang meminta mereka meninggalkan Italia.

“Tentu saja mereka tidak akan kembali ke negaranya,” kata Iacono. “Reaksi mereka adalah menghilang dari radar secepat mungkin.” Pengacara tersebut menganggap gagasan membangun pusat-pusat yang lebih tertutup tanpa perjanjian pengembalian baru sebagai “pemborosan uang publik.”

Negara yang beradab

“Mereka semua harus menutup pintunya,” kata Vigato. “Italia mengabaikan konstitusinya, perjanjian hak asasi manusia, dan prinsip-prinsip Eropa. Selama ada satu pusat yang tertutup di sini, Italia tidak dapat menyebut dirinya sebagai negara yang beradab.”