BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kesimpulan setelah Pekan Olahraga: Kekesalan langsung setelah kehilangan peluang Van Aert di awal Tur

Kesimpulan setelah Pekan Olahraga: Kekesalan langsung setelah kehilangan peluang Van Aert di awal Tur

Menang bersama: itulah moto Jumbo-Visma, tim Wout van Aert. Selama dua hari pertama Tour de France, itulah yang mereka tinggalkan. Dia kembali mengikuti Tur untuk memenangkan klasifikasi bersama Vingegaard dan melanjutkan untuk meraih kemenangan panggung bersama Van Aert. Tahun lalu ini berhasil dengan baik dan semua potongan teka-teki jatuh ke tempat yang tepat, dengan warna kuning untuk Dane dan hijau untuk WVA. Tahun ini sepertinya…

Menang bersama: itulah moto Jumbo-Visma, tim Wout van Aert. Selama dua hari pertama Tour de France, itulah yang mereka tinggalkan. Dia kembali mengikuti Tur untuk memenangkan klasifikasi bersama Vingegaard dan melanjutkan untuk meraih kemenangan panggung bersama Van Aert. Tahun lalu ini berhasil dengan baik dan semua potongan teka-teki jatuh ke tempat yang tepat, dengan warna kuning untuk Dane dan hijau untuk WVA. Tahun ini, kedua tujuan itu tampaknya lebih sulit untuk didamaikan.

Sebagian dari penjelasannya dapat ditemukan dalam konteks masa-masa awal. Untuk Grand Départ, ASO memilih Negara Basque, yang meterannya tidak terlalu datar. Pujian untuk Wout van Aert karena menjadi salah satu dari sedikit orang di kelas beratnya yang selalu dapat membatasi kerusakan dibandingkan pemanjat. Itu juga berarti bahwa di tanjakan Pogačar dan Vingegaard, dua favorit super untuk kemenangan keseluruhan, langsung berlanjut. Pemandangan dari hari pertama: Pengendara sepeda tidak bisa berhenti bersenang-senang.

Vingegaard menjaga kakinya tetap stabil

Ya, terutama Pogačar yang lolos. Vingegaard mengikuti dan kemudian menjaga kakinya tetap stabil. Dan itu juga pertahanan sang juara bertahan: dengan tidak membalap saingannya, dia memberi Wout van Aert kesempatan untuk kembali dan bertarung demi kemenangan panggung. Ini benar, tetapi demi kepentingan terbaiknya untuk melakukannya. Jika tidak, Pogačar Vingegaard yang lebih eksplosif akan membuat perbedaan yang lebih besar di detik tambahan dari sebelumnya.

READ  Samenvatting van de acties: de lockdown gaat door en de avondklok begint om 22.00 uur.

Vingegaard harus membela diri melawan apa? Bertentangan dengan teori bahwa dia tidak melakukan satu pukulan pun pada pedal untuk membantu rekan setimnya Van Aert meraih kemenangan. Tujuan utama mutlak tim adalah menaklukkan kuning bersama Vingegaard, tidak diragukan lagi. Meski, tentu saja, dia tidak akan kalah dalam ronde tersebut, karena dia berada seratus meter di depan Van Aert. Bagaimanapun, yang terakhir telah memberikan banyak hal kepada tim.

Itu mungkin pada saat persidangan

Memberikan kemenangan di kotak hadiah Laporte, mengalahkan rival Vingegaard di Tur 2022: semuanya ada di tangan Van Aert. Sesuatu dapat dilakukan untuk itu. Harus diakui: tahun lalu di Tour selama pengalaman Vingegaard terakhir ditunda hingga akhir agar Van Aert bisa menang. Di atas panggung berturut-turut terlihat bahwa membuat isyarat kurang jelas. Jumbo-Visma, misalnya, telah memimpin dua kali dengan empat gol di final, tetapi bangkit kembali hampir tidak berarti apa-apa.

Keempatnya adalah Van Aert, Benot, Kelderman dan Vingaard. Benoot dan Kelderman berusaha keras untuk Van Aert. Meski anehnya, saat Lafay pensiun di tahap kedua, Kelderman menoleh ke belakang dan tidak pernah kembali ke Pinot Sebelum kesal. Itu sudah hilang saat itu. Wout yang marah membuang botol minumnya. Hari itu adalah contoh paling menonjol dari peluang yang terlewatkan, bahkan lebih dari kemenangan tahap pembukaan oleh Adam Yates.

Dongeng keluarga Yeats

Dia mengalahkan saudara kembarnya Simon (cerita yang luar biasa!) untuk memenangkan panggung dan kuning. Karena hanya untuk posisi ke-3, Van Aert tidak bisa memaksa dirinya untuk sprint. Meski pertanyaannya adalah apakah dia bisa mengalahkan Bogar di sprint hari itu. Ini baru awal dari tur, tapi tidak ada kekurangan buzz. Sirkus sepeda ini akan terus menarik perhatian.

READ  Apa yang salah di Suzuki di Indonesia pada hari Sabtu?

Anda mengetahuinya atau tidak, tetapi sementara itu mereka berlomba di tempat lain. Ackermann memenangkan etape pertama di Tour of Austria, dan Van Vleuten serta Whips memenangkan etape pertama di Giro Don. Lebih pendek dan Peters memenangkan Piala Dunia Sepeda Gunung di Val di Sole.

Kegembiraan dan kesedihan

Membuat rekor, memenangkan medali, dan mendapatkan tiket Olimpiade: pencapaian hebat ini hanyalah sebagian dari apa yang telah terjadi di dunia olahraga. Yang paling menyakitkan adalah kesedihan dalam olahraga motor.

  • Motorsports: Jago Geerts memenangkan balapan Lombok di Indonesia dengan MX2. Di F1, Verstappen memenangkan Grand Prix Austria. Namun, Belanda berduka mendalam setelah kecelakaan fatal yang menimpa pembalap Delano Vant Hoff (18) dan pengendara sepeda motor Joey den Besten (30). Pukulan lain bagi dunia olahraga secara keseluruhan, menyusul kematian pengendara sepeda Mader. BMW memenangkan 24 Jam Spa-Francorchamps. Vanthoor finis keempat untuk Porsche.
  • Atletik: Hanne Claes menyelesaikan lari gawang 400 meter di Swiss dengan catatan waktu 54 33, bagus untuk rekor nasional dan tiket Olimpiade. Setelah Diamond League di Stockholm, Thomas Karmoy (kedua dalam lompat tinggi) dan Dylan Borle (kedua dalam 400m) khususnya dapat melihat kembali hasil yang mengesankan. Thiam masih berada di urutan kedelapan dalam lompat tinggi putri. Broders finis keempat di lompat galah putra.
  • Tinju: Dirio lolos ke European Games sebagai superstar tinju pertama dari negara kita untuk Olimpiade dalam kategori hingga 66kg. Pekan impiannya berakhir dengan final yang kalah.
  • Bola Voli: Setelah leg pertama semifinal Liga Emas Eropa (3-2), Macan Kuning juga kalah di leg kedua melawan Swedia (0-3).
  • Tenis: Wickmayer, Minnen dan Coppejans lolos ke undian utama di Wimbledon melalui babak kualifikasi.
  • Hoki: The Red Panthers (0-2) dan Red Team (1-6) sama-sama mengalahkan Belanda di Pro League. Red Lions menghancurkan Spanyol 7-2 dan Red Panthers mengalahkan Amerika Serikat 4-0.
  • Berkuda: Philiberts finis keenam di Grand Prix Aachen.
  • Bola Basket: Dalam 3X3, WT Tour Antwerp terdampar di Marseille di perempat final, setelah kalah 18-21 dari Aube. Di babak penyisihan grup, Antwerp mengalahkan Haarlem (22-16) dan Dusseldorf (22-13).
  • Golf: Adrien Dumont de Chassart finis kedelapan di Memorial Health Championship. Thomas Peters finis ke-18 di LIV Championships di Valderrama, Spanyol.
  • Darts: Van den Berg mengalahkan Petrichko 6-3 di European Darts Match di Trier, tetapi dikalahkan 6-0 oleh Van Duigvenbode di babak delapan besar.
READ  25 Game Cepat Julian Owl - Burt Koster