BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ketakutan di Amerika: Rusia bersiap untuk menyerang Ukraina

The Washington Post dan The Associated Press, antara lain, diberi akses ke laporan tersebut. Badan intelijen mengatakan saat ini ada 70.000 tentara Rusia di perbatasan. Rusia ingin meningkatkan jumlah ini menjadi 175.000.

Amerika berasumsi bahwa serangan militer akan berlangsung awal tahun depan. Dikatakan juga bahwa telah terjadi peningkatan propaganda Rusia di media sosial dan media pemerintah.

Apa yang terjadi di Ukraina?

Ukraina dan Rusia telah berada di kedua sisi konflik sejak 2014. Konflik dimulai dengan protes anti-korupsi besar-besaran, “Euromajdan”, di ibukota Ukraina, Kiev. Selama protes itu, Presiden Viktor Yanukovych meninggalkan negara itu. Dia kebanyakan pro-Rusia.

Setelah kepergian Yanukovych, Moskow ingin melindungi kepentingannya di Ukraina. Rusia merebut Krimea dari Ukraina dengan personel militer. Moskow kemudian mendukung pemberontakan pemberontak di Ukraina timur. Perang antara separatis dan tentara pemerintah Ukraina berlanjut hingga hari ini. Sekitar 14.000 orang meninggal dalam 7 tahun.

Presiden Biden mengatakan dia tetap khawatir tentang peningkatan aktivitas militer Rusia. “Kami sudah melihat ini untuk sementara waktu. Saya pikir ini akan berakhir dengan diskusi panjang dengan Putin.”

Garis merah Putin

Sebelumnya, Presiden Rusia mengumumkan bahwa pemasangan sistem pertahanan rudal di Ukraina akan melintasi perbatasan untuknya. Dia menyebutnya “garis merah”.

Biden mengatakan dia tidak terkesan. Dia mengatakan dia bekerja dengan sekutu Eropa untuk mencegah serangan Rusia ke Ukraina.

READ  Sepuluh tewas dalam runtuhnya dinding batu di reservoir di Brasil | luar negeri