BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ketegangan di Laut Cina Selatan meningkat, dan nelayan Indonesia memperhatikannya setiap hari

Tetapi menurut Konvensi Perserikatan Bangsa-Bangsa tentang Hukum Laut, tidak demikian halnya. Semua negara tetangga berhak atas 200 mil laut dari pantai mereka. Di dalam wilayahnya, selain hak eksklusif untuk menangkap ikan, negara-negara juga memiliki hak untuk mengeksploitasi sumber daya yang ada. Ini membuat laut sangat penting bagi semua negara tetangga.

Karena itu, beberapa negara ini keberatan menyebut laut itu sebagai Laut Cina Selatan. Mereka juga menyebut laut secara berbeda, misalnya Laut Baltik atau Laut Filipina Barat.

tata bahasa Cina

Jadi konflik selalu mengintai. Untuk mengklaim wilayah itu, Cina mendirikan pangkalan angkatan laut di pulau-pulau itu, tetapi juga menciptakan pangkalan baru. “Laut China Selatan berfungsi sebagai zona penyangga bagi China,” kata reporter Schord Dean Dass. China terutama berpikir dalam hal keamanan dan kontrol.” Pangkalan angkatan laut di pulau-pulau memastikan bahwa China mempertahankan kontrol ini.

Tidak hanya negara tetangga yang ikut campur di kawasan. Misalnya, Angkatan Laut AS melakukan latihan di sepanjang perairan yang populer minggu ini; Sesuatu yang tidak disukai orang Cina. Karena menurut China, sebagian besar laut adalah milik mereka dan oleh karena itu kapal-kapal Amerika berada di wilayah China.

Angkatan Laut Inggris juga berencana untuk berlayar melintasi laut dengan kapal induk tahun ini. Sebuah misi di mana fregat Belanda Zr. Sklerosis ganda. Evertsen berpartisipasi. Menurut Menteri Pertahanan Inggris, mereka tidak mencari konfrontasi dengan China dan tidak melakukan kesalahan apa pun.

Penting untuk perdagangan global

Negara-negara seperti Jepang dan Australia juga dapat ditemukan di Laut Cina Selatan. “Laut adalah jalur kehidupan yang penting bagi perdagangan global,” kata Dean Dass. “Negara menghargai bahwa arus perdagangan tetap bebas. Mereka tidak ingin China dapat merebut kapal di kawasan itu, misalnya.”

READ  Sebagian besar pendapatan petani dari pembayaran langsung - latar belakang ekonomi

Oleh karena itu, konflik apa pun di kawasan ini dapat memiliki konsekuensi global dalam jangka panjang. Saat ini, negara-negara tetanggalah yang paling merasakan ketegangan.

Orang-orang seperti nelayan Mohamed Rabi memperhatikannya setiap hari. Untuk tetap berada di depan kompetisi, dia harus melangkah lebih jauh di laut. Ini membutuhkan banyak biaya. “Sangat mengkhawatirkan,” kata Rabe. Karena harga ikannya sedang turun. Semakin banyak mereka berlayar, semakin tinggi biaya bahan bakar. “Kadang-kadang saya menghabiskan lebih dari yang saya peroleh dari tangkapan saya.”