BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ketidakpuasan dengan rencana amnesti: ‘Raja untuk melakukan, bukan Weirwind’

Ketidakpuasan dengan rencana amnesti: ‘Raja untuk melakukan, bukan Weirwind’

Sumber tersebut dikonfirmasi pada hari Jumat setelah melaporkan oleh NOS bahwa delapan anggota kabinet akan meminta maaf di berbagai tempat pada 19 Desember. Menurut rencana yang bocor, Menteri Weirwind akan melakukannya di Suriname.

Menjadi jelas kemarin bahwa Suriname tidak senang dengan ‘serbuan tiba-tiba’ pemerintah Belanda ke Otoritas Perbaikan Nasional. Melawan Koran Suriname waktu sebenarnyaKetua Armand Zunder berkata: “Ini adalah langkah Belanda sepihak dan ada risiko kegagalan yang tinggi. Risikonya suku dan keturunan budak tidak akan pernah menerima amnesti lagi.”

Termasuk keturunan

Menurutnya, pertama-tama seseorang harus mendefinisikan dengan tepat untuk apa permintaan maaf itu. “Keturunan korban juga harus setuju untuk meminta maaf.” Sundar mengatakan dia pasti terlibat.

Dia ingin Raja meminta maaf, dan dia tidak senang dengan niat Menteri Weirwind untuk mengirimnya ke Suriname. Menteri itu keturunan Suriname. “Dia dianiaya dan saya harap dia tidak mengambil pujian dalam kasus ini,” kata ketua panel.

Saat ini, Yayasan Kehormatan dan Reparasi bagi para korban perbudakan di Suriname berpikiran sama.

Terhormat

“Belanda tidak meminta untuk melakukan perbudakan keturunan Indonesia di Indonesia, bukan? Jerman tidak meminta orang Belanda untuk meminta maaf atas Perang Dunia II di Belanda?” Yayasan Roy Kaikusi Kronberg.

Dia melanjutkan: “Tentu saja, Raja Willem-Alexander dan Kanselir Helmut Kohl, masing-masing, tidak meminta maaf dengan hormat pada tanggal yang paling tepat ‘di tempat kejadian perkara’.”

“Masalah ini menyebabkan banyak kekacauan di komunitas Belanda Afro-Karibia,” kata Kronberg.

‘untuk sebagian besar’

Trust ingin Raja mengeluarkan permintaan maaf kepada suku dan keturunan Afrika yang terkena dampak pada 1 Juli 2023. “Suriname adalah tempat Belanda mempraktikkan perbudakan dalam skala besar.”

READ  Subianto, mantan jenderal dengan masa lalu kelam, memimpin pemilihan presiden Indonesia

Perdana Menteri Mark Rutte telah mengumumkan pada hari Jumat bahwa raja tidak punya alasan. Rutte berpendapat bahwa raja adalah “simbol persatuan negara”. “Anda tidak ingin menyeret mereka ke dalam debat politik.”

“perbaikan cepat”

Kabinet harus menggunakan periode yang akan datang untuk membahas kembali dalih perbudakan. Itulah yang dikatakan Joyce Sylvester, kepala Komisi Negara Menentang Diskriminasi dan Rasisme di Buitenhope.

Dengan perbudakan secara resmi dan praktis dihapuskan selama 150 tahun, Sylvester berpikir Raja Willem-Alexander harus meminta maaf sebagai ‘institusi’ pada 1 Juli tahun depan. “Saya pikir itu akan membawa banyak rekonsiliasi.”

Menurut Sylvester, tidak hanya konten yang penting saat meminta maaf, tetapi juga nada suaranya. “Kamu bisa bermaksud baik, tetapi jika tidak diambil seperti itu, jika pesannya tidak diterima seperti itu, kamu tidak akan mencapai apa pun.”

Dia berpikir Kabinet dan pihak lain yang terlibat ‘dapat bersatu dengan cepat’ dan ‘perbaikan lebih lanjut’.