BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Koin Euro dengan Tesla di belakang? Serbia marah pada ‘pengambilalihan’ Kroasia | luar negeri

Apakah Nikola Tesla orang Serbia atau Kroasia? Perdebatan ini meletus lagi ketika Kroasia berencana untuk menempatkan patung penemu dan penemu arus bolak-balik yang lahir pada tahun 1856 pada koin euro masa depan. Pada 2023, negara itu berharap untuk mengganti kuna dengan euro. Dalam kontes tentang siapa atau apa yang harus ditahan, Tesla menang besar.




Serbia bereaksi seolah-olah itu adalah sengatan tawon. “Ini berarti perampasan warisan budaya dan ilmiah bangsa Serbia, karena tidak dapat disangkal bahwa ilmuwan terkenal itu mengidentifikasi dirinya sebagai orang Serbia sejak lahir dan garis keturunan selama hidupnya,” tulis bank sentral Beograd dalam sebuah pernyataan. Bank akan mengambil tindakan yang tepat terhadap lembaga-lembaga Uni Eropa yang relevan untuk menarik perhatian mereka pada ketidakmampuan proposal semacam itu, jika Kroasia melanjutkan rencana tersebut.

Tapi siapa dia sekarang? Seperti yang sering terjadi, kedua negara ada benarnya. Tesla lahir di sebuah desa di Kroasia saat ini. Pada saat itu, itu adalah bagian dari Austria-Hongaria. Orang tuanya adalah orang Serbia, seperti kebanyakan penduduk wilayah itu pada saat itu. Setelah belajar di dua kota Kroasia, Graz dan Paris, si jenius pindah ke Amerika Serikat pada usia 28 tahun, di mana ia menjadi warga negara Amerika.

Museum Tesla

Namun, baik Kroasia dan Serbia melihat banyak alasan untuk mengklaim Tesla. Baik Zagreb dan Beograd memiliki Museum Tesla. Di Serbia, penemunya muncul di uang kertas 100 dinar. Selain itu, Bandara Beograd dinamai menurut namanya.

Kroasia tidak mempertimbangkan untuk mengubah rencananya untuk koin Euro. “Tesla menghabiskan lebih sedikit waktu di Serbia daripada saya di Oklay,” kata Presiden Zoran Milanovic, merujuk pada desa yang dia kunjungi ketika diminta untuk menanggapi. “Mungkin tidak pantas bagi Kroasia untuk merebut Tesla, tetapi bahkan tidak cocok untuk Serbia. Perdana Menteri Andrej Plenkovic telah mengadopsi nada yang lebih moderat. “Kami melihat fakta bahwa Tesla, yang lahir di Kroasia, adalah orang Serbia, sebagai keuntungan tambahan. Saya tidak melihat bagaimana itu bisa menjadi masalah. Jika saya adalah Bank Sentral Serbia, saya akan mengatakan: Bravo! “

READ  Wartawan yang melakukan masturbasi selama rapat Zoom mencium lagi: "Saya bodoh" | di luar negeri

Bergabung dalam percakapan!
Anda dapat membalas di bagian bawah artikel ini. Komentar akan diposting dengan nama lengkap saja. Kami melakukan ini karena kami ingin berdiskusi dengan orang-orang yang mendukung apa yang mereka katakan, dan yang mencantumkan nama mereka di dalamnya. Jika Anda masih perlu memasukkan nama Anda, Anda dapat melakukannya dengan mengklik “Masuk” di kanan atas situs kami.

Lihat video berita kami yang paling banyak ditonton di daftar putar di bawah ini: