BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kolom |  Jangan biarkan hal itu melemahkan pesan penerimaan gay secara global

Kolom | Jangan biarkan hal itu melemahkan pesan penerimaan gay secara global

Queer & Bright Amsterdam dimulai Sabtu ini. Bagi sebagian orang, ini menyaingi Hari Raja dalam hal hiburan, terutama Parade Perahu (Parade Kanal) pada tanggal 5 Agustus. Bagi yang lain, semua hiruk pikuk adalah alasan untuk meninggalkan kota.

Queer & Pride sudah lama tidak memiliki suasana pesta di belakang layar. Penyelenggara asli, Stitching Pride Amsterdam, sekarang akan mengorganisir acara dewan kota dengan Queer Amsterdam. Sementara kedua organisasi berusaha untuk menyebarkan perdamaian dan harmoni sebanyak mungkin ke dunia luar, pada kenyataannya itu adalah perang, seperti yang kita baca minggu lalu. Dalam rekonstruksi Pembebasan bersyarat. Sederhananya: pertarungan antara pria gay tradisional yang bahagia, yang suka nongkrong di akhir pekan reguler di Stuarstraat dan yang menghabiskan hari-harinya di Zuidas dari Senin hingga Jumat, versus aktivis kulit berwarna yang berdiri di barikade melawan ketidakadilan. “Queer Amsterdam mewakili itu […] untuk memperkuat […] status semua individu yang mengidentifikasi diri sebagai LGBTQIAP+,” menurut organisasi tersebut di situs webnya. “Anti-diskriminasi di semua bidang adalah salah satu nilai inti kami.” pada Pembebasan bersyarat Ketahuilah bahwa Amsterdam yang aneh tidak menunggu pesta bahagia dan parade perahu komersial.

Queer Amsterdam sejak 2018 berada di bawah payung istilah Crossover, sebuah kata yang hanya ada di Van Dael. Para pendukung teori itu ingin menghubungkan semua sub-perjuangan melawan penindasan dan ketidaksetaraan. Perjuangan melawan penindasan LGBT adalah perjuangan melawan ketidaksetaraan perempuan, perjuangan melawan rasisme, perjuangan melawan (neo-)kolonialisme, Islamofobia dan seringkali melawan kapitalisme. Semua perjuangan itu memiliki kesamaan “penindas”: laki-laki kulit putih, Barat, heteroseksual cis.

Jadi, bersama-sama sampai semua ketidakadilan diberantas. Tidak ada pertanyaan tentang pesta untuk merayakan menjadi gay. Kata ‘gay’ telah lama tidak disukai oleh gerakan tersebut, dan kata ‘gay’ bahkan tidak dapat ditemukan di situs web Queer Amsterdam. Grup ini menggunakan istilah ‘aneh’ atau melanjutkan rangkaian surat-surat terkenal yang telah disebutkan sebelumnya.

READ  Pernyataan Perjuangan Kemerdekaan Indonesia 'sepihak' | 1 Limburg

Memang terdengar mulia: membela semua yang tertindas, bukan hanya kelompoknya sendiri. Tetap saja, Anda dapat mengomentarinya. Dan demi kenyamanan, untuk saat ini saya akan meninggalkan demonisasi orang kulit putih sebagai penjahat.

Masalahnya adalah bahwa kelompok-kelompok yang didukung oleh gerakan titik-temu terkadang memiliki gagasan dan praktik yang saling bertentangan. Hal ini sering menimbulkan konflik dan perpecahan, lihat semua gangguan di partai politik Bij1. Perjuangan untuk hak dan pembebasan gay adalah poin yang sulit. Pembebasan gay telah berkembang jauh di Barat. Dalam budaya lain, setidaknya ini adalah titik perhatian. Secara kasar, hal yang sama berlaku untuk perjuangan melawan penindasan dan seksisme perempuan.

Saat bendera Palestina berkibar, perbedaan titik-temu muncul dalam Queer & Pride. Ini bahan biasa di Queer & Pride Proyek Zero Flag: Bendera negara-negara di mana homoseksualitas merupakan tindak pidana ditampilkan setiap tahun. Idenya adalah bahwa jumlah bendera pada akhirnya akan menjadi nol. Tahun ini ada 69 bendera. Salah satunya adalah Palestina. Tapi ada peluang bagus bendera Palestina membawa citra positif, dibawa oleh salib yang dengan penuh kasih mendukung perjuangan rakyat Palestina melawan penindas Israel.

Ada banyak kritik tentang politik (imigrasi) Israel. Saya juga sangat prihatin dengan arah perjalanan negara saat ini. Tapi dari sudut pandang homofobik/homofobia/sarkasme, memprotes negara itu aneh. Tel Aviv adalah salah satu dari sedikit kota di Timur Tengah di mana komunitas LGBT dapat bergerak dengan bebas. Saya tidak akan mencobanya di Ramallah.

Homoseksualitas adalah tindak pidana di banyak negara Islam. Afghanistan dan Iran, tetapi Anda mendapatkan hukuman mati di Mauritania dan Arab Saudi. Hukuman seumur hidup untuk orang LGBT dipraktikkan di banyak negara. Mesir dan Turki tidak memiliki undang-undang seperti itu, tetapi kebanggaan gay belum muncul dengan sendirinya dalam beberapa tahun terakhir. Hal-hal akan menurun bahkan di Indonesia.

READ  Bambu Ajaib di Hari Bambu Sedunia

Queer & Pride harus mengutuknya. Ada platform lain untuk memprotes Israel. Solidaritas di antara yang tertindas seharusnya tidak melemahkan pesan utama penerimaan universal dan pembebasan gay.

Aileen Bilic Seorang pemimpin dan promotor. Dia menggantikan Roseanne Hertzberger di posisi ini.