BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kolom |  Kewaspadaan – NRC

Kolom | Kewaspadaan – NRC

Minggu lalu saya berangkat ke Indonesia untuk memberi kuliah. Bagus, pikirku, untuk mengalihkan perhatian dari hasil pemilu yang aneh itu. Saya belum memikirkannya sampai tadi malam ketika saya pergi makan malam bersama sekelompok jurnalis dan artis Indonesia. “Selamat kepada Perdana Menteri baru Anda,” kata penulis M. segera setelah masuk. “Saya dengar dia semacam Netanyahu, benar-benar anti-Islam?”

Jadi malam itu adalah tentang ‘Geard Wilders’.

“Apa pendapatnya tentang seni dan budaya?” tanya aktor S.

Saya menjawab bahwa PVV ingin membatalkan semua subsidi dan penyiaran publik.

“Tentu saja,” desahku, “itu tidak berarti hal itu benar-benar akan terjadi, tapi sepertinya mereka cukup yakin.”

“Anda bilang akan ada kabinet yang toleran,” kata seorang jurnalis. “Hal seperti ini jarang berjalan dengan baik. Siapa tahu, dalam setahun akan ada klub yang benar-benar berbeda.

Oke Banyak hal yang bisa rusak di tahun berikutnya. Rutte I segera membubarkan Kementerian Perumahan setelah pelantikannya, dan kita masih tertinggal dengan reruntuhannya.

“Terkadang sesuatu yang baik muncul kembali,” lanjut A. “Setelah jatuhnya Soeharto, tiba-tiba ada ruang di sini. Seniman dan jurnalis tiba-tiba bisa menawarkan kekuatan reaksioner secara terbuka.

“Tetapi itu hanya sementara,” gumam suaminya. Presiden saat ini telah mengubah konstitusi sehingga putranya dapat menggantikannya. Dan sebelum pemilu pada bulan Februari, komandan militer yang sangat konservatif telah memihaknya.

Dia mulai bercerita tentang pusat kebudayaan temannya, di mana bulan lalu sekelompok petugas polisi tiba-tiba muncul di trotoar. Karena izin menjual minuman (bukan vodka, softdrink) tidak sesuai, sebetulnya hanya intimidasi. Hati-hati dan tetap tenang, apalagi saat ini pemilu semakin dekat.

“Dengan kata lain,” kataku muram, “setelah sesuatu yang buruk, kebaikan bisa didahulukan, dan hanya akan menciptakan sesuatu yang tidak menyenangkan. Bagus.”

READ  'East Meets West' dengan lagu dan tarian di Open Air Theater Elsridge

A. Dia merangkulku.

“Saya yakin segalanya akan berjalan baik,” katanya. “Setelah satu atau dua generasi, segalanya akan menjadi baik kembali.”

Sangat menyedihkan bahwa seluruh kelompok menertawakannya. Beberapa harus keluar untuk memulihkan diri. Aku berpegangan pada meja dan tertawa terbahak-bahak.

“Jangan lengah setelah ini,” kata A. Dia tersenyum padaku. Cegukan, aku mencoba menyeka air mata dari mataku tetapi air mata itu terus mengalir dan tidak ada habisnya.

Ellen Dekwitz menulis artikel pertukaran dengan Marcel van Roosmalen di sini.