BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Statistik MotoGP musim 2023

Statistik MotoGP musim 2023

Dalam momen bersejarah bagi Ducati, tim MotoGP yang dipimpin Francesco Bagnaia berhasil meraih gelar juara dunia pebalap kedua berturut-turut. Ini menandai gelar juara dunia MotoGP ketiga bagi pabrikan Borgo Panigale, Casey Stoner setelah meraih kemenangan sebelumnya pada tahun 2007.

Ducati melanjutkan dominasinya dengan menjuarai Kejuaraan Konstruktor Kelas Premier untuk tahun keempat berturut-turut dan kelima kalinya dalam sejarah MotoGP. Mereka mencetak 700 poin yang mengesankan, unggul 327 poin dari peringkat kedua. Kesuksesan Ducati melampaui kejuaraan karena mencapai tonggak sejarah 87 kemenangan di MotoGP. Dari hit tersebut, 17 desmosedici berhasil diraih dengan performa mesin GB. Dengan ini, mereka telah mencetak rekor sepanjang masa di MotoGP.

Musim ini menampilkan bakat enam pebalap Ducati yang berbeda, masing-masing memenangkan setidaknya satu balapan. Bagnaia, Bastianini, Bezzecchi, Di Giannantonio, Martín dan Zarco berkontribusi terhadap prestasi luar biasa ini, mencetak rekor sepanjang masa lainnya di MotoGP. Kesuksesan tim bukan hanya soal kemenangan dalam perlombaan; Mereka juga mencetak rekor baru untuk naik podium musim ini. Ducati mencapai 43 kali naik podium, mengalahkan rekor Honda sebelumnya sebanyak 39 kali sejak 1997.

Ingin memiliki sepotong sejarah Ducati MotoGP Desmosedici GP16?

Dominasi Ducati terlihat jelas dengan delapan kali naik podium. Delapan pembalap berbeda naik podium sepanjang tahun. Itu akan menjadi sembilan jika Fabio Di Giannantonio dari Cressini Racing MotoGP tidak dihukum karena tekanan ban di luar batas setelah balapan di Valencia.

Ducati melanjutkan performa impresifnya. Setidaknya satu pebalap mereka finis di posisi 3 teratas dalam 46 balapan MotoGP berturut-turut. Selain itu, seri tersebut juga berlaku untuk balapan sprint, di mana setidaknya satu pebalap Ducati selalu menempati podium. Keberhasilan tim disebabkan oleh kualifikasi yang kuat. Ducati meraih 17 pole position di MotoGP musim 2023, sebuah bukti kecepatan dan determinasi mereka.

READ  China telah menetapkan dirinya sebagai pintu gerbang menuju perubahan energi.

Bagnaia

Francesco Bagnaia muncul sebagai bintang Ducati. Karena itulah ia mengamankan gelar juara dunia keduanya pada Grand Prix terakhir musim 2023, Kelas Premier di Valencia. Dengan total 7 kemenangan, 15 podium GP, 4 kemenangan sprint, dan 7 pole position, Bagnaia telah menunjukkan kemampuannya yang luar biasa dan mengukuhkan tempatnya di antara yang terbaik. Menariknya, Bagnaia menjadi pembalap pertama sejak Mick Doohan pada 1997-1998 yang mempertahankan gelar juara dunia dengan plakat No.1.

Perjalanan Bagnaia menuju Kejuaraan dimulai dengan kuat di Portugal, AS, dan Argentina. Di sini dia menempati posisi pertama dalam kejuaraan. Meski sempat terdegradasi ke posisi kedua, ia dengan cepat memimpin di GP Spanyol. Hal tersebut berhasil dipertahankannya sepanjang musim hingga memastikan kemenangannya di GP Indonesia.

MotoGP Malaysia, Qatar dan Valencia: Gelar Becco dan Ducati diperpanjang

Dalam penampilan bakatnya yang luar biasa, Bagnaia menyamai rekornya musim lalu dengan penampilannya di Valencia GB. Sepanjang musim 2023, Bagnaia memimpin 173 lap berturut-turut. Ia juga mencatatkan lap tercepat dalam empat balapan: Spanyol, Italia, Austria, dan San Marino.

Dengan 18 kemenangan di kelas premier bersama Desmosedici GP, Bagnaia kini menjadi pebalap tersukses kedua dalam sejarah Ducati. Ia sejajar dengan legenda Casey Stoner yang memegang rekor dengan 23 kemenangan, sedangkan Andrea Dovizioso di urutan ketiga dengan 14 kemenangan.