BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Utang iklim di Belanda tiga kali lebih tinggi dari perkiraan

Utang iklim di Belanda tiga kali lebih tinggi dari perkiraan

Berapa banyak negara-negara kaya yang harus membayar atas peran mereka dalam pemanasan global? Banyak laporan telah ditulis tentang jawaban atas pertanyaan tersebut, namun para peneliti belum pernah memasukkan masa lalu kolonial. Sampai sekarang. Carbon Brief, sebuah lembaga pemikir Inggris yang melakukan banyak penelitian iklim, kini mencantumkan semua statistiknya. Penelitian juga mendapat kritik.

Perhitungan ini sangat tidak menguntungkan bagi Belanda. Emisi CO2 yang menjadi tanggung jawab Belanda tiba-tiba meningkat tiga kali lipat. Bukan hanya 12 miliar ton CO2 yang dilepaskan ke atmosfer di bawah tanggung jawab Belanda, namun lebih dari 35 miliar ton. Hal ini disebabkan oleh rusaknya hutan Indonesia antara tahun 1850 hingga tahun 1949 ketika Indonesia memperoleh kemerdekaan.

Zoeeta Gupta, profesor pembangunan berkelanjutan di Universitas Amsterdam, berpendapat Carbon Brief dapat berperan dalam pertemuan puncak iklim mendatang di Dubai. Di sana, negara-negara akan mengadakan pertemuan internasional lebih lanjut untuk membahas dana di mana negara-negara kaya dapat menyimpan uang untuk mengkompensasi kerusakan iklim yang disebabkan oleh negara-negara miskin.

“Fakta bahwa negara-negara kaya masih memiliki utang iklim yang besar akibat emisi era kolonial akan menjadi argumen tambahan bagi negara-negara miskin untuk meminta lebih banyak uang,” kata Gupta. Menurutnya itu tidak adil. “Secara hukum, Anda bertanggung jawab sejak Anda mengetahui bahwa tindakan Anda merugikan. Bagi negara-negara, saat itu adalah tahun 1990.

Perkebunan tembakau

Profesor David Henley dari Universitas Leiden mempelajari sejarah kontemporer Indonesia. Menurutnya penelitian Carbon Prep ‘sangat sederhana’. “Itu hanya benar jika Anda yakin bahwa pemerintah bertanggung jawab atas segala sesuatu yang terjadi di wilayahnya pada waktu tertentu,” ujarnya.

Surat karbon Mereka percaya bahwa masuk akal untuk menghubungkan emisi yang berasal dari Belanda dengan masa kolonial. Sebagai kekuatan kolonial, Belanda memiliki pengaruh besar terhadap penggunaan lahan, ekstraksi sumber daya, dan pembangunan di Indonesia. Belanda juga mendapatkan keuntungan dari perkebunan tembakau yang luas di Kesultanan Deli di Sumatera Utara. Kawasan hutan purba ditebangi di bawah naungan Belanda untuk perkebunan tembakau ini. Tanaman tembakau tumbuh paling baik di tanah segar. “Adalah salah jika mengabaikan peran tersebut,” tulis para peneliti.

Dengan memasukkan negara jajahannya, Belanda naik tidak kurang dari 23 peringkat dalam daftar pencemar terbesar. Per kapita, Belanda kini mempunyai lebih banyak ‘hutang iklim’.

Henley berpendapat tidak adil jika hanya meminta Belanda bertanggung jawab atas deforestasi. Banyak hutan telah ditebangi oleh populasi lokal yang berkembang pesat untuk bercocok tanam. Di Jawa saja, jumlah penduduknya bertambah dari sekitar 10 menjadi 30 juta orang pada abad kesembilan belas. Ketika Indonesia merdeka, lebih dari 40 juta orang tinggal di Pulau Jawa. “Apa yang seharusnya dilakukan Belanda mengenai hal ini? Mengapa Belanda ingin melakukan sesuatu mengenai hal ini?

Lahan yang gundul

‘Tanaman komersial’ juga ditanam di Indonesia. Henley mengatakan tanaman tersebut hanya tumbuh sebagian di lahan yang gundul. Gula misalnya, pada lahan yang sudah dimanfaatkan untuk padi. Kopi sebagian besar ditanam oleh masyarakat lokal, bukan di perkebunan komersial milik investor Barat. Kelapa ditanam secara eksklusif oleh masyarakat lokal, dan setengah dari karet tersebut berasal dari petani kecil setempat.

“Anda harus mempertimbangkan deforestasi sebagai alternatifnya,” kata Henley. Apakah akan lebih sedikit kopi yang ditanam di Indonesia yang sudah merdeka? Akankah lebih sedikit pohon yang ditebang? Henley: “Thailand bukanlah negara jajahan, dimana penggundulan hutan terjadi dengan cepat.” Dia menunjuk pada tokoh-tokoh sejarah. Ketika kemerdekaan Indonesia diproklamirkan, sekitar 20 persen wilayah negara ini mengalami deforestasi. Saat ini sudah 50 persen.

Pertanyaan besarnya: “Sejauh mana kita sebagai orang Belanda saat ini berhutang kemakmuran pada deforestasi di masa lalu?” kata Henley. Pertanyaan itu hampir mustahil dijawab. Tidak diketahui secara pasti berapa banyak pendapatan yang diperoleh Belanda dari koloni tersebut, dan bagian mana yang berkaitan dengan penggundulan hutan. Henley: “Jawabannya mungkin: pasti ada, tapi kurang dari yang disarankan Carbon Brief sekarang.”

KTT iklim negara tuan rumah mempersiapkan kesepakatan fosil

Negara tuan rumah Amerika Serikat (UEA) memanfaatkan KTT iklim mendatang untuk: Kontrak Minyak dan Gas untuk menutup. Itu BBC Berdasarkan dokumen yang bocor. UEA dilaporkan berencana mengadakan pembicaraan dengan 15 negara, dengan topik pasokan minyak dan gas. Hal ini bertentangan dengan prinsip, menurut tanggapan badan PBB yang menyelenggarakan KTT Perubahan Iklim. Negara-negara tuan rumah harus bertindak tidak memihak dan tanpa kepentingan pribadi, kata mereka kepada stasiun televisi Inggris.

Ini adalah dokumen yang dibuat untuk produksi Presiden Konferensi Iklim adalah Sultan Ahmed Al-Jaber. Ada banyak kritik terhadap penunjukannya sebagai ketua Dia adalah CEO Perusahaan Minyak Negara di Abu Dhabi. Sebagai Presiden KTT Perubahan Iklim, tugas terpentingnya adalah bertemu dengan perwakilan negara-negara peserta dengan tujuan mendorong mereka agar mewujudkan komitmen yang lebih ambisius. Namun dokumen yang bocor menunjukkan bahwa pokok pembicaraan tersebut disarankan oleh perusahaan minyak negara.

KTT iklim sebelumnya di Mesir juga menjadi tempat terjadinya kesepakatan minyak dan gas. Misalnya, Mesir dan Jerman menandatangani perjanjian pasokan gas. Menteri Iklim Jerman mengatakan pada saat itu bahwa hal ini baik untuk iklim. Karena negara-negara akan bekerja sama untuk memproduksi hidrogen. Negara-negara lain pada waktu itu Kontrak fosil Penandatangannya adalah Tanzania dengan Shell dan ExxonMobil, dan Nigeria dengan Shell, Eni dan Total Energies.

Baca selengkapnya:

Tolong, $424 miliar. Sebesar itulah tingginya tagihan iklim Shell

Para ilmuwan menganalisis berapa banyak perusahaan minyak yang harus membayar atas kerusakan iklim jika mereka saling bertanggung jawab. Untuk Shell saja, tagihannya mencapai $424 miliar.

READ  Kapal Pengungsi Rohingya Mendarat di Indonesia Setelah 113 Hari