BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kolom |  Lakukan sesuatu – NRC

Kolom | Lakukan sesuatu – NRC

Di departemen Belanda Universitas Deboc, tempat saya sekarang mengajar, siswa tahun ketiga berbicara bahasa dengan sangat baik. Tentu saja saya seharusnya tidak pernah mengajari mereka istilah ‘mati otak’ karena mereka sekarang menggunakannya sepanjang waktu untuk mengatur istirahat ekstra. Selain itu, senang bisa berbicara bahasa Anda sendiri jauh dari rumah. Saat gempa menghancurkan sebagian Jawa pada 21 November, ruang kuliah saya juga berguncang. Itu membantu saya merasa nyaman dalam bahasa Belanda.

Untungnya, kerusakan di Tebok tidak parah, tetapi nyawa melayang tujuh puluh kilometer jauhnya. Semua jenis operasi bantuan segera dimulai. Anak-anak teman mengadakan kampanye penggalangan dana, dan siswa sekolah menengah melewati kemacetan lalu lintas di sisi lain Jawa untuk meminta sumbangan kepada para pengemudi bagi para korban.

Beberapa hari kemudian saya menghadiri konferensi tentang Belanda dengan murid-murid saya. Salah satu kuliahnya adalah tentang krisis di belahan dunia lain. Pembicara memulai dengan efek perubahan iklim, menunjukkan foto-foto Limburg yang kebanjiran (“Apakah rumah orang kaya juga hancur?” seorang siswa bertanya kepada saya), menunjukkan foto-foto pengungsi yang basah kuyup di Der Abel dan menyoroti protes para petani. . . Bendera – dan traktor yang menduduki jalan raya – memiliki efek yang sangat besar, tidak terpikirkan di negara nasionalis seperti Indonesia.

“Revolucci?” tanyaku di belakangku. Akhirnya datang pukulan besar. “Berkat perang, saat ini juga terjadi krisis energi, dan karena inflasi yang tercatat, semakin sedikit uang untuk menghangatkan rumah,” kata pembicara, “sehingga lebih banyak orang Belanda tidak hanya keluar, kedinginan, tetapi mereka membutuhkan bantuan makanan, anak-anak pergi ke sekolah dalam keadaan lapar.

Salah satu murid saya mengangkat tangannya. “Tuan,” tanyanya, “dapatkah Anda membantu Belanda dengan sesuatu?”

READ  MEG45 disebut Behruz Boochani lagi setelah enam tahun di kamp penjara Australia. 'Butuh waktu bertahun-tahun untuk membiarkan dunia tahu apa yang terjadi di sini'

Saya tergerak oleh pertanyaannya, tetapi juga terkejut, karena tiba-tiba saya melihat tanah air saya melalui mata orang lain. Setelah tiga ratus tahun penjajahan yang kejam, seorang pria dengan begitu banyak alasan sehingga saya bahkan tidak mau mengangkat satu jari pun. Seseorang yang peduli dengan tanah airnya sendiri dan mantan penjajah setelah gempa bumi.

Sepanjang sisa hari itu, tawarannya terus terngiang-ngiang di kepala saya, bukan hanya karena itu menyentuh saya, tetapi karena itu mengganggu saya. Itu memberi saya pandangan yang berbeda dan tidak memihak tentang seperti apa Belanda sekarang.

Saya pikir yayasan dibuka dan hubungan berubah. Di suatu tempat saya masih percaya bahwa bumi menjadi tidak stabil, ini tidak akan pernah terjadi pada kita.

Ellen Dekwitz Di sini dia menulis esai pertukaran dengan Marcel von Roosmalen.