BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kolonialisme dalam Sejarah – Sarcasso

Review – Tujuannya akan selalu menjadi titik diskusi dalam sejarah. Apa yang terjadi di masa lalu dan apa yang kami maksud dengan itu sulit bagi mereka yang ada di sana untuk mewakili selain dari pengalaman subjektif mereka. Dan mereka yang tidak berada di sana dan kemudian kembali ke sana merasa sulit untuk benar-benar keluar dari kerangka waktu mereka sendiri. Oleh karena itu, dalam mengevaluasi karya-karya sejarah, pertanyaannya adalah apakah penulis telah memperhitungkan kekurangannya dan setidaknya melakukan upaya yang baik – sayangnya tidak dapat dicapai – untuk menjaga jarak yang diperlukan menuju tujuan. Dalam konteks ini, saya selalu tertarik pada refleksi kritis dalam buku-buku sejarah. Mereka umumnya berguna dan instruktif. Terkadang mereka juga menghibur.

Namun, jika kritikus mencoba meyakinkan saya dari halaman pertama bahwa itu bukan masalah karya ilmiah, tetapi tentang manipulasi dan pemalsuan sejarah, sulit bagi saya untuk menanggapi kritik kritis dengan serius. Baku Kirsingh menulis ini di paragraf kedua pengantarnya Angkatan Bersenjata Belanda pada masa Kolonial Hindia Timur Belanda 1945-150; Bagaimana NIMH menangani dan memalsukan sejarah ini. Dalam buku itu ia mengkritik penerbitan bagian dari Institut Sejarah Militer Belanda Program penelitian yang diprakarsai pemerintah Hasilnya akan dirilis pada 17 Februari 2022. Bagian ini disebut: ‘Bangkit dan Jatuhnya Belanda sebagai Kekerasan Militer dan Kekuatan Kolonial-Kolonial 1816-2010‘Dan kritik Kirsingh secara khusus berfokus pada Bab 11 buku ini’Perang dengan Republik Indonesia 1945-1950/1952‘Sebelum pengantar berakhir dengan tuduhan terhadap penulis dan penerbit, Kirsing menghadapkan saya. 16/17 dengan kesimpulannya tentang cacat ilmiah buku yang dibahas:

Situasi masa lalu ditentukan oleh mata dan visi hari ini. Tanpa pembenaran apapun, berbagai hasil penelitian secara sistematis dihentikan. Data juga dibuat dan ditemukan. Fitnah dan fitnah adalah bagian dari volume edisi NIMH ini. Teks sepihak, bias dan dilebih-lebihkan sama sekali tidak memperhitungkan kepentingan sah tentara India, keluarga dan kerabat mereka yang terlibat dalam penyelidikan. Pelanggaran prinsip integritas ilmiah ‘tanggung jawab’.

Barat

READ  Pangeran Jaime: Umat manusia bisa menang seperti atlet Hassan

Dengan usulan-usulan seperti itu yang diulang-ulang tanpa henti selama seratus halaman berikutnya, sulit bagi saya untuk mendekati kritik Kirsingh dengan pikiran terbuka. Hukuman itu dijatuhkan di sini di depan para saksi. Saya khawatir argumennya akan sedikit merespon di luar lingkaran mereka yang tidak mau menerima kritik atas perilaku Belanda dalam perang kemerdekaan Indonesia. Sangat disayangkan, karena pandangan kritis yang sehat terhadap karya sejarawan yang ditunjuk oleh pemerintah untuk menggambarkan operasi Angkatan Bersenjata Belanda seakurat mungkin tentu sangat penting. Tetapi Kirsingh tidak dapat melakukannya. Komentarnya terutama didorong oleh kebencian terhadap beberapa sejarawan, yang menuduhnya tidak menghargai bukunya sendiri tentang Raymond Westerling. Tentang buku ini, Kirsingh berusaha membebaskan Westerling dari kejahatan perang, Goose-John de Jagger menulis Sejarah di Situs Bersejarah: Nada yang diadopsi oleh Kirsingh benar-benar sulit dipercaya ketika dia mencela ‘sebagian besar literatur sejarah sebagai’ omong kosong yang tidak wajar ‘dan’ sejarah pro-sejarah ‘.’ Dilihat dari kritiknya terhadap buku NIMH saat ini adalah suatu pengakuan. Dalam semangat ini pemutusan hubungan kerja Dia sebelumnya menunjuk koordinator dan kontributor untuk proyek penelitian tentang masa kolonial di Indonesia, terutama oleh peneliti Remy Limbaugh, penulis ‘Combong Pembakaran Jenderal Spur’.

Anti-kolonial

Resensi buku ini bisa saya akhiri di sini. Namun, mengingat presentasi hasil proyek penelitian lengkap Februari mendatang, saya ingin mengatakan beberapa kata tentang pendekatan penelitian tentang sejarah Kirsingh. Kemarahannya terhadap sejarawan lain diambil pada kesempatan itu oleh politisi dan generalis konservatif dan sangat nasionalis. Jadi, inilah peringatan tentang apa yang diharapkan dari sudut ini.

Tujuan Jirsingh jelas: untuk menjaga rasa hormat dan nama baik para pemain India, terutama Raymond Westerling favoritnya. Tentu saja dari guru yang paling banyak memberinya pujian. Masa lalu kolonial Belanda di kepulauan India tidak layak untuk dikutuk dan melakukan apa yang harus dilakukan tentara Belanda dalam kekacauan setelah Perang Dunia II. Kritik terhadap kolonialisme merupakan cara pandang politik kontemporer yang mengaburkan pandangan tentang apa yang sebenarnya terjadi. Dan penulis Kekerasan Militer dan Koloni Mengekspresikan posisi anti-kolonial yang ‘partisan’. Posisi mereka adalah bahwa “mereka telah membuat keputusan sadar untuk menulis halaman hitam” (berbicara tentang fitnah dan pencemaran nama baik). Dengan cara ini mereka mencapai sejarah sejarah yang salah pada ‘poin-poin dasar’.

READ  Perusahaan Indonesia dan Meksiko telah menandatangani perjanjian kerjasama

perspektif Belanda

Kirsingh adalah seorang pengacara dan salah satu poin itu menandai tanggal efektif kemerdekaan Indonesia. Siapapun yang memulai dari sudut pandang Indonesia, Soekarno akan langsung menyebut tanggal 17 Agustus 1945, saat ia resmi memproklamasikan kemerdekaan. Namun, Kirsingh hanya mengakui perspektif Belanda dan mengklaim bahwa negara itu tidak mencapai kemerdekaan sampai 27 Desember 1949, ketika kedaulatan dipindahkan. Jadi Belanda tidak berperang melawan negara lain, yaitu Indonesia, militer ada di sana untuk memulihkan perdamaian dan ketenangan di ‘negara asal’. Dalam catatan kaki, seorang sejarawan mengatakan untuk pergi ‘dengan motif hukum’. Karena itu, siapa pun yang menulis tentang masa pendudukan harus menghormati kerangka hukum Nazi.

Masalahnya, Kirsing tidak melihat kritiknya terhadap sejarah ‘sepihak’ NIMH karena dia tidak mengakui perspektif apa pun selain pemerintahan kolonial Belanda dan militer Belanda. Dia menyangkal pandangan guru yang ingin lebih memperhatikan ‘suara non-Belanda dalam sejarah yang dibagikan oleh terjajah (diperintah) dan kolonialis (penguasa)’. Bukankah tujuan dari keseluruhan proyek untuk mendapatkan sejarah sejarah yang lebih seimbang bukan? Dalam bukunya, Kirsingh, dalam perspektif lama yang tidak seimbang, diwarnai oleh kaca kolonial, yang akhir-akhir ini semakin dikritik. Persis seperti itu. Ambil contoh, David von Reybrook Revolusi. Jersingh tidak benar-benar ingin mendengar suara non-Belanda. Tidak jelas apa yang kami maksud dengan ini dan suara non-Belanda ‘tampaknya menjadi sumber yang kredibel karena itu adalah koloni non-Belanda dan Belanda.’

Venteta

‘Apa latar belakang dari kampanye penghinaan, fitnah dan pencemaran nama baik yang mempengaruhi tentara India kita, keluarga dan kerabat mereka di hati?’ Ini seolah-olah balas dendam terhadap Belanda dan Belanda. Kami mengenali sudut warna politik dari kritik Kirsingh. “Kolonialisme itu buruk dan harus dikutuk,” tulisnya sebelumnya. Ini adalah anggapan bahwa menurut kecerdasan kontemporer apa yang kita anggap buruk sekarang selalu buruk. Ini memberikan nilai abadi sebagai pendahulu untuk wawasan kontemporer. Apa yang sebenarnya diinginkan Kiercing adalah bahwa pemikiran kolonial akan selalu berfungsi sebagai kriteria dalam sejarah sejarah. Apa yang dia abaikan adalah bahwa ‘kita’, atau sebagian besar dari kita, telah lama mengutuk kolonialisme untuk alasan yang baik. Kemudian saya bahkan tidak menyebutkan kecerdasan orang Indonesia. ‘Belanda’ Jirsingh, dalam kata-katanya sendiri, sayangnya adalah ‘fantasi’ yang menentang kecaman masa lalu ini di beberapa kalangan politik.

READ  Dana Bentang Alam Warisan Inisiatif Jerman Mengumpulkan Uang untuk Melawan Kehilangan Keanekaragaman Hayati