BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

‘Kolonialisme dan kolonialisme tidak dapat dilihat secara terpisah’

‘Kolonialisme dan kolonialisme tidak dapat dilihat secara terpisah’

Patung John Petersoon Coen di Huron. Film ini dikritik secara luas karena obsesi buta Coen terhadap pala menyebabkan genosida dan kerusakan lingkungan di Kepulauan Banda.Gambar oleh KOEN VAN WEEL/ANP

Setiap beberapa tahun, Jan Pieterszoon Coen – bersama dengan orang-orang sezaman seperti Vermeer, Spinoza dan Rembrandt – sebentar menjadi orang Belanda paling terkenal di dunia. Misalnya, Monumen Nasional Coen setinggi tiga meter di Huron menjadi fokus kerusuhan selama protes Black Lives Matter. Patung itu, dengan postur bangga, beruang Perlawanan Dan Upeti. Pada tahun 2023, pemerintah kota Hoorn berjanji untuk menjadi ‘berbicara tentang kotaDi tempat Coen dalam masyarakat Belanda.

Reputasi Coen sudah ada Semakin menjadi bahan perdebatan, tetapi baru-baru ini muncul kritik baru: Coen baru-baru ini diidentifikasi oleh penulis terkenal internasional Amitav Ghosh sebagai salah satu penghasut pertama perubahan iklim. Apakah Ghosh benar?

Pada November 2016, Amitav Ghosh mengunjungi Kepulauan Banda di Indonesia. Di antara laut Maluku yang biru jernih, hutan, dan gunung berapi aktif, penulis menemukan batu peringatan genosida. Batu itu menggelitik minat Ghosh. Dia meneliti arsip dan berkorespondensi dengan para ahli, termasuk profesor Leiden Dirk Golf. Beginilah cara Gosh menemukan Perusahaan Vereenigde Ost-Indische (VOC) dan presiden dan jenderal VOC, John Peterszoon Coen, tentang siapa dia menulis dengan kekaguman khusus. Coen bukanlah imigran Eropa pertama, tapi dia yang paling berpengaruh. Pada usia 33 tahun, dia mengukir sejarah di Kepulauan Panda.

Pada masanya, pada dasawarsa kedua abad ke-17, pemegang saham pertama di dunia, pemegang saham VOC, mendapat untung. VOC menjadi perusahaan yang menguntungkan dan Coen dikagumi. Tapi kekaguman itu ada harganya. Setelah tujuh hari bertempur, suku Banda menghalangi, dan Koen mendeklarasikan kemerdekaan Kepulauan Banda. Kisah pembunuhan dan pembantaian ini terkenal di Belanda: genosida adalah tuduhan paling sering terhadap Coen.

READ  Musim Gugur di Biz Hen - Alphens.nl

Pala

Genosida jelas bermasalah, tetapi pola pikir VOC juga menjadi bermasalah. Setelah penduduk asli menghilang, para pemukim Belanda dibiarkan dengan alam. Coen dan krunya pergi ke Kepulauan Panda untuk mencari pohon tertentu yang hanya ditemukan di sana. Buah pohon itu mengandung biji, yang bila kering disebut pala.

Dia mengubah masyarakat suku yang kaya dengan manajer dan pekerja yang mengubah lingkungan alam menjadi pabrik pala. Alam adalah tempat berproduksi sekeras dan secepat mungkin untuk keuntungan sebesar-besarnya. Mentalitas VOC sejati. Ghosh mendeskripsikannya dengan kata baru: ‘terraforming’. ‘Tanah‘, bahasa Latin untuk negara dan ‘menciptakan‘, Bahasa Inggris untuk bentuk atau bengkok. Banyak sumber menunjukkan bahwa para pemukim Belanda justru mengubah dan membengkokkan pemandangan.

Jadi Anda bisa menyebut Coen seorang pemukim dan filsuf yang membentuk gambaran baru tentang manusia dan dunia dengan terraforming. Terraforming bukanlah penemuan yang tidak disengaja, tetapi strategi yang disengaja

Karena dunia medis dan kuliner membayar banyak uang untuk pala, perubahan sifat terbayar. Para pendiri East India Company—mitra Inggris VOC—menulis dengan kekaguman dan rasa iri terhadap keuntungan yang diperoleh rekan Belanda mereka.

Pendekatan industri

Inilah bagaimana terraforming menjadi berpengaruh. Pada abad ke-19, visi Coen mengambil pendekatan industri dan mekanis, yang memungkinkan manusia untuk lebih menjinakkan dan menaklukkan alam. Dalam cerita ini, pala dapat digantikan oleh produk-produk seperti teh, opium, kopi, tembakau, gas alam, dan bahan bakar fosil: dalam semua kasus ini terdapat mekanisme di mana alam dieksploitasi untuk keuntungan pribadi. Cara berpikir ini bersifat kolonial dan klimaks. “Paralelnya begitu kuat,” tulis Ghosh, “sehingga nasib Kepulauan Panda dapat dibaca sebagai pola masa kini.”

Kotamadya Hoor menyerukan dialog ‘terbuka dan luas’ tentang warisan Coen, tetapi apakah dialog tersebut mencakup beban ‘masa kolonial, rasisme, diskriminasi, dan pengucilan sosial’?

Siapa pun yang ingin menceritakan kisah lengkap Coen gagal memahami transformasi alam dan konsekuensinya terhadap iklim. Dalam pemberitaan, perubahan iklim dan kolonialisme kerap ditampilkan sebagai dua topik yang terpisah. Dari kantornya di Brooklyn, dinamai Bruegelen di Belanda, Ghosh menyatukan keduanya.

Astaga India – tanpa kebanggaan atau rasa malu Belanda – terima kasih John Peterszoon Coen untuk teori ini. Nafsunya yang membabi buta akan pala telah mengakibatkan genosida dan lingkungan, khususnya patung Koen, begitu memalukan di tanah Kontanels, Konhoven dan Koenstraaten.

Dan Kramer adalah seorang guru di pendidikan menengah dan pendidikan kejuruan tinggi.  Gambar -

Dan Kramer adalah seorang guru di pendidikan menengah dan pendidikan kejuruan tinggi.Gambar –