BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Komentar | Warisan Indonesia yang berharga adalah milik Indonesia

“Bu? Bagaimana mereka semua mendapatkan barang-barang di sini dari negara kita?” tanya putra seorang kenalan Indonesia saat mengunjungi Naturalis di Leiden awal tahun ini. Kagumi ‘Manusia Jawa’, mahakarya yang dipamerkan di museum: penemuan yang menakjubkan, hasil kerja keras bertahun-tahun oleh ilmuwan pelopor Eugene Dubois.

Kisahnya “menunjukkan tekad yang harus dimiliki seorang ilmuwan” Menurut situs web museum. Yah, DuBois tidak diragukan lagi bertekad dan brilian, tetapi ada sesuatu yang lebih untuk dikatakan untuk karyanya. Dubois datang ke Jawa sebagai dokter di Tentara Kerajaan Hindia Belanda (KNIL). Dia mengerjakan penelitiannya atas nama rezim kolonial, secara formal, melalui konsesi resmi. Penggaliannya di Trinil dilakukan oleh kuli dan didukung dari Fort van den Bosch di Nakhavi, tempat Dubois ditempatkan di resimen KNIL. Ekspedisi Dubois adalah perusahaan kolonial. Naturalis tidak banyak memberi tahu audiensnya tentang hal itu.

Reaksi kolonial

Pilihan yang dibuat oleh Naturalis menimbulkan pertanyaan abstrak: Mengapa kita melihat karya Dubois sebagai kisah petualangan ilmiah dan bukan sebagai eksploitasi kolonial? Mengapa konteks kolonial dari penemuannya tidak ditekankan di museum dan di situs web? Di atas segalanya, temuan Dubois mengandung pelajaran ilmiah yang sulit tetapi penting: jika eksploitasi kolonial adalah inti dari pemahaman kita saat ini tentang dunia, sains tidak terjadi dalam kekosongan sejarah, dan pengetahuan kita tidak hanya netral secara moral. Sebagai museum sejarah alam, Anda melakukan pekerjaan Anda – dan ilmu pengetahuan secara umum – merugikan jika Anda tidak memberikan kebenaran dasar ini tempat yang menonjol dalam cerita yang Anda ceritakan kepada pengunjung Anda.

READ  Pasangan brilian Ilko dan Trees Witchers - jatuh cinta dengan panik di Rumah Sakit Amade di Den Bosch | Den Bosch, wk

Baca juga opini Frank Westerman: Peci Jawa itu milik kita semua

Kurangnya kepekaan terhadap masa lalu kolonial Belanda, tercermin dalam cara Naturalis menyajikan temuan Dubois, telah membuat minggu ini berputar-putar di sekitar pertanyaan apakah Indonesia sekarang harus mengembalikan koleksi Dubois. Saya sangat terkejut dengan reaksi hampir kolonialis terhadap klaim Indonesia: negara akan memiliki pengalaman buruk rekam jejak Untuk melestarikan objek; Akses ke penelitian akan terganggu; Ini mungkin bukan tentang ‘seni yang dijarah’, karena sisa-sisa hewan dan manusia bukanlah seni – dan, tentu saja, apakah fosil benar-benar dapat dijarah? Di NRC Frank Westerman berkata Koleksi itu milik “seluruh umat manusia” dan tidak boleh dikembalikan “sebagai penebusan dosa untuk masa lalu kolonial”. Kira-kira begini: Orang Indonesia tidak boleh terlalu banyak merengek, itu bukan milik mereka, tapi milik semua orang, makanya kita di Belanda bisa menjaganya dengan baik.

Kewajiban moral

Dari sudut pandang substantif, tidak ada alasan untuk diperdebatkan: tidak ada argumen yang baik mengapa koleksi Dubois milik Belanda. Ini adalah tentang warisan berharga yang diambil dari arsip tanah Indonesia di lingkungan kolonial yang tidak diketahui orang Indonesia. Jadi koleksi itu bukan milik mantan pemukim, tetapi milik negara dari mana ia diambil. Selain itu, Belanda memiliki tanggung jawab untuk melestarikan dan membuat warisan ini dapat diakses untuk jangka panjang. Lagi pula, Belandalah yang mengacaukan arsip tanah waktu itu.

Pertanyaannya bukanlah apakah koleksi tersebut harus ditarik, tetapi bagaimana cara terbaik untuk melakukannya

Saya harap kita dapat segera melakukan percakapan yang tepat: bukan tentang apakah koleksi tersebut harus ditarik, tetapi tentang cara terbaik untuk melakukannya, dan berdasarkan gagasan bahwa Indonesia memiliki kewajiban moral untuk memberikan kontribusi finansial yang substansial dalam jangka panjang. Akan ideal jika memungkinkan untuk mendirikan pusat pengetahuan yang stabil dan dapat diakses secara internasional secara lokal dan kolaboratif.

READ  Bagaimana Indonesia membuat daftar sendiri dengan vaksin COVID-19

Institusi-institusi Belanda dan Belanda pada umumnya menunjukkan pengekangan dan kerendahan hati yang besar: Belanda secara brutal mempertahankan kerajaan kolonial selama 350 tahun, dan delapan puluh tahun setelah runtuhnya Hindia, masih mempertahankan sejumlah besar warisan Indonesia yang berharga. Kami menceritakan kisah sukses di museum tentang keunggulan ilmiah Belanda. Ini benar-benar memalukan.