BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

'Komet Setan' bertanduk vulkanik kini terlihat dari Bumi • Earth.com

'Komet Setan' bertanduk vulkanik kini terlihat dari Bumi • Earth.com

Komet 12P/Pons-Brooks – juga dikenal sebagai “Komet Setan” dan komet “Ibu Para Naga” – saat ini terlihat di langit malam Belahan Bumi Utara, memberikan pemandangan unik bagi para pengamat bintang amatir dan astronom profesional.

Komet tipe Halley ini, yang mengorbit Matahari setiap 71 tahun dan memiliki inti berdiameter sekitar 30 kilometer, dikenal karena ledakan gas dan debunya yang mengesankan saat melintasi bagian dalam tata surya.

Komet 12P/Pons-Brooks

Komet ini dikenal dengan sebutan Komet Setan karena penampakannya yang khas “bertanduk”. Namun, budaya yang lebih kontemporer telah dikaitkan dengan kappa-Draconids, hujan meteor tahunan yang relatif sederhana dan aktif dari akhir November hingga Desember.

Seperti komet lainnya, 12P/Pons-Brooks tersusun dari campuran es, debu, dan material batuan. Saat mendekati Matahari, komet mengalami metamorfosis, karena es di dalamnya berubah dari wujud padat menjadi gas.

Proses ini mendorong gas dan debu dari permukaan komet dan membentuk awan yang mengembang serta ekor yang khas. Ekor ini, dibentuk dan digerakkan oleh angin matahari, berfungsi sebagai penanda visual jalur komet melintasi ruang angkasa.

Apa itu komet vulkanik es?

Komet kriovolkanik adalah kelompok benda langit menarik yang menunjukkan aktivitas geologi unik. Komet-komet ini tidak hanya mengandung campuran es, debu, dan batu biasa, tetapi juga kriovolkano, yaitu gunung berapi yang meletus dengan material yang mudah menguap seperti air, amonia, atau metana, bukan batuan cair.

Cryovolcano terbentuk di komet ketika panas internal menumpuk, menyebabkan zat-zat yang mudah menguap di dalam komet menguap dan mengembang. Peningkatan tekanan ini akhirnya merusak permukaan komet, sehingga gas dan cairan keluar dalam ledakan dramatis.

Pentingnya aktivitas kriovolkanik

Studi tentang komet vulkanik es memberikan wawasan berharga tentang komposisi dan struktur internal benda-benda es tersebut.

Dengan menganalisis material yang dikeluarkan selama letusan kriovolkanik, para ilmuwan memperoleh pemahaman yang lebih baik tentang kondisi di dalam komet dan perannya dalam pembentukan dan evolusi tata surya.

Contoh penting

Selain 12P/Pons-Brooks, salah satu contoh komet vulkanik es yang paling terkenal adalah 12P/Pons-Brooks 29B/Shoasmann-Wachmann 1. Komet ini sering mengalami ledakan yang diyakini disebabkan oleh aktivitas kriovolkanik.

Contoh lainnya adalah Komet 67P/Churyumov-GerasimenkoYang dikunjungi oleh pesawat luar angkasa Rosetta milik Badan Antariksa Eropa. Pengamatan Rosetta mengungkap bukti aktivitas vulkanik dingin di permukaan komet.

READ  Fisikawan memecahkan rekor menembakkan laser di jalur universitas mereka: ScienceAlert

Saat kita terus mengeksplorasi dan mempelajari objek-objek menarik ini, komet vulkanik yang sedingin es pasti akan menjelaskan lebih banyak proses dinamis yang membentuk tata surya kita.

Kapan komet jahat 12P/Pons-Brooks akan terlihat?

12P/Pons-Brooks paling terlihat pada akhir Maret dan awal April. Komet ini terletak di atas ufuk barat beberapa jam setelah senja, dan visibilitas komet bergantung pada tingkat aktivitas dan kedekatannya dengan Bumi.

Meskipun terkadang cahayanya bersinar terang, di lain waktu, cahayanya mungkin hampir tidak terlihat. Komet Setan akan mencapai titik terdekatnya dengan Bumi pada Juni 2024, namun tidak lagi terlihat dari belahan bumi utara.

Dua astronom legendaris

Nama komet tersebut mengusung warisan dua tokoh legendaris, Jean-Louis Pons dan William R. Brooks, yang menemukan komet dalam jumlah besar.

Jean-Louis Pons

Pons, seorang astronom Perancis yang aktif dari tahun 1761 hingga 1831, dikenang atas kontribusinya yang luar biasa terhadap astronomi, terutama penemuan 37 komet antara tahun 1801 dan 1827 menggunakan peralatan yang ia buat sendiri.

Pencapaian tersebut masih menjadi rekor yang belum tertandingi hingga saat ini. Salah satu contoh penting penemuan kometnya adalah pada 12 Juli 1812, ketika ia mengidentifikasi benda angkasa samar yang tidak memiliki ekor komet yang khas.

Selama bulan berikutnya, objek ini terlihat semakin terang, dan ekornya muncul pada tanggal 15 Agustus tahun itu, menandai puncak visibilitasnya. Orbit komet dihitung dari pengamatan tepat Pons, dan para astronom memperkirakan periode orbit matahari antara 65 dan 75 tahun.

Di loco parentis. Brooks

William R. membenarkan Brooks, seorang astronom Anglo-Amerika dengan catatan mengesankan 27 penemuan komet, secara tidak sengaja bertentangan dengan pengamatan Pons sebelumnya ketika ia mengamati komet yang sama selama perjalanan pulang melalui tata surya bagian dalam pada tanggal 2 September 1883.

Awalnya dianggap sebagai penemuan baru, namun segera diidentifikasi sebagai komet yang diamati oleh Pons 71 tahun sebelumnya.

Ledakan langsung gas dan debu

Komet Setan menjadi sangat terkenal karena ledakan gas dan debunya yang dahsyat saat mendekati Matahari, yang terlihat pada tahun 1883, 1954, dan 2023.

Catatan sejarah tentang benda-benda langit terang yang terlihat di Tiongkok pada tahun 1385 dan Italia pada tahun 1457 diyakini sebagai penampakan awal komet ini, sehingga mengukuhkan tempatnya dalam catatan sejarah observasi astronomi.

READ  Planet pertama SpaceX diluncurkan selangkah lebih dekat saat NASA mulai merakit 'Europa Clipper'

Gunung es kosmik kuno

Selain penampilannya yang mengesankan, komet seperti 12P/Pons-Brooks juga memiliki minat ilmiah yang besar.

“Gunung es kosmik kuno” ini adalah sisa-sisa awal tata surya, dan komposisi serta jalurnya memberikan petunjuk tentang struktur awal tata surya.

Proses penarikan komet menuju planet dalam dari luar orbit Neptunus menyoroti sifat dinamis komet dan gaya gravitasi yang berperan dalam lingkungan kosmik kita.

Ciri-ciri ekor komet

Ekor komet yang khas, yang disebabkan oleh sublimasi es menjadi gas di bawah panas matahari, mungkin merupakan ciri paling menonjol dari komet.

Ekor ini, terdiri dari debu dan gas terionisasi, tidak hanya menarik untuk diamati, namun merupakan bagian integral dari pemahaman kita tentang perilaku komet dan dampak komet terhadap lingkungan bumi, termasuk potensi mengantarkan air dan bahan organik ke planet kita.

Mengamati dan mempelajari komet

Ketika 12P/Pons-Brooks tetap terlihat dari Bumi dan melanjutkan perjalanannya melalui tata surya bagian dalam, Komet Setan berfungsi sebagai pengingat akan alam semesta yang luas dan dinamis di mana kita adalah bagian kecilnya.

Hal ini juga menekankan pentingnya pengamatan dan studi berkelanjutan terhadap komet, karena komet memegang kunci untuk memahami tempat kita di alam semesta dan proses mendasar yang membentuk tata surya kita.

Misi Badan Antariksa Eropa untuk mengungkap rahasia komet

itu Badan Antariksa Eropa Badan Antariksa Eropa (ESA) telah lama mengakui nilai ilmiah dan eksplorasi dari penjelajah angkasa kuno ini.

Selain Komet 12P/Pons-Brooks, Badan Antariksa Eropa telah memulai beberapa misi untuk mengungkap rahasia komet dan asteroid.

Tujuannya adalah untuk menjelaskan awal pembentukan tata surya, asal usul air di Bumi, dan potensi bahaya yang ditimbulkan oleh batuan luar angkasa tersebut terhadap planet kita. Beberapa tugas tersebut antara lain:

misi Giotto

Diluncurkan pada tahun 1986, Gioto adalah misi luar angkasa perintis ESA, yang dirancang untuk mendekati Komet Halley dan memberikan gambar close-up pertama dari inti komet tersebut.

Misi Giotto mengungkap temuan penting, termasuk penemuan bahan organik di Komet Halley, yang menunjukkan sifat kimia kompleks tata surya awal.

Keberhasilan misi ini tidak berakhir pada Haley; Pada tahun 1992, Giotto dialihkan untuk mendekati Komet Grigg-Skjellerup, yang melintas hanya dalam jarak 200 km dari intinya, sehingga meningkatkan pemahaman kita tentang pembentukan dan perilaku komet.

READ  NASA berhasil menguji mesin baru untuk eksplorasi ruang angkasa yang dalam

Misi Rosetta

Rosetta adalah misi komet ESA yang paling terkenal. Tiba di dekat Komet 67P/Churyumov-Gerasimenko pada tahun 2014, Rosetta menjadi pesawat ruang angkasa pertama yang mengorbit sebuah komet dan mengikuti perjalanannya mengelilingi Matahari.

Pendarat Philae dalam misi tersebut mencapai pendaratan pertama di permukaan komet, memberikan data yang sangat berharga mengenai komposisi dan aktivitas komet. Studi Rosetta yang diperluas terhadap 67P telah memberikan wawasan mendalam tentang sifat komet dan perannya dalam sejarah tata surya.

misi Hera

Ke depan, misi Hera yang dijadwalkan diluncurkan dalam waktu dekat merupakan bagian dari upaya kolaborasi dengan misi DART NASA untuk menguji teknik pembelokan asteroid. Hera akan meneliti dengan cermat dampak dampak DART terhadap asteroid Demorphos, dengan tujuan mengubah eksperimen ini menjadi strategi pertahanan planet yang layak.

Dengan mempelajari perubahan orbit dan permukaan Dimorphos, Hera akan memainkan peran penting dalam mempersiapkan umat manusia untuk mempertahankan diri dari potensi ancaman asteroid.

Keberatan komet

Misi Comet Interceptor ESA yang berwawasan ke depan, dijadwalkan diluncurkan pada tahun 2029, berupaya menangkap komet nenek moyang yang memasuki tata surya bagian dalam untuk pertama kalinya. Misi ini bertujuan untuk mempelajari komet yang sedikit berubah akibat panas Matahari, sehingga dapat memberikan gambaran sekilas tentang material dan kondisi yang ada di awal tata surya.

Dengan menargetkan komet “asli”, Comet Interceptor berharap dapat melanjutkan warisan Giotto dan Rosetta, memberikan wawasan baru tentang asal usul dan evolusi tata surya kita.

Disebutkan secara khusus – Soho

Meskipun fokus utamanya adalah mengamati energi matahari, Heliospheric Observatory (SOHO) milik ESA/NASA telah menjadi pemburu komet yang tidak terduga, karena menemukan ribuan komet sedang merumput di Matahari pada pendekatan terakhirnya ke Matahari. Peran tak terduga SOHO dalam menemukan komet menyoroti sifat dinamis dan saling berhubungan benda langit di tata surya kita.

—–

Suka dengan apa yang saya baca? Berlangganan buletin kami untuk mendapatkan artikel menarik, konten eksklusif, dan pembaruan terkini.

Kunjungi kami di EarthSnap, aplikasi gratis yang dipersembahkan oleh Eric Rall dan Earth.com.

—–