BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Komet tersebut muncul untuk pertama kalinya dan kemungkinan besar hanya tercatat dalam sejarah

Komet tersebut muncul untuk pertama kalinya dan kemungkinan besar hanya tercatat dalam sejarah

Tahun baru baru saja dimulai, tetapi alam semesta sudah mulai mengukir sejarah di tahun 2023. Sebuah komet yang ditemukan kurang dari setahun yang lalu telah datang miliaran mil dari asalnya yang diyakini di tepi tata surya kita dan akan terlihat hanya dalam waktu singkat. beberapa minggu selama apa yang mungkin menjadi satu-satunya penampilan perekam.

Komet C/2022 E3 (ZTF) pertama kali terlihat pada Maret 2022 melewati orbit Jupiter. Menurut NASA, itu diyakini sebagai komet jangka panjang yang berasal dari Awan Oort, wilayah terluar tata surya Bumi yang terlihat seperti “gelembung besar berdinding tebal yang terbuat dari bongkahan es puing-puing ruang angkasa” yang bisa menjadi lebih besar dari gunung. Tepi bagian dalam wilayah ini diperkirakan antara 2.000 dan 5.000 unit astronomi (AU) dari matahari — antara 186 miliar dan 465 miliar mil.

Ini berarti C/2022 E3 (ZTF) telah melakukan perjalanan langka sekali seumur hidup untuk mendekati Bumi.

Komet periode panjang paling terkenal hanya pernah terlihat sekali dalam catatan sejarah karena periode orbitnya sangat bagus, panjangNASA mengatakan: “Komet tak dikenal dengan periode panjang yang tak terhitung jumlahnya belum pernah dilihat oleh mata manusia. Beberapa mengorbit begitu lama sehingga terakhir kali mereka melewati tata surya bagian dalam, spesies kita belum ada.”

Sebuah komet terbaru dari jenis ini, C/2013 A1 Siding Spring, sebelumnya telah mengunjungi tata surya bagian dalam dan Itu mendekati Mars pada tahun 2014Namun menurut badan antariksa, itu tidak akan kembali selama sekitar 740.000 tahun.

kata Jessica Lee, seorang astronom di Royal Observatory Greenwich Minggu berita Komet E3 itu bisa menjadi situasi yang serupa.

READ  Fisikawan mengklaim membuat superkonduktor dalam kondisi dekat laut: ScienceAlert

“Kami belum memiliki perkiraan seberapa jauh jaraknya dari Bumi – perkiraan bervariasi – tetapi jika memang kembali, itu tidak akan terjadi setidaknya selama 50.000 tahun,” katanya. “… beberapa proyeksi adalah bahwa orbit komet ini sangat eksentrik sehingga tidak lagi berada di orbit – sehingga tidak akan kembali sama sekali dan akan terus bergerak.”

Sekarang, komet E3 yang baru ditemukan, yang terlihat dengan a Zombi hijau terang dan ekor debu “pendek, lebar”, disetel ke Lakukan pendekatan terdekatnya dengan matahari Pada 12 Januari, ia akan mencapai titik terdekatnya dengan Bumi pada 2 Februari.

Astrophotographer Dan Bartlett mengambil gambar komet pada bulan Desember dari halaman belakang rumahnya di California. Dia mengatakan dia bisa melihat “struktur ekor yang rumit” di ekor plasma komet, dan “kondisinya membaik.”

Dan Bartlett berhasil memotret komet tersebut dari rumahnya di California pada 19 Desember. / Kredit: Dan Bartlett / NASA

Jika semuanya berjalan dengan baik dan komet terus bersinar ke arahnya saat ini, NASA mengatakan akan mudah terlihat dengan bantuan teropong. Hal ini juga memungkinkan untuk terlihat dengan mata telanjang jauh dari lampu kota. NASA mengatakan mereka yang berada di Belahan Bumi Utara akan dapat melihat komet tersebut pada pagi hari, sedangkan mereka yang berada di Belahan Bumi Selatan akan dapat melihatnya pada awal Februari.

Agensi menambahkan, “Komet ini diperkirakan tidak akan menjadi tempat di mana komet NEOWISE kembali pada tahun 2020.” “Tapi ini masih merupakan kesempatan bagus untuk menjalin hubungan pribadi dengan pengunjung es dari tata surya luar yang jauh.”

Penulis dan ilustrator buku anak We Are Here untuk merayakan komunitas kulit hitam

READ  Pelatih Kebugaran Membagikan Latihan Kardio 'Terbaik' untuk Menghilangkan Lemak

“Ubin” cetakan 3D membantu menghidupkan kembali terumbu karang di seluruh dunia

Pendiri Lila, Caitlyn Schollmeier, saat membuat baju kerja yang viral