BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Korban sipil dalam protes yang jarang terjadi di wilayah otonomi Uzbekistan |  Saat ini

Korban sipil dalam protes yang jarang terjadi di wilayah otonomi Uzbekistan | Saat ini

Dalam protes yang jarang terjadi di republik otonomi Karakalpakstan di Uzbekistan, warga sipil bentrok dengan pasukan keamanan pada hari Minggu. Presiden Uzbekistan Shavkat Mirziyoyev mengatakan ada korban di kedua belah pihak. Setidaknya lima orang tewas, menurut seorang anggota oposisi di pengasingan. Pejabat pemerintah lainnya mengatakan sebelumnya bahwa ribuan orang telah dibawa ke rumah sakit.

Protes terjadi di Nukus, ibu kota Republik Karakalpakstan, barat laut Uzbekistan. Protes dimulai pada hari Jumat dan secara bertahap meluas. Awal pekan ini, keadaan darurat diumumkan di wilayah otonom.

Presiden Mirziyoyev mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa para perusuh telah melakukan “tindakan merusak”. Mirziyoyev mengatakan pengunjuk rasa melemparkan batu, membakar dan menyerang polisi.

Demonstrasi tersebut ditujukan untuk menentang rencana perubahan konstitusi yang mengancam kemerdekaan Karakalpakstan. Karakalpaks adalah etnis minoritas di Uzbekistan yang memiliki bahasa mereka sendiri. Mirziyoyev mengumumkan bahwa dia akan menarik beberapa rencana.

Di negara bekas Soviet, pemerintah menekan segala bentuk perbedaan pendapat. Mirziyoyev telah terpilih kembali sebagai presiden. Dia harus pensiun setelah masa jabatannya saat ini. Namun, amandemen konstitusi yang rencananya akan dia perkenalkan akan memungkinkan dia untuk menjabat dua periode lagi sebagai presiden.

READ  Sebuah kapal pesiar rusak yang membawa ribuan turis Inggris bertabrakan dengan kapal kargo akibat cuaca badai di Mallorca | di luar