BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

‘Persidangan mengajari saya banyak hal tentang diri saya, terdakwa, dan jihad’

Petugas pemadam kebakaran membantu korban setelah serangan teroris di Bataclan pada 13 November 2015.Patung Christian Hartmann / Reuters

Arthur Denovo, 35, tahu itu stres, tetapi adrenalin masih menghalangi. Sehari setelah berakhirnya pengadilan kriminal terbesar dalam sejarah Prancis modern, dia merasa bebas. Lebih bebas dari beberapa bulan terakhir, dalam beberapa tahun terakhir. Masa depan adalah halaman kosong, lebih dari kapan pun sejak serangan.

Dia tidur hampir dua jam. Setelah hakim menjatuhkan hukuman terhadap 20 terdakwa pada Rabu malam – satu-satunya pelaku Salah Abdeslam dijatuhi hukuman penjara seumur hidup – persidangan besar-besaran berakhir di Les Deux Palais, sebuah brasserie klasik yang indah di seberang Palais de Justice. Selama sepuluh bulan kami minum di sana setelah hari sidang: pengacara, partai sipil, jurnalis. Ini menciptakan ikatan. Semuanya selalu berakhir di Les Deux Palais, dan sekarang juga.

Sejumlah terdakwa juga ikut dengan Anda.

Tiga dari mereka sekarang buron (penahanan pra-persidangan mereka mengkompensasi hukuman penjara yang dijatuhkan pada dukungan logistik, merah.Mereka memiliki hak yang sama untuk pergi ke kedai kopi seperti orang lain. Itu terjadi secara spontan dan terasa normal. Kami semua merasa perlu untuk mengakhirinya bersama-sama. Tidak merayakan – ini tidak mungkin, orang akan dipenjara dan kami berduka atas 130 kematian.

Sudahkah Anda berbicara dengan ketiga terdakwa ini?

‘Sebentar. Saya berharap mereka sukses dengan sekuelnya. Mereka bilang tidak, semoga sukses dengan sekuelnya. Sekarang kita bebas, kita bebas. Ini lebih rumit untukmu. Mereka memahami kesaksian kami di pengadilan.”

Persidangan itu banyak dibicarakan sebagai bentuk terapi – untuk para korban dan untuk Prancis secara keseluruhan. Bagaimana Anda melihat itu?

Saya tidak pernah ingin melihatnya seperti ini, tujuannya adalah keadilan, bukan penyembuhan atau ingatan. Namun dalam praktiknya, hak berbicara ternyata merupakan hak remedial. Saya menjalani operasi dengan harapan minimal. Saya berharap untuk angkat bicara, dan putusan itu bisa dimengerti. Saya tidak ingin mengharapkan apa pun dari terdakwa, karena itu akan membuat saya bergantung pada mereka dan saya ingin mencegahnya. Prosesnya melebihi ekspektasi saya. Saya belajar banyak tentang diri saya, tersangka dan jihad.

    Arthur Denovo, seorang yang selamat dari serangan di Bataclan dan presiden Victims Organization Life for Paris:

Arthur Denovo, penyintas serangan di Bataclan dan presiden Victims Organization Life for Paris: “Kami tidak ingin dibenci.”Patung Magali Lambert / VU. Agency

Pelajaran apa yang kamu ingat?

Pertanyaan yang terus menghantui saya: Bagaimana orang seusia saya bisa menembak orang seperti saya? Aku mengerti itu sedikit. Para terdakwa membela diri dengan propaganda berulang-ulang. Mereka percaya pada kegunaan pekerjaan mereka – mereka percaya bahwa mereka memperjuangkan anak-anak di Suriah dan memperjuangkan tujuan bagi umat Islam di seluruh dunia. Saya tidak mengerti semuanya, tetapi kesaksian mereka memberikan petunjuk.

Eksistensi yang disebut ketahanan kolektif telah ditegaskan kembali. Anda tidak dapat melakukan operasi seperti itu sendiri. Kami melakukannya bersama: korban, pengacara, jurnalis. Tidak peduli seberapa besar kesulitannya, temukan orang yang dapat Anda toleransi, dan Anda akan berhasil.

Apakah pemahaman membantu Anda memproses?

Saat saya mulai memahami sesuatu, saya ingin memahami segalanya. Kemudian Anda merasa kecewa. Lebih mudah untuk tidak memiliki harapan. Mendengarkan terdakwa tidak mudah. Tetapi Anda harus membiarkan risikonya. Pada saat yang sama, itu juga membuat ketagihan untuk mendengarkan persidangan tentang kejahatan yang saya telah terobsesi selama 6,5 ​​tahun.

Mengapa proses ini penting?

Setelah serangan itu, sepertinya negara kita berada di ambang kehancuran. Polisi dan dinas keamanan tidak dapat melindungi kami. Dan persidangan menunjukkan: Terlepas dari kegagalan ini, masih ada sistem hukum yang memperhatikan detailnya. Negara Prancis masih ada, ia dapat melakukan sesuatu, dan tampaknya cukup kuat untuk menanggapi kejahatan luar biasa dengan keadilan.

Dan Anda secara pribadi?

Saya merasa ditinggalkan karena negara tidak bisa melindungi saya. Fakta bahwa hakim mendengar saya, bahwa pengadilan tahu bahwa sesuatu yang tidak dapat diterima telah terjadi pada saya, membuat saya berdamai dengan seorang wanita Prancis.

Persidangan adalah pelajaran praktis dalam teori bahwa terdakwa tetap manusia, meskipun mereka melakukan sesuatu yang mengerikan. Untuk pertama kalinya, kami berada di ruangan yang sama, menghirup oksigen yang sama. Adalah baik untuk mengekspos diri Anda pada fakta itu. Misalkan mereka ternyata monster, dan mereka ada – ini akan menjadi fakta yang menakjubkan. Kami tidak ingin membencinya. Teror adalah ketidakadilan mutlak. Jawaban paling kuat untuk itu adalah menjadi bahagia dan baik.

“Sepuluh bulan kemudian, saya telah mendengar lebih banyak tentang serangan itu daripada yang ingin saya ketahui. Saya sangat muak dengan hal itu sehingga saya tidak ingin membicarakannya lagi. Tidak apa-apa, sekarang setelah putusannya keluar, kami bisa membalik halaman.”

Saya tidak mau?

Mungkin itu berarti berhenti membandingkan apa yang akan terjadi, tanpa serangan. Katakanlah: Ini adalah hidupku sekarang, aku adalah aku. Ini juga berarti bahwa kami akan menutup Victims Association Live for Paris. Pada saat itu, kami perlu melakukan sesuatu yang aktif, untuk memerangi kepasifan peran korban yang dipaksakannya. Tujuan kami telah tercapai: kompensasi, peringatan, dan pengadilan. Hingga 2025, setelah sepuluh tahun serangan, kami dapat menyelesaikan semuanya. Kemudian kita bangkitkan diri. Tidak ada lagi pertempuran yang harus diperjuangkan. Ini juga diedit. Menemukan sesuatu yang baru yang tampaknya memiliki arti yang sama akan menjadi tantangan terbesar.”

READ  Pengiriman akhir truk Nieuwweergevondenweg yang telah diperbaharui