BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kota-kota Amerika di negara bagian konservatif sedang mencoba untuk mengurangi dampak dari undang-undang aborsi yang ketat

Undang-undang baru di Texas secara efektif menghilangkan hak aborsi di negara bagian tersebut. Tahun lalu, Texas menjadi negara bagian pertama yang memberlakukan pembatasan ketat terhadap hak aborsi melalui “Texas Heartbeat Act,” yang disetujui oleh Mahkamah Agung. Berdasarkan undang-undang ini, aborsi dilarang jika detak jantung janin dapat dideteksi, biasanya setelah enam minggu kehamilan. Ini sekarang dikurangi menjadi minggu nol. Jika seorang wanita berusia 17 tahun ke atas melakukan aborsi di Texas, dia bisa menghadapi 99 tahun penjara dan denda $10.000.

“Ini tidak dapat diterima, dan hukuman yang sangat berat,” kata anggota Dewan Kota Austin Jose Villa. Dia bekerja keras mengarahkan untuk melindungi wanita dari undang-undang Texas yang baru. “Kami jelas tidak menginginkan database aborsi; kami tidak menginginkan satuan tugas aborsi atau semacamnya di Austin. Aborsi harus menjadi prioritas terendah, sudah ada cukup banyak kejahatan.”

Lawan aborsi menganggap ide Villa melanggar hukum. “Anda mengirimkan sinyal yang sepenuhnya salah kepada penghuni Anda dengan mengecualikan serangkaian kejahatan serius dari kemungkinan penuntutan,” jelas Joe Bugman dari Texas Alliance for Life. Organisasi ini memperjuangkan hak anak yang belum lahir dan senang dengan undang-undang aborsi yang lebih ketat. “Kami hanya tidak senang dengan undang-undang ini. Badan legislatif Texas telah mengesahkan undang-undang aborsi. Jadi orang-orang di negara bagian ingin melindungi kehidupan anak yang belum lahir. Sudah ada begitu banyak kejahatan di kota sehingga kami memiliki jenis ini. kejahatan serius.”

Austin tidak sendirian

Setiap hari, Kanselir Jose Villa berhubungan dengan rekan-rekan dari kota-kota Amerika lainnya yang juga ingin menentang undang-undang aborsi yang ketat. “Kami tahu bahwa Atlanta telah memperkenalkan peraturan yang serupa dengan kami. Sebutkan negara bagian yang memiliki undang-undang yang ketat, dan kota-kota sedang mengerjakan peraturan untuk melindungi perempuan. Untungnya, kami tidak sendirian di Texas. Penasihat di Dallas, Houston, dan San Antonio sedang berjuang berdampingan.”

READ  Apakah Ukraina calon anggota? Rutte semakin sendirian di lapangan bermain UE | Saat ini

Prospek harus melakukan perjalanan berjam-jam sebagai seorang wanita untuk melakukan aborsi menyebabkan banyak ketakutan. Kota-kota progresif di Amerika Serikat ingin memberi para wanita ini secercah harapan dengan mengirimkan sinyal: “Kami akan melindungi Anda.”