BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Krisis baru: di pasar tenaga kerja

Setelah krisis ekonomi dan wabah Corona, kini kita telah memasuki krisis disrupsi ketiga: krisis pasar tenaga kerja. Lebih tepatnya, kekurangan besar di pasar tenaga kerja, seperti yang disebutkan oleh Frank van Goul (Angkatan Kerja OTTO) dalam kolom terakhirnya di Flexmarkt.

Frank van Goul (CEO, Tenaga Kerja OTTO)

Kekurangan ini sudah dirasakan di beberapa sektor, namun seperti krisis sebelumnya, krisis kali ini menyebar dengan cepat. Pasar tenaga kerja diperkirakan akan menghadapi kekurangan di semua bidang. Dan lebih cepat dari yang kita semua pikirkan. Pada 3,3%, Belanda, bersama dengan Republik Ceko, memiliki persentase pengangguran terendah di Uni Eropa. Hanya ada 73 pencari kerja untuk setiap 100 lowongan di negara kita. Singkatnya, kami memiliki masalah besar dan masalah ini hanya akan meningkat.

penuaan

Alasan meningkatnya kekurangan di pasar tenaga kerja kita dapat ditelusuri kembali ke ledakan bayi pascaperang. Jumlah anak yang lahir pada 1950-an belum pernah terjadi sebelumnya dan semua anak-anak ini sekarang sudah pensiun. Generasi berikutnya lebih sedikit daripada orang tua mereka, jadi hitung kerugian Anda. Ini adalah masalah kesabaran sampai tidak ada lagi lowongan yang terisi.

Juga kekurangan di Polandia

Sekarang pembaca Flexmarkt secara bertahap menjadi akrab dengan saya dan saya sudah bisa melihat mereka berpikir: “Van Goul sekarang tentu saja akan mengatakan bahwa kita harus mendapatkan lebih banyak pekerja migran dari Eropa Timur.” Tapi bukan itu yang saya katakan. Dan ada alasan yang sangat sederhana untuk ini, karena pasar tenaga kerja di Eropa Tengah dan Timur juga mulai menyusut. Saya telah menyebutkan tingkat pengangguran yang rendah di Republik Ceko, tetapi populasi yang menua juga mempengaruhi Polandia. Populasi Polandia menyusut, populasi pekerja akan berkurang 30% selama 30 tahun ke depan dan upah akan naik. Jadi dalam jangka panjang, negara-negara Eropa lainnya tidak menawarkan penghiburan yang cukup untuk menutupi kekurangan di pasar tenaga kerja Belanda.

READ  Indonesia mengatakan proyek 'Jurassic Park' berjalan sesuai rencana meskipun ada peringatan dari UNESCO

Baca jugaABN AMRO: Lebih sedikit pekerja migran dari Eropa Timur

Koneksi jembatan dengan Asia

Kita harus melihat melampaui hidung Eropa kita. Saya pikir solusinya ada di Asia. Di negara-negara seperti Indonesia, Filipina, Vietnam, dan India, populasi telah tumbuh pesat dalam beberapa tahun terakhir. Dan meski sekarang agak menurun, potensi bisnisnya masih besar. Jadi ada peluang besar di luar sana. Tentu saja kita harus berurusan dengan perbedaan budaya utama dan satu negara bukan yang lain. Studi menunjukkan bahwa di antara negara-negara tersebut, terutama penduduk Indonesia tampaknya lebih cocok dengan negara-negara seperti Polandia dan Belanda.

Selain pencocokan budaya, bahasa juga berperan. Semakin banyak sektor pasar tenaga kerja kita menghadapi kekurangan, misalnya, dalam perawatan kesehatan, kemahiran dalam bahasa Belanda merupakan prasyarat. Penghalang ini juga harus dipatahkan. Dan itulah yang akan kita lakukan, karena krisis baru menjadi semakin nyata dan tidak ada solusi yang lebih mudah. Tapi mereka ada di sana. Saatnya untuk menghubungkan jembatan dengan Asia. Tandai kata-kata saya!’

Baca juga: ‘Uni Eropa terlalu kecil untuk pekerja migran esensial’

Kolom ini diterbitkan di Flexmarkt edisi September. Pelanggan pro Flexmarkt juga dapat membaca majalah secara digital.

Dengan Flexmarkt pro Anda memiliki akses eksklusif ke:
Artikel mendalam dan analitis
Alat Absensi dan Transisi
Dokumen sampel yang mudah digunakan, seperti penarikan kembali dan perjanjian penyelesaian
Jawaban atas lusinan pertanyaan hukum yang fleksibel
Majalah Flexmarket: Edisi & Arsip Terbaru
Jika diperlukan, informasi ini telah ditinjau secara sah oleh pengacara ketenagakerjaan kami.

Berlangganan di sini ke Flexmarkt Pro (sekarang bulan pertama 1 euro)