BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Para pemimpin dunia berjanji untuk mengakhiri deforestasi lagi

Deforestasi sangat berbahaya bagi iklim. Hutan merupakan faktor penting dalam memerangi perubahan iklim karena mereka menyerap karbon dioksida dan melepaskan oksigen. Hutan juga sangat diperlukan untuk keanekaragaman hayati, itulah pilar lain dari planet yang sehat.

Brasil dan Indonesia

Tindakan sangat diperlukan untuk menyelamatkan hutan. Hampir setengah dari hutan alam di Bumi telah hilang. 100 negara yang menandatangani perjanjian itu bersama-sama mewakili 85 persen hutan alam Bumi. Diantaranya adalah Brazil, Indonesia dan Republik Demokratik Kongo. Ini adalah kabar baik, karena negara-negara ini adalah rumah bagi sebagian besar hutan hujan tropis. Hutan hujan Amazon di Brasil dan hutan di Kalimantan dan Sumatra berada di bawah ancaman serius dari deforestasi.

Meskipun itu adalah janji yang besar, pertanyaannya tetap sejauh mana itu akan menjadi kenyataan. Pada tahun 2014, kesepakatan serupa dibuat di New York oleh 200 negara, perusahaan, dan organisasi lingkungan. Tapi dari kesepakatan dalam hal ini iklan hutan Sedikit yang telah dicapai sejauh ini.

Kedelai, minyak sawit dan kakao

Pertanian adalah salah satu penyebab utama deforestasi. Hutan hujan harus memberi jalan untuk membangun perkebunan, misalnya kedelai, kelapa sawit dan kakao. Uni Eropa adalah salah satu importir kedelai dan minyak sawit terbesar di dunia. Bersama-sama, negara-negara anggota Uni Eropa menyumbang 36 persen dari impor global produk-produk terkait deforestasi. Belanda, dengan populasi ternak yang besar, juga merupakan salah satu importir kedelai terbesar untuk pakan ternak.

Untuk mewujudkan janji tersebut, negara-negara yang terlibat juga menyediakan dana untuk memerangi deforestasi. Secara total, dana publik dan swasta akan mengalokasikan $ 16,5 miliar. Dana €1,2 miliar juga disiapkan untuk melindungi hutan hujan tropis terbesar kedua di dunia, di Kongo. Sesaat sebelum KTT iklim, pemerintah Kongo mencabut larangan penebangan kayu untuk keperluan industri. Larangan penebangan diberlakukan pada tahun 2002 untuk melindungi hutan.

READ  Misi Hipotesis Besar Dimulai di Asia Tenggara | Rilis baru

Tidak ada uang untuk deforestasi

Selain 100 negara, lebih dari 30 lembaga keuangan juga menyatakan dukungan mereka terhadap kesepakatan tersebut dan menyatakan bahwa mereka tidak akan lagi mendanai kegiatan yang berkaitan dengan deforestasi. Awal tahun ini, BNP Paribas telah memperkenalkan kebijakan untuk memerangi deforestasi di Amazon dan Cerrado. Mulai tahun ini, Bank hanya akan menawarkan produk atau layanan keuangan kepada perusahaan dengan strategi untuk mencapai nol deforestasi dalam produksi dan rantai pasokan mereka paling lambat pada tahun 2025.