BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kuburan Massal Ditemukan di Pesantren Ketiga di Kanada, Gereja Dibakar Lagi

Untuk ketiga kalinya dalam waktu singkat, kuburan anak-anak ditemukan di Kanada dekat bekas sekolah asrama untuk anak-anak Aborigin. Kali ini, 182 kuburan tak bertanda ditemukan di Sekolah Katolik di Cranbrook, British Columbia, menurut sebuah kelompok Aborigin. Ini dilakukan dengan menggunakan teknologi radar.

Band Kootenay yang lebih rendah melaporkan bahwa penyelidikan tanah telah dilakukan di sekolah misi sejak tahun lalu. Gambar radar menunjukkan bahwa makam itu relatif dangkal. Beberapa di antaranya hanya sedalam satu meter. Kuburan tersebut konon berisi anak-anak dari suku asli Katunaxa.

Baru-baru ini, hampir seribu kuburan dimakamkan di dua bekas sekolah asrama di Kanada Aku menemukannya. Antara awal abad ke-20 dan 1970, diperkirakan 150.000 anak-anak Pribumi bersekolah di 139 sekolah asrama. Mereka diambil dari keluarga mereka dan dikirim ke sekolah dengan niat untuk mengakomodasi budaya Eropa yang dominan.

‘Permintaan maaf tidak cukup’

“Sebut saja apa adanya: pembunuhan massal orang Aborigin,” Jason Lowe, kepala regu Kootenay Bawah, menanggapi CBC. CBC. “Kita telah dirampok dari para tetua masa depan kita. Jika anak-anak ini tidak mati, mereka akan menjadi orang bijak atau guru bagi masyarakat kita. Ini mengerikan.”

Pemerintah Kanada meminta maaf kepada kelompok Aborigin pada tahun 2008 dan mengakui bahwa kekerasan fisik dan mental adalah hal biasa di sekolah. Misalnya, anak-anak dipukuli karena berbicara bahasa ibu mereka. Beberapa anak berusia tidak lebih dari 3 tahun ketika mereka meninggal dan dimakamkan di kuburan tak bertanda.

“Nazi bertanggung jawab atas kejahatan perang mereka. Saya tidak melihat perbedaan dalam melacak keberadaan para imam dan biarawati yang bertanggung jawab atas kejahatan massal ini.” Dia berbicara tentang percobaan genosida dan berpikir permintaan maaf saja tidak cukup. “Menunda keadilan sama dengan mengingkari keadilan.”

READ  Banyak yang dianggap hilang setelah kecelakaan kapal yang padat di Nigeria

Gereja-gereja terbakar

Sejak penemuan makam, ada banyak gereja Katolik DibakarAgaknya api itu dinyalakan. Juga hari terakhir, dua gereja terbakar, menurut Agence France-Presse. Perdana Menteri Trudeau mengutuk kemungkinan serangan pembakaran. “Kita harus bekerja sama untuk memperbaiki kesalahan di masa lalu. Setiap orang memiliki peran dalam hal ini.”

Perdana Menteri Kanada juga mengatakan pada konferensi pers bahwa banyak kuburan yang ditemukan “memaksa warga Kanada untuk merenungkan ketidakadilan historis dan berkelanjutan yang diderita oleh penduduk asli.” Sementara itu, tekanan meningkat pada Hari Kanada, yang dirayakan hari ini, dan beberapa tempat telah mengumumkan bahwa mereka tidak merayakannya tahun ini.