BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Junta militer Myanmar membebaskan 2.300 tahanan, termasuk aktivis dan jurnalis journalist

Pemerintah militer Myanmar mengatakan akan membebaskan 2.300 tahanan, termasuk aktivis dan jurnalis yang ditangkap setelah kudeta Februari lalu. Kelompok pertama telah meninggalkan penjara.

Menurut seorang anggota Dewan Militer, para tahanan “berpartisipasi dalam protes tetapi tidak melakukan kekerasan, tidak melakukan kejahatan dan tidak mengarahkan kerusuhan.” Secara total, lebih dari 5.000 orang berada di sel di Myanmar karena berpartisipasi dalam protes setelah kudeta. Rezim juga membunuh lebih dari 800 orang selama protes.

Hari ini, 720 narapidana dari Penjara Insein yang terkenal kejam di Yangon dibebaskan. Di sinilah hampir semua tahanan politik di Myanmar berakhir. Banyak yang dipenjara dengan tuduhan yang tidak jelas seperti mengganggu ketertiban umum atau menghalangi pekerjaan personel militer. Itu diancam dengan hukuman penjara dari dua hingga tiga tahun.

Korona

Tidak diungkapkan mengapa rezim sekarang memilih untuk membebaskan para tahanan. Ini mungkin ada hubungannya dengan meningkatnya jumlah infeksi korona di negara ini. Di penjara yang penuh sesak, virus dapat menyebar dengan mudah.

Fakta bahwa rezim ingin mendapatkan pijakan di komunitas internasional juga dapat menjadi faktor. Kudeta dan penindasan brutal terhadap para pembangkang dikecam di seluruh dunia. Beberapa negara telah memberlakukan sanksi ekonomi terhadap Myanmar.

Pada tanggal 18 Juni, Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa mengadopsi keputusan untuk Menyerukan embargo senjata di Myanmar. Keputusan ini tidak mengikat.

READ  Texas, "titik nol" untuk menekan pemungutan suara