BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kunstwerf mengadakan bulan bertema budaya Maluku. “Mengapa mereka ada di sini? Apa budaya mereka?”

Bulan Oktober sepenuhnya didedikasikan untuk budaya Molokan Yayasan Kunstwerf. bertema Marie! Sama Sama (Let’s Get Together!) – Presentasi berbagai kegiatan budaya Maluku, seperti kuliah dan workshop.

Ide untuk subjek bulan datang dari Marjolein Spittler, Koordinator Yayasan Kunstwerf. “Bagi banyak orang, kehadiran orang Maluku di Oosterwolde sudah terbukti dengan sendirinya. Namun, ada beberapa warga yang tenggelam dalam sejarah Kepulauan Maluku. Saya penasaran dan penasaran dengan kisah mereka. Mengapa mereka ada di sini? Ada apa? budaya mereka?”

Jelas bukan topik yang mudah untuk memulai. “Tapi itulah mengapa sangat baik untuk memperhatikan sejarah yang kompleks ini,” kata Spittler. Dia menemukan berbagai kelompok kerja dalam Kunstwerf, seperti Alles Rondom Taal, Filmwerf dan Cultuurwerf, siap membantunya memikirkan isi dari bulan pelajaran. “Selama prosesnya, semua orang menjadi semakin bersemangat. Adalah baik untuk memperhatikan topik ini. Bagaimanapun, ini juga merupakan bagian penting dari sejarah Oostststellingwerf.”

Pembukaan

Tema bulan akan dibuka pada hari Sabtu 8 Oktober jam 11 pagi dengan pameran di perpustakaan di Oosterwolde tentang pakaian tradisional Maluku. Selain pakaian, Anda juga bisa melihat gambar-gambar yang menggambarkan pemakaian pakaian tersebut. Gambar itu diselingi dengan puisi oleh penyair raja Annemri, yang menghidupkan pakaian dengan cara yang berbeda. Pada bulan Oktober, sebuah meja buku akan didirikan di Bruna di Oosterwolde tentang budaya Maluku. Perhatian tambahan juga akan diberikan pada buku-buku tentang Maluku di perpustakaan.

Kuliah

Pada sore hari Jumat 14 Oktober Cultuurwerf akan memberikan kuliah tentang sejarah, cara hidup dan warisan budaya Alifuro, penduduk asli Maluku Selatan. Ceramah ini akan diberikan oleh Julius Sahorica, pendiri dan juru bicara Yayasan Saka Mese Nusa AllifURU (Terjemahan: Menyaksikan Kuatnya Lingkungan Hidup Orang AllifURU). Sebagai seorang anak ia tinggal di Camp Orangi dan kemudian di Osterwold.

READ  Sundown memenangkan Grand Prix di Festival Film BRIFF di Brussels

Pada hari Minggu, 16 Oktober, Alles Rondom Taal akan memberikan ceramah oleh Case Timmermann tentang kamp Ybenheer dan Oranje, diikuti dengan tur kamp Oranje di Fochteloo. Kuliah itu sendiri akan diadakan di Hoolten Klinte di Appelscha. Usai kuliah, akan ada makan siang dengan jajanan Molokan yang dibawakan oleh Mian M. Zacharias.

Di kamp Oranye, Anton Ribasa yang kembali menceritakan pengalamannya selama tahun-tahun awal setelah proklamasi kemerdekaan Indonesia dan tentang kehidupannya di kamp Oranye. Jan Bult, yang dulu tinggal di pertanian di sebelah kamp, ​​berbicara tentang hubungan antara Stellingwerver asli dan orang-orang yang dijatuhkan di Fochteloo dari sisi lain dunia. Toni Castanga de Frits berbicara tentang hidupnya sebagai seorang gadis dengan cita-cita RMS di Camp Orange dan tentang hubungan dengan keluarga petani di luar.

Lokakarya dan film

Setelah pameran di perpustakaan, seniman plastik Atje Osterhuis, yang terinspirasi dari busana pernikahan Maluku, akan mengadakan lokakarya pada Sabtu pagi, 22 Oktober, di mana pakaian vintage diberikan kehidupan kedua. Makeover lengkap dibuat dengan menyulam manik-manik dan payet. Workshop ini diadakan di perpustakaan.

Bulan subjek akan ditutup dengan film “Son of Porto”. Filmwerf akan memutar film ini pada hari Sabtu 29 Oktober di De Miente di Oosterwolde. Pemuda 19 tahun itu lahir di Belanda, namun akarnya terletak di Maluku. Dia merasa “tidak pada tempatnya” di Belanda dan ingin kembali ke Saparoa untuk merasakan kehidupan Maluku dan bahkan mungkin menemukan tempatnya. “Seorang putra Porto” oleh Annelotte Verhaagen.

Semua kegiatan harus dipesan sebelumnya secara online, kecuali pameran. Seperti pembukaannya sendiri, gratis untuk dikunjungi. Untuk semua informasi dan pendaftaran, kunjungi www.kunstwerf.com.

READ  Festival Film Timur Tengah tahun ini memiliki dua lokasi di Assen