BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Memperingati perang di bekas Hindia Belanda untuk pertama kalinya di malam hari

Produksi ANP | sumber: AP

Den Haag

Di Den Haag, perang di bekas Hindia Belanda pertama kali diperingati pada malam hari dengan cerita, nyanyian dan mengheningkan cipta selama satu menit di Indish Memorial. Dengan ini, organisasi ingin memberi lebih banyak orang kesempatan untuk hadir atau mengikuti perayaan di TV. Di antara yang hadir adalah Perdana Menteri Mark Rutte dan Duta Besar Indonesia, Myrvas. Mereka meletakkan karangan bunga satu per satu.

Dalam upacara tersebut, pembicara utama Bo Schneider, putra aktor Eric Schneider, yang meninggal tahun ini, menyampaikan kisah pribadi ayah dan kakeknya. Eric Schneider lahir di Hindia Belanda dan berusia 7 tahun ketika Jepang menyerbu Jawa. Dia menghabiskan perang di kamp konsentrasi, sementara ayahnya harus bekerja di Kereta Api Burma yang terkenal kejam. Schneider adalah pembicara pertama ketika tugu peringatan India diresmikan pada tahun 1988 dan berbicara lagi pada tugu peringatan itu pada tahun 2015, kemudian dengan putranya. Poe, yang juga seorang aktor, ingin memperjelas pentingnya zikir bagi kaum muda pada Senin malam.

Perang berakhir pada 15 Agustus 1945, 77 tahun yang lalu, ketika Jepang yang diduduki menyerah. Den Haag memberikan penghormatan kepada para korban perang di daerah yang dijajah Belanda akibat kelaparan, kerja paksa, kekerasan, penghinaan dan terorisme. Indonesia mendeklarasikan kemerdekaannya, tetapi Belanda melawan dan mengirim pasukan baru. Perang baru lagi-lagi menyebabkan banyak korban.

Fakta bahwa Duta Besar Myervas adalah orang kedua yang meletakkan karangan bunga tahun ini memicu kegemparan dan pengunduran diri Hans Möll, presiden Federasi Hindia Belanda (FIN). Dia mengundurkan diri pada hari Minggu, dengan mengatakan dia yakin peran penting itu salah tempat selama Indonesia tidak meminta maaf atas “keterlibatan Indonesia dalam Al Barsab”. Dia mengacu pada periode pasca perang di mana para pejuang kemerdekaan Indonesia berjuang untuk kemerdekaan dan tidak menghindar dari kekerasan. Mereka akan memiliki ribuan orang mati di antara orang Belanda (Indonesia) di hati nurani mereka.

READ  Mocro Mafia mendapat musim kelima!