BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Lagipula, pesawat Inggris yang membawa para pencari suaka tidak akan menuju ke Rwanda untuk saat ini

Penerbangan Inggris, yang dijadwalkan berangkat ke Rwanda pada pukul 22:30 pada hari Selasa untuk membawa pencari suaka ke sana, tidak akan berangkat untuk sementara waktu. Pengadilan Hak Asasi Manusia Eropa mencegah deportasi tujuh orang.

Pengadilan Hak Asasi Manusia Eropa telah memblokir deportasi pengungsi di Inggris ke Rwanda setelah tindakan darurat diminta oleh seorang imigran Irak. Hakim memutuskan bahwa keselamatan rakyat negara Afrika tidak dapat dijamin. Dia mengatakan amal Care4Calais Selasa malam.

Ada tujuh orang London yang tidak diinginkan yang dijadwalkan akan dipindahkan ke Afrika. Keputusan Pengadilan Eropa menyebabkan pembatalan seluruh penerbangan.

Care4Calais adalah yang pertama melaporkan bahwa Pengadilan Hak Asasi Manusia Eropa hanya mengakhiri kepergian migran Irak. “Ini berarti bahwa sekarang enam lainnya mungkin juga mengklaim sesuatu seperti ini. Kami sangat nyaman.” Pengadilan Hak Asasi Manusia Eropa membenarkan keputusan ini. Seorang Irak dapat tinggal selama tiga minggu lagi. Setelah beberapa jam, menjadi jelas bahwa enam orang lainnya juga tidak akan dikirim ke Rwanda. Seorang pejabat pemerintah mengatakan keberangkatan telah ditunda.

PM Johnson kecewa, menyebut rencana ‘rasional’

Pada bulan April, Inggris menandatangani perjanjian dengan Rwanda untuk menerima imigran ilegal dan pencari suaka di negara Afrika dengan biaya tertentu. Rencana itu memicu badai protes. Aktivis hak asasi manusia mencoba untuk mencegah penerapannya melalui pengadilan Inggris, tetapi tidak berhasil.

Dengan tindakan ini, pemerintah di London ingin mencegah imigran dari Prancis melakukan penyeberangan berbahaya ke Inggris. Hal ini sering terjadi di perahu reyot dengan bantuan penyelundup manusia.

Perdana Menteri Boris Johnson telah menyatakan kekecewaannya atas apa yang disebutnya “upaya hukum untuk merusak rute aman bagi pencari suaka” dan menyebut rencana Inggris itu “masuk akal”. Dia mengisyaratkan bahwa Inggris sedang mencari cara untuk mengimplementasikan rencana tersebut. “Apakah perlu untuk mengubah beberapa undang-undang ke depan? Mungkin itu masalahnya dan semua opsi ini terus ditinjau.”

READ  Wanita Belanda di Kabul: "Sungguh memilukan meninggalkan semua orang" | Perang di Afganistan