BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

langsung | Amerika memulai tahap terakhir penarikan dari Afghanistan | Luar negeri

17:52 – Amerika memulai tahap akhir penarikan dari Afghanistan

Amerika telah memasuki fase akhir penarikan mereka dari Afghanistan, di mana mereka telah aktif secara militer dalam perang melawan terorisme selama hampir dua puluh tahun. Departemen Pertahanan AS menyatakan bahwa pasukan AS secara bertahap meninggalkan bandara ibukota, Kabul.

Untuk alasan keamanan, Pentagon tidak memasukkan angka-angka tersebut. Seorang pejabat pemerintah yang tidak disebutkan namanya mengatakan baru-baru ini bahwa jumlah tentara Amerika di bandara kini telah turun menjadi kurang dari 4.000. Setelah gerakan ekstremis Taliban mengambil alih kekuasaan di Afghanistan dua minggu lalu, jumlah pasukan ditingkatkan untuk membantu mengevakuasi warga Amerika dan lainnya.

Presiden Biden sebelumnya telah mengumumkan niatnya untuk mengakhiri kehadiran AS di Afghanistan pada 31 Agustus (Selasa depan). Hanya bandara yang tersisa di tangan Amerika. Tujuannya adalah agar evakuasi berlanjut selama mungkin.

Menurut angka terbaru AS, hampir 112.000 orang asing dan warga Afghanistan berhasil melarikan diri melalui angkutan udara dari Kabul sejak 14 Agustus. Sebagian besar negara yang membantu dalam operasi raksasa telah berhenti melakukannya dalam beberapa hari terakhir, Inggris pada hari Sabtu. Sejak akhir Juli, beberapa minggu sebelum jatuhnya Kabul, sekitar 5.500 orang telah dibawa ke tempat yang aman.

15.00 – Penerbangan sipil Inggris terakhir berangkat dari Kabul

Pesawat Inggris terakhir yang membawa warga sipil hanya dari ibukota Afghanistan, Kabul, lepas landas dari Bandara Internasional Hamid Karzai pada hari Sabtu. Seorang juru bicara Kementerian Pertahanan mengatakan bahwa yang berikut hanyalah penerbangan militer yang membawa warga sipil, tetapi kebanyakan dari mereka adalah tentara.

Inggris mengevakuasi hampir 15.000 orang dari ibukota yang diduduki Taliban dalam waktu dua minggu. Namun, Inggris gagal menyingkirkan semua orang yang menginginkannya. Pada hari Jumat, pembela berbicara tentang antara 800 dan 1.100 warga Afghanistan yang diizinkan datang ke Inggris tetapi terjebak di negara Asia. Antara 100 dan 150 warga Inggris belum dievakuasi.

READ  Laporan: Foto Trump dengan Alkitab bukan alasan untuk membawa pengunjuk rasa keluar dari taman

Saatnya untuk menutup tahap proses ini. Tapi kami tidak melupakan orang-orang yang belum pergi dan kami akan melakukan segala daya kami untuk membantu mereka.” Duta Besar Inggris untuk Afghanistan mengatakan di landasan bandara Kabul.

06.34 – Sebuah pesawat tak berawak AS mengebom cabang ISIS di Afghanistan

Amerika Serikat mengklaim telah membunuh salah satu target Negara Islam di Khorasan, cabang Negara Islam (IS) cabang Afghanistan, dengan sebuah pesawat tak berawak di Afghanistan. Militan dikatakan telah terlibat dalam perencanaan serangan.

Misi tersebut dilakukan dalam rangka memerangi terorisme, sehari setelah seorang pembom bunuh diri meledakkan dirinya di bandara Kabul. Korban tewas resmi adalah 92, tetapi menurut berbagai media, mungkin ada 180 kematian. Di antara mereka ada tiga belas tentara Amerika.

Kementerian Pertahanan tidak mengatakan apakah target itu terlibat langsung dalam pembantaian bandara yang diklaim oleh ISIS. Sumber pemerintah yang tidak disebutkan namanya mengatakan bahwa bukan itu masalahnya dan mengatakan bahwa individu tersebut dicurigai merencanakan serangan di masa depan. Identitas target tidak diungkapkan.

Plot berada di provinsi Nangarhar timur Kabul dan berbatasan dengan Pakistan pada saat serangan pesawat tak berawak. Militan itu berada di dalam mobil, yang juga berisi orang lain yang berafiliasi dengan ISIS. Amerika mengatakan keduanya tewas. Tidak ada korban sipil yang diketahui.

Pada hari Kamis, Presiden AS Joe Biden memperingatkan mereka yang bertanggung jawab atas serangan berdarah di Kabul, mengatakan dalam sebuah pidato di Gedung Putih: “Kami tidak akan memaafkan Anda, kami tidak akan melupakan Anda, kami akan membuat Anda membayar harganya.” Dia juga menyatakan bahwa dia telah memerintahkan serangan terhadap ISIS di Khorasan.

READ  "Dunia akan melihat para pemimpin kita," tapi siapa yang memimpin Taliban?

Kelompok ini telah meluncurkan beberapa serangan mematikan di Afghanistan dalam beberapa tahun terakhir. Negara Islam di Khorasan terdiri dari ekstremis Muslim yang menganggap Taliban, penguasa baru negara itu, terlalu moderat. Kedua faksi saling menganggap musuh.

02.49 – Kedutaan Besar AS di Kabul memperingatkan lagi: Hindari bandara

Orang Amerika harus menghindari bandara internasional di ibu kota Afghanistan, Kabul. Kedutaan AS di kota itu kembali memperingatkan risiko keamanan pada hari Jumat. Orang-orang yang berdiri di gerbang bandara didesak untuk ‘segera pergi’.

Pada hari Kamis, seorang ekstremis meledakkan dirinya di salah satu gerbang bandara Kabul. Akibatnya, menurut beberapa media, termasuk New York Times, sekitar 180 orang tewas, termasuk banyak warga sipil Afghanistan dan setidaknya 13 tentara Amerika.

Beberapa negara Barat, seperti Prancis, Spanyol, Inggris, Belanda, dan Jerman, telah menangguhkan misi evakuasi di Afghanistan. Tidak jelas bagaimana situasi di sekitar bandara saat ini.

Wartawan BBC Lys Dossey, yang tetap berada di Kabul, melaporkan pada hari Jumat, mengutip sebuah sumber, bahwa pasukan AS dan Inggris yang tersisa sedang bersiap untuk pergi. Sumber itu mengatakan bahwa Taliban dapat mengendalikan bandara “dalam beberapa jam ke depan”, tetapi ini tidak dikonfirmasi oleh Departemen Pertahanan AS, yang menegaskan bahwa bandara dan wilayah udaranya masih di bawah kendali AS.

00.37 – Prancis menghentikan misi evakuasi di Kabul: lebih dari 3.000 orang telah diselamatkan

Prancis mengakhiri misi evakuasi di Afghanistan pada hari Jumat, kata pemerintah. Secara keseluruhan, lebih dari 3.000 pengungsi dibawa ke Prancis dari Kabul, termasuk lebih dari 2.600 warga Afghanistan. Misi itu ditangguhkan karena “keamanan tidak lagi dapat dijamin,” menurut menteri luar negeri Prancis.

READ  Akhir sekarang benar-benar mengancam tuberkulosis alpaca Geronimo | luar negeri

Staf kedutaan Prancis telah meninggalkan bandara di ibukota Afghanistan dan kini telah tiba di Uni Emirat Arab. Departemen Luar Negeri mengatakan akan mengadakan pembicaraan dengan Taliban untuk memastikan bahwa orang yang ingin meninggalkan Afghanistan dapat meninggalkan Afghanistan setelah 31 Agustus.

Pada hari Kamis, Presiden Prancis Emmanuel Macron mengatakan Prancis berusaha mengeluarkan “beberapa ratus” dari Afghanistan. Tidak jelas apakah ini berhasil. Negara-negara lain, termasuk Belgia, Kanada, Belanda, Polandia, Spanyol dan Inggris, telah menyelesaikan misi evakuasi di Afghanistan.

Amerika Serikat masih mengumpulkan orang-orang dari negara itu. Gedung Putih melaporkan Jumat (waktu setempat) bahwa sekitar 4.200 orang dievakuasi dari Kabul dalam waktu 12 jam. Diperkirakan lebih dari 100.000 orang telah melarikan diri melalui bandara Kabul, yang dilindungi oleh pasukan AS pada 31 Agustus.