BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

langsung | Warga Inggris marah pada kebijakan perjalanan Prancis yang keras | pedalaman

19.00 – Jumlah infeksi corona di Inggris terus meningkat

Di Inggris, dengan pelonggaran tindakan Corona, jumlah infeksi baru terus meningkat. Pada hari Sabtu, otoritas kesehatan melaporkan bahwa 54.674 pasien dengan Covid-19 ditambahkan dalam waktu 24 jam. Terakhir kali ada nomor ini. Korban tewas turun sedikit dari Jumat menjadi 41.

Di antara yang baru terinfeksi, Menteri Kesehatan Inggris Sajid Javid. Dia sendiri mengumumkan bahwa dia telah dites positif dan dia hanya memiliki keluhan kecil, kemungkinan besar karena dia sudah memiliki dua suntikan korona. Karena itu rapid test, juga menjalani tes PCR. Hasil ini belum diketahui.

Karena kampanye vaksinasi yang agresif, penerimaan di rumah sakit terbatas. Inilah alasan utama mengapa Perdana Menteri Boris Johnson telah memberikan kebebasan luas kepada Inggris lagi mulai Senin.

17:30 – Protes lagi di Prancis atas berlalunya Corona

Di banyak kota Prancis, orang-orang sekali lagi turun ke jalan untuk memprotes pengenalan “lintasan sanitasi”, Koridor Coruna. Orang dewasa harus dapat menunjukkan bahwa mereka telah menerima vaksinasi virus corona, menoleransi Covid-19, atau baru-baru ini dinyatakan negatif untuk pergi ke acara dengan audiens yang besar dan ke lembaga budaya. Mulai Agustus, kartu tersebut juga harus ditunjukkan saat berkunjung, antara lain, industri katering dan pusat perbelanjaan.

Keengganan untuk mengukur dan vaksinasi wajib untuk penyedia layanan kesehatan juga terlihat pada hari Rabu di hari libur nasional Quatorze Juillet. Menurut media Prancis, ribuan demonstran berkumpul lagi di Paris pada Sabtu. Mereka berkumpul setidaknya di tiga tempat. Di antara para penggagasnya adalah politisi sayap kanan Florian Filippo (Les Patriotes), mantan wakil presiden Front Nasional, dan beberapa pemimpin “rompi kuning”.

Teks berlanjut di bawah gambar.

Penentang corona pass dan anti-vaksinasi sering merujuk pada metode Nazi dari Perang Dunia II. Dari Lille hingga Marseille, slogan-slogan seperti “kebebasan” dan “diktator Macron” dapat terdengar. Tanda-tanda itu berbunyi, antara lain, “Pseudo-pandemi, kediktatoran nyata” dan “Saya bukan kode QR”.

Presiden Prancis Emmanuel Macron meluncurkan paket tindakan pada hari Senin untuk mengekang penyebaran varian delta virus corona yang mengkhawatirkan dan mendorong warganya untuk divaksinasi. Jajak pendapat menunjukkan bahwa sebagian besar orang Prancis setuju dengan hal ini.

Puluhan ribu orang menyatakan ketidakpuasannya untuk kedua kalinya dalam seminggu dengan berbagai alasan. Sama seperti pada hari Rabu, demonstrasi di mana-mana tidak damai. Beberapa demonstrasi tidak diizinkan. Di Dijon, Lille, Nantes dan Lyon, antara lain, polisi menggunakan gas air mata untuk membubarkan massa.

READ  Empat gereja Katolik telah dibakar, dan polisi menduga ada hubungan dengan kuburan telah ditemukan

14.01 – Inggris marah pada kebijakan perjalanan Prancis

Pemerintah Inggris telah membuat marah para wisatawan dan industri perjalanan dengan memberlakukan aturan karantina di Prancis. Aturan bahwa warga Inggris harus dikarantina di rumah selama sepuluh hari setelah perjalanan berakhir pada hari Senin ke banyak tujuan liburan populer, tetapi diputuskan pada menit terakhir untuk tidak mencakup Prancis.

Keputusan ini terkait dengan kekhawatiran tentang penyebaran apa yang disebut varian beta dari virus corona di Prancis. Varian ini pertama kali ditemukan di Afrika Selatan dan jarang ditemukan di Inggris. BBC menulis bahwa dikhawatirkan vaksin tidak akan bekerja dengan baik terhadap mutan ini.

Karena krisis Corona, pemerintah Inggris menciptakan “sistem lampu lalu lintas” dengan tiga kode warna untuk negara: hijau, kuning dan merah. Orang Inggris yang divaksinasi lengkap tidak perlu dikarantina di rumah setelah perjalanan ke negara yang berubah warna menjadi kuning (agak oranye/kuning).

Prancis tetap dalam “kuning”, tetapi itu adalah satu-satunya negara di luar relaksasi ini. Ini semacam kompromi karena, menurut sumber Guardian, para menteri telah bertindak terlalu jauh untuk menempatkan Prancis pada “daftar merah” negara-negara berisiko tinggi. Perjalanan kemudian sangat dibatasi dan ini bisa memiliki konsekuensi politik dan diplomatik yang serius.

Wisatawan di media Inggris mengeluh tentang perubahan kebijakan yang tiba-tiba, dan industri perjalanan juga tidak senang dengan status luar biasa Prancis, yang populer di kalangan turis. CEO EasyJet Johann Lundgren mengeluh bahwa pemerintah “menarik karpet” di antara warga Inggris yang berlibur di Prancis atau yang telah memesan penerbangan.

Lundgren mengatakan sistem lampu lalu lintas tidak ada artinya jika pemerintah terus berimprovisasi. Ini menciptakan “kebingungan dan ketidakpastian,” katanya. Willie Walsh, direktur industri penerbangan di Asosiasi Transportasi Udara Internasional, menuduh pemerintah “menghancurkan industri perjalanannya sendiri, serta ribuan pekerjaan yang bergantung padanya”.

Gejolak menunjukkan bahwa negara-negara dengan tingkat vaksinasi yang tinggi juga berjuang dengan kebijakan perjalanan bagi warganya selama musim liburan. Menteri Kesehatan Sajid Javid mengatakan selalu jelas bahwa pemerintah siap untuk campur tangan dengan cepat di perbatasan “untuk melindungi keberhasilan yang kami miliki dalam kebijakan vaksinasi yang berhasil”.

Pemerintah Inggris hanya secara resmi memutuskan aturan yang harus dipatuhi oleh pelancong di Inggris, karena daerah otonom memiliki suara dalam kebijakan perjalanan mereka. Skotlandia dan Irlandia Utara belum mengatakan apakah mereka juga akan mengambil posisi luar biasa untuk Prancis, menurut Sky News.

09.24 – Jumlah kasus virus corona di panti jompo juga mulai meningkat

Gelombang baru kasus corona terutama menyerang kaum muda, namun virus perlahan tapi pasti mulai merambah panti jompo. Jumlah tes positif di kalangan lansia di sana meningkat, meski saat ini masih terbatas. Populasi adalah yang paling rentan terhadap infeksi, dan dengan demikian termasuk di antara kelompok pertama yang divaksinasi pada awal tahun ini.

READ  Florida: Tidak ada transgender dalam olahraga sekolah perempuan | di luar negeri

Teks berlanjut di bawah gambar.

Itu Rabu lalu. Kemudian 25 penghuni panti jompo dinyatakan positif. Ini merupakan angka tertinggi sejak 5 Mei, lebih dari dua bulan lalu. Jumlah ini belum lengkap, karena laporan bisa saja tertunda, sehingga jumlahnya bisa terus bertambah. Pekan lalu, 61 warga dinyatakan positif, rata-rata hampir sembilan per hari, tertinggi sejak akhir Mei.

Jumlah situs panti jompo yang terkena virus corona juga meningkat. Setidaknya 36 situs memiliki setidaknya satu tes positif dalam populasi dalam empat minggu terakhir, jumlah tertinggi dalam hampir sebulan. Dalam empat minggu hingga Senin lalu, 24 situs yang baru saja diuji positif. Dibandingkan dengan puncak, ini semua adalah angka kecil. Pada awal Januari, 850 hingga 900 lokasi harus menghadapi tes positif baru-baru ini, yang mewakili lebih dari sepertiga dari semua panti jompo di Belanda.

Asosiasi Profesional Geriatri, Verenso, mengakui peningkatan tersebut. “Infeksi meningkat sedikit, tetapi masih terbatas pada total populasi,” kata Direktur Nanda Hawit. Menurut dia, peningkatan itu diharapkan. “Panti jompo adalah bagian dari masyarakat. Jika jumlah kasus meningkat di masyarakat, infeksi di panti jompo meningkat.” Banyak penduduk telah divaksinasi terhadap virus corona, seperti juga beberapa karyawan. “Tapi ini belum berlaku untuk semua pengunjung, atau, misalnya, pekerja liburan muda,” kata Hawitt.

Vaksin Corona tidak dapat mencegah setiap infeksi. Tetapi populasi yang divaksinasi yang sekarang telah dites positif, menurut Hoyt, tampaknya kurang sakit daripada sebelum vaksinasi.

Jumlah kematian penduduk saat ini masih rendah. Hanya enam kematian yang tercatat dalam sebulan terakhir, yang terakhir lebih dari seminggu yang lalu. Pada pergantian tahun, lebih dari lima puluh penghuni meninggal per hari, dan pada gelombang pertama ada hari-hari ketika lebih dari delapan puluh penghuni panti jompo meninggal.

09.10 – WHO: Belanda, hati-hati di hari libur

Seorang penasihat senior WHO menyerukan agar Belanda berhati-hati ketika mereka pergi berlibur. Catherine Smallwood mengatakan dalam sebuah wawancara AD bahwa negara-negara di mana banyak orang telah divaksinasi, seperti Belanda, memiliki tanggung jawab khusus. “Negara-negara itu seharusnya tidak menjadi sumber penyebaran penyakit.”

Smallwood dari Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan kepada surat kabar bahwa Belanda dapat pergi berlibur “tentu saja”, tetapi mereka meminta orang untuk mempertimbangkan risiko akibat pandemi Corona. “Jika Anda harus menghabiskan dua puluh jam di dalam bus yang penuh sesak, risiko itu jauh lebih besar daripada ketika Anda bepergian dengan mobil Anda sendiri.”

Menurut “Kepala Petugas Darurat” dari Organisasi Kesehatan Dunia cabang Eropa, juga merupakan ide yang baik bagi wisatawan untuk melihat sekeliling mereka: “Apakah itu sempit dan tertutup, atau apakah ada ventilasi yang cukup? Apakah Anda akan mendaki gunung? di pegunungan atau menghadiri festival musik besar dengan banyak orang?” “

READ  Pers Belanda menyebabkan kebingungan tentang kondisi masuk baru ke Spanyol (Pembaruan)

Smallwood meyakinkan AD bahwa masih ada “risiko signifikan” yang terkait dengan perjalanan bagi orang-orang yang belum sepenuhnya divaksinasi. Risikonya lebih rendah untuk orang yang telah divaksinasi lengkap. Seperti yang kita inginkan, virus belum hilang. Masih banyak virus di kawasan Eropa dan trennya tidak terlalu bagus.”

Pejabat senior menjelaskan bahwa virus jenis delta menyebar dengan cepat ke seluruh wilayah Eropa “Varian ini telah menjadi lazim di banyak negara di Eropa, termasuk Belanda.” Smallwood mengatakan di koran bahwa dampak terbesar akan terlihat di negara-negara dengan cakupan imunisasi yang rendah. “Kami sangat prihatin tentang itu.”

08.10 – Pemerintah memperhitungkan pembebasan tahanan karena Corona

Pada awal pandemi Corona pada Maret 2020, pemerintah Belanda memperhitungkan bahwa tahanan harus dibebaskan. Gangguan dan kematian di penjara juga merupakan bagian dari skenario darurat Corona, lapor NOS, yang meminta dokumen dari layanan kustodian.

Layanan telah membeli tambahan 1.500 gelang kaki untuk memantau tahanan jika mereka terpaksa kembali ke rumah mereka karena Corona. Salah satu dokumen menyatakan bahwa “perhitungan dianggap sebagai titik awal fiktif bahwa 80 persen dari hukuman harus dilakukan.”

Pada akhirnya, 175 narapidana yang hampir menjalani hukuman dan telah menghabiskan sebagian besar waktu di luar penjara tidak harus kembali ke sel mereka. Untuk mencegah mereka membawa virus, mereka diberi cuti lebih lama dengan gelang kaki. Tidak perlu membebaskan tahanan lain lebih awal.

Setengah dari gelang kaki masih digunakan dan setengah lainnya di rak. DJI mencoba menjual ban yang tersisa lagi. Dengan cara ini, organisasi berharap untuk mengimbangi sebagian dari biaya yang dikeluarkan (total sekitar satu setengah juta euro).

07.02 – Awal ziarah ke Mekah hanya untuk kesucian

Ziarah Islam tradisional ke Mekah, haji, dimulai pada hari Sabtu di Arab Saudi. Karena krisis Corona, 60.000 orang akan diizinkan untuk berpartisipasi dalam haji tahun ini, asalkan mereka divaksinasi terhadap virus. Hanya warga negara Saudi dan Muslim yang tinggal di Arab Saudi antara usia 18 dan 65 tahun yang diizinkan untuk berpartisipasi.

Teks berlanjut di bawah gambar.

Haji, yang berlangsung hingga 22 Juli tahun ini, adalah wajib bagi setiap Muslim waras yang mampu melakukan perjalanan. Tahun lalu, hanya 10.000 jemaah haji yang diterima dari Arab Saudi saja. Pada 2019, 2,5 juta orang percaya masih pergi ke Mekah. 1,8 juta di antaranya berasal dari luar negeri.

Anda dapat membaca blog kemarin di bawah ini.