BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Macron kehilangan mayoritas mutlak di parlemen Prancis, menurut jajak pendapat

Blok politik yang dipimpin oleh Presiden Emmanuel Macron kehilangan mayoritas absolutnya di Parlemen, menurut jajak pendapat pertama saat keluar dari pemilihan parlemen Prancis. Koalisi partai Macron akan turun dari 350 kursi menjadi antara 210 dan 250 kursi.

Untuk memiliki mayoritas mutlak di Majelis Nasional, Kamar Deputi Prancis, dibutuhkan 289 dari 577 kursi. Undang-undang Prancis melarang media Prancis menerbitkan jajak pendapat pada hari pemilihan sebelum pemilihan ditutup.

Blok Macron menghadapi oposisi sayap kiri NUPES yang dipimpin oleh Jean-Luc Mélenchon, Reli Nasional yang dipimpin oleh Marine Le Pen dan Partai Republik sayap kanan tradisional.

Menurut jajak pendapat, NUPES memenangkan 170 hingga 190 kursi, National Rassemblement 75 hingga 95 dan Les Republicains 60 hingga 75. Tempat pemungutan suara dibuka pada jam 8 pagi pada hari Minggu dan ditutup pada jam 8 malam. Segera setelah itu, hasil pertama diumumkan.

Tanpa mayoritas absolut, Macron harus membentuk koalisi baru dan menunjuk menteri baru. Ini mungkin membuatnya lebih mudah untuk mengajukan tagihan.

Sudah menjadi kebiasaan di Prancis bagi menteri provinsi bahwa partai mereka tidak menang untuk mengundurkan diri. Oleh karena itu jabatan Menteri Eropa, Clement Bonn, dan Menteri Lingkungan Hidup, Amelie de Montchalin, terancam.

Tempat pemungutan suara Prancis buka dari pukul delapan pagi hingga pukul delapan malam.


Tempat pemungutan suara Prancis buka dari pukul delapan pagi hingga pukul delapan malam.

Tempat pemungutan suara Prancis buka dari pukul delapan pagi hingga pukul delapan malam.

gambar: Badan Perlindungan Lingkungan

Jumlah pemilih, seperti yang diharapkan, sangat rendah

Seperti yang diharapkan, jumlah pemilih sangat rendah sekitar 42 persen. Dalam sistem dua putaran, banyak pemilih yang melihat favoritnya hilang di putaran pertama. Mereka mempertanyakan apakah masuk akal untuk memilih seseorang secara taktis di babak kedua. Lima tahun lalu, lebih dari 57 persen pemilih tidak lagi mengikuti putaran kedua.

READ  Perkemahan dievakuasi karena kebakaran hutan di Prancis selatan | luar negeri

Kekalahan Macron sudah terlihat di babak pertama pekan lalu. Blok politiknya menang dengan mayoritas tipis 25,7 persen suara. NUPES mengumpulkan 25,66 persen, dan sayap kanan populis Le Pen dan partainya berakhir di tempat ketiga dengan 18,68 persen suara.

Pemungutan suara di putaran pertama secara historis rendah: sekitar 52,8 persen orang Prancis memutuskan untuk tidak memilih.

Di Prancis, Parlemen beroperasi dalam sistem distrik. Ini berarti bahwa setiap daerah pemilihan, sebanyak 577, diwakili di Parlemen dengan satu kursi.

Pihak oposisi senang dengan kerugian besar bagi Macron

Pemimpin sayap kiri Melenchon menggambarkan hilangnya mayoritas Macron sebagai situasi yang “benar-benar tak terduga dan belum pernah terjadi sebelumnya”, karena Macron terpilih sebagai presiden oleh mayoritas besar hanya dua bulan lalu.

Melenchon juga menyebut hilangnya band sebagai “melepaskan diri dari Tiga Puluh Tahun Neoliberalisme”. Dia juga mencatat jumlah pemilih yang rendah, yang berarti bahwa “sebagian besar Prancis tidak tahu ke mana harus berpaling”.

Le Pen sangat senang dengan hasil partainya, National Rally sayap kanan, yang datang ke Majelis Nasional dengan “kelompok terbesar dalam sejarah partai kami”. “Kami telah mencapai tujuan kami: menjadikan Emmanuel Macron sebagai presiden minoritas dan membuat penyesuaian politik yang diperlukan untuk pembaruan demokrasi.”