BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Menyesuaikan wajib belajar di Indonesia membutuhkan waktu bertahun-tahun, tetapi pendidikan terus berlanjut | Saat ini

Diperlukan setidaknya dua tahun sebelum siswa mengetahui bahwa Belanda telah melakukan kekerasan struktural yang berlebihan selama Revolusi Nasional Indonesia (1945-1949) sebagai mata pelajaran wajib ujian. Demikian disampaikan mitra pemerintah Stichting Leerplan Ontwikkeling (SLO) kepada NU.nl, Selasa.

Menurut Pusat Pengalaman Nasional untuk Kurikulum Pendidikan Dasar dan Menengah, guru dan penerbit materi pendidikan tidak menunggu untuk itu. Mereka sekarang mengadaptasi semua metode pengajaran mereka dengan hasil penyelidikan yang didanai negara baru-baru ini dalam Perang Kemerdekaan.

“Kalau Mendiknas hari ini mengatakan bahwa materi ajar wajib harus diubah, itu bisa diatur dalam dua tahun,” jelas Alderik Visser, Pengembang Kurikulum Individu dan Masyarakat SLO. “Tapi Anda lihat, penerbit materi pendidikan benar-benar bergerak seiring dengan fakta-fakta baru yang belakangan diketahui tentang perang kemerdekaan Indonesia.”

Pengembang kurikulum di Pusat Pengalaman Nasional Kurikulum Pendidikan Dasar dan Menengah menegaskan bahwa metode pengajaran periode 1945-1949 dalam kondisi baik, meskipun penerbit materi pendidikan tidak diwajibkan.

Pendidikan menengah juga merespon perkembangan terkini

Juru bicara SLO atas nama kontraktor Kementerian Pendidikan, Kebudayaan dan Ilmu Pengetahuan (OCW) menambahkan: “Setiap guru yang telah diberitahu tentang perkembangan seputar Perang Kemerdekaan Indonesia sekarang akan menyesuaikan bahan ajar mereka.” “Begitulah yang terjadi dengan #metoo, tentang perilaku melanggar.”

Dewan VO mengesahkan data SLO. Seorang juru bicara menanggapi “Guru menanggapi perkembangan di masyarakat” atas nama advokat dan perwakilan sekolah di pendidikan menengah. Profesor sejarah juga membaca koran.

Demikian halnya dengan visi-visi baru tentang Perang Kemerdekaan Indonesia

  • Menurut laporan yang didanai negara baru-baru ini, Belanda menggunakan “kekerasan struktural yang ekstrim” selama Revolusi Nasional Indonesia (1945-1949).
  • Kesimpulan laporan tersebut mengecilkan posisi pemerintah Belanda bahwa ini adalah pengecualian.
  • Menanggapi laporan tersebut, pemerintah menjauhkan diri dari posisi yang dipegangnya sejak 1969.
  • Pemimpin penelitian Frank van Frey menemukan, setelah kritik dari para ahli Indonesia, termasuk melalui NU.nl, bahwa laporan tersebut seharusnya menggunakan istilah kejahatan perang dengan lebih baik.
READ  Storingen na de foto "Jurassic Park" op Komodo in Indonesië ...

Persyaratan untuk mengajar sejarah relatif ketat

Menurut SLO, Belanda umumnya memiliki persyaratan yang cukup longgar mengenai apa yang harus diketahui dan dipelajari siswa, terutama dibandingkan dengan negara lain. “Satu pengecualian untuk ini adalah sejarah,” kata Visser. “Ini karena sejarah adalah tentang siapa kita dan dari mana kita berasal sebagai masyarakat. Kita juga harus bisa melihatnya secara kritis.”

Sebelum mengubah secara struktural materi pelajaran wajib, Kementerian Pendidikan, Kebudayaan dan Ilmu Pengetahuan, baik atas desakan politisi atau tidak, harus mengarahkan SLO untuk menyesuaikan apa yang disebut tujuan inti bagi siswa sekolah dasar dan menengah. Ini diikuti oleh proses panjang komite dan proyek uji untuk melihat apakah bahan uji akhir cocok.

SLO menyatakan bahwa itu dapat dimulai segera setelah lampu hijau dari kebijakan tersebut. Pusat Pengalaman kemudian akan mengadaptasi tujuan inti bekerja sama dengan guru dan pakar lainnya.

Superstruktur fisik tidak disesuaikan dengan tanggal wajib

OCW telah mengumumkan bahwa mereka ingin lebih memperhatikan sejarah kolonial Belanda secara keseluruhan dalam kurikulum sekolah masa depan. Kementerian akan menugaskan ini ke SLO sebelum penyelidikan terbaru tentang revolusi nasional Indonesia diterbitkan. “Jadi tidak perlu penyesuaian,” kata juru bicara OCW menjawab pertanyaan khusus tentang periode 1945-1949.

Pada awal tahun 2022, pemerintah mulai memperbaharui mata pelajaran bahasa Belanda, bahasa asing modern, matematika, IPS, dan IPA untuk pendidikan menengah atas. Menurut situs web pemerintah nasional, “seberapa cepat ini terjadi tergantung pada jumlah perubahan yang dilakukan pada kursus pelatihan.”

Sejarah tidak disebutkan sebagai mata pelajaran yang sudah diadaptasi ke dalam pendidikan menengah. Kementerian Pendidikan, Kebudayaan dan Ilmu Pengetahuan mengatakan kementerian ingin menangani semua mata pelajaran di pendidikan dasar dan menengah pertama. Setelah disetujui oleh Dewan Perwakilan Rakyat, kata juru bicara OCW.

READ  Zo maak je de perfecte nasi goreng | koken en eten

ThiemeMeulenhoff telah mengembangkan materi pembelajaran tambahan untuk VMBO dan MBO

Penerbit pendidikan ThiemeMeulenhoff, bekerja sama dengan Rijksmuseum, telah mengembangkan materi pendidikan tambahan untuk VMBO dan MBO tentang Perang Kemerdekaan Indonesia, kata penerbit tersebut kepada NU.nl. “Periode itu, serta dampaknya terhadap peserta, tidak banyak mendapat perhatian di bidang pendidikan,” kata juru bicara.

Penerbit dan museum menghasilkan tiga video yang mencakup periode 1945-1949, dengan tugas-tugas yang dapat digunakan guru dan siswa di kelas. Paket pendidikan akan diterbitkan pada 9 Maret dan akan tersedia untuk semua orang secara gratis.