BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Laser hijau misterius ditemukan oleh astronom Jepang NASA

Laser hijau misterius ditemukan oleh astronom Jepang NASA

Kurator museum dan astronom Jepang Daiichi Fujii melihat sesuatu yang tidak biasa September lalu di beberapa kamera penginderaan gerak yang dia pasang: tiga lampu hijau terang melintasi langit.

Setelah mempelajari rekaman dan membandingkannya dengan data orbit, Fuji menemukan pihak yang bertanggung jawab: Satelit Es, Awan, dan Bumi 2, atau ICESat-2, yang terbang di atas Jepang malam itu.

Menurut Tony Martino, ilmuwan instrumen satelit, ini adalah pertama kalinya tim melihat rekaman laser instrumen berdenyut di langit.

“ICESat-2 tampaknya hampir seluruhnya mudah [Fujii]Martino di NASA berkata: meluncurkan. “Untuk melihat laser, Anda harus berada di tempat yang tepat, pada waktu yang tepat, dan Anda harus memiliki kondisi yang tepat.”

ICESat-2 Ini diluncurkan pada 2018 dan digunakan untuk mengukur ketinggian permukaan bumi. Itu pada dasarnya tergantung pada ruang pemindai lidarmirip dengan yang digunakan oleh para arkeolog untuk Temukan situs kuno yang hilang dari fitur alami seperti pertumbuhan hutan.

Video itu diambil pada 16 September 2022. Ini menunjukkan tiga garis cahaya melintas di langit dengan latar belakang awan yang berhamburan. Setelah pemeriksaan lebih lanjut, Fuji menyadari bahwa garis hijau berdenyut seiring waktu dengan cahaya yang muncul sebentar di antara awan (tepat di atas tengah bingkai video, jika Anda ingin mengidentifikasinya sendiri).

Menebak itu adalah satelit, Fuji memeriksa pesawat luar angkasa yang terbang di atas kamera malam itu. Dan lihatlah, ICESat-2 tampaknya menjadi pelakunya.

Diagram yang menunjukkan apa yang ICESat-2 lihat di Jepang (perhatikan dua lapisan tutupan awan dan tanah di bawahnya.

Untuk menunjukkan sisi lain dari pertemuan tersebut, NASA telah merilis perspektif ICESat-2 Jepang. Bagan data menunjukkan pengukuran satelit lapisan awan di atas Jepang serta topografi negara tersebut.

Menurut NASA, roket ICESat-2 diluncurkan dengan kecepatan 10.000 kali per detik. Satelit telah dicitrakan dari Bumi sebelumnya, tetapi bukan pulsa lasernya, yang membutuhkan kondisi atmosfer yang unik untuk diamati.

Awan di atas Museum Kota Hiratsuka malam itu menyebarkan sinar laser cukup untuk membuatnya terlihat oleh kamera Fuji, tetapi tidak banyak awan yang menghalangi cahaya.

Jadi lain kali Anda melihat cahaya terang di langit, itu mungkin bukan meteor atau alien. Mereka mungkin hanya alat manusia, melacak apa yang sedang terjadi di bumi.

Lebih lanjut: Para astronom berkumpul untuk menghentikan Starlink dan konstelasi satelit lainnya agar tidak menghancurkan langit

READ  Oregon telah melaporkan 20 kematian lagi terkait dengan COVID-19, satu dari Deschutes County; 1896 kasus baru