BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Latihan: Tes terakhir roket bulan NASA sebelum diluncurkan

Sebuah roket NASA Artemis berdiri dengan pesawat ruang angkasa Orion di Platform 39B di Kennedy Space Center di Cape Canaveral, Florida, 18 Maret. NASA memulai tes hitung mundur penting dari roket bulan barunya. Latihan dua hari dimulai Jumat di Kennedy Space Center di Florida dan akan memuncak pada hari Minggu dengan pemuatan tangki bahan bakar roket. (John Rao, Associated Press)

Perkiraan waktu membaca: 2-3 menit

CAPE CANAVERAL, Florida — NASA meluncurkan uji hitung mundur penting pada Jumat untuk roket bulan barunya, raksasa 30 lantai yang dapat melakukan uji terbang pertamanya di bulan pada musim panas.

Demonstrasi dua hari – tonggak besar terakhir sebelum lepas landas ke bulan – akan mencapai puncaknya pada hari Minggu ketika tim memuat hampir satu juta galon bahan bakar ultra-dingin ke dalam roket ke platform. Hitung mundur akan berhenti pada tanda 9 detik sebelum mesin menyala.

NASA berencana untuk menjadwalkan peluncuran setelah menganalisis hasil latihan untuk roket SLS secara singkat.

Para pejabat mengindikasikan bahwa roket itu bisa meledak pada awal Juni, mendorong kapsul Orion yang terpasang ke bulan. Kapsul tersebut akan menghabiskan setidaknya satu bulan di luar angkasa sebelum kembali ke Bumi.

Tidak ada yang akan berada di pesawat untuk peluncuran bulan pertama sejak pendaratan Apollo di bulan NASA setengah abad yang lalu. Para astronot akan mempersiapkan penerbangan uji kedua yang dijadwalkan pada 2024, yang akan mengorbit bulan dan kembali. Itu akan membuka jalan bagi astronot untuk mendarat di Bulan sekitar tahun 2025, menurut NASA.

Namun, Kantor Akuntabilitas Pemerintah AS baru-baru ini memperingatkan bahwa tantangan teknis tetap ada – terutama dengan pendarat bulan dan pakaian luar angkasa – yang selanjutnya dapat menunda pendaratan di bulan, yang sudah bertahun-tahun terlambat dari jadwal. Kantor Akuntabilitas Pemerintah juga menyebutkan miliaran biaya yang meningkat.

Roket itu setinggi 322 kaki dan muncul pertama kali di Kennedy Space Center landasan peluncuran 2 minggu yang lalu. Sejak itu, semua sistemnya telah aktif dan berjalan dalam persiapan untuk pengujian akhir pekan ini. Para pejabat menekankan bahwa kemungkinan badai petir atau masalah teknis dapat menyebabkan penghentian pelatihan.

NASA berjanji untuk memberikan pembaruan sepanjang akhir pekan, tetapi publik tidak akan dapat mendengarkan. Badan antariksa itu mengutip masalah keamanan.

“Kami berhati-hati — sangat berhati-hati — dan itulah tepatnya di lingkungan kami saat ini,” kata Tom Whitmaier, kepala Pengembangan Sistem Eksplorasi NASA.

NASA mengharapkan untuk mengumumkan kru untuk penerbangan awal bulan musim panas ini. Kelompok calon terdiri dari sembilan pria dan sembilan wanita; Dua berada di Stasiun Luar Angkasa Internasional dan dua akan tiba di sana dalam beberapa minggu.

Dua puluh empat astronot terbang ke Bulan selama penerbangan Apollo dari 1968 hingga 1972; 12 mendarat di bulan.

Tidak seperti Apollo, NASA bermitra dengan perusahaan swasta untuk program bulannya, bernama Artemis setelah saudara kembar Apollo dalam mitologi Yunani. Sementara roket dan kapsul NASA akan membawa astronot ke orbit bulan, pesawat SpaceX yang masih dalam pengembangan akan membawa mereka ke permukaan bulan, setidaknya untuk misi pertama. NASA sedang mencari perusahaan tambahan untuk mendarat di lain waktu.

Tujuan badan antariksa adalah untuk mengembangkan kehadiran yang berkelanjutan di Bulan, dan kemudian menargetkan Mars. Administrator NASA Bill Nelson baru-baru ini menyebut 2040 sebagai tujuan perjalanan Mars dengan astronot.

Cerita terkait

Lebih banyak cerita yang mungkin Anda minati

READ  Astronot NASA Jessica Watkins akan menjadi wanita kulit hitam pertama di kru Stasiun Luar Angkasa Internasional