BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Vanja Kaludjercic di IFFR 2023 dan seterusnya

“Bagaimana kita ingin festival berkembang.”

“Menciptakan festival adalah penyelidikan berkelanjutan, mengajukan pertanyaan tentang dunia dan diri Anda sendiri. Jika Anda tidak mulai bertanya-tanya pada saat itu apa langkah selanjutnya – Anda mungkin kehilangan kontak dengan dunia.”

Ketika Hubert Bals memulai festival pada tahun 1972, tujuannya adalah untuk menentukan dan menantang status quo. Impiannya adalah membuat film-film dari Indonesia, Ghana dan Yunani yang tidak bisa dilihat di tempat lain dan tidak menjadi bagian dari wacana apapun, apalagi bentuk distribusinya. Setelah sekitar 50 tahun, kita dapat mengatakan: mimpi ini telah menjadi kenyataan, beberapa dekade yang lalu, dan selain itu, ada banyak IFFR di seluruh dunia dalam roh dan bentuk.

Kami tidak hanya merayakan apa yang membuat IFFR sukses, tetapi juga melihat apa yang mungkin telah kehilangan minat kami sejauh ini dan bagaimana kami ingin festival ini berkembang dalam beberapa dekade mendatang.”

Bergabunglah dengan IFFR 2023

Festival ini meluncurkan IFFR Media Outreach & Inclusion, sebuah program baru yang dirancang untuk menghilangkan hambatan bagi jurnalis dan pembuat media dari komunitas yang kurang terwakili dalam liputan festival. Tahun pertama program ini menawarkan, antara lain, kredit, dengan tujuan untuk memastikan pengalaman dan perspektif yang lebih beragam dalam komunitas jurnalisme media.

Festival ini menyambut publik, pembuat film, industri, dan pers di Rotterdam dengan program lengkap yang terdiri dari fitur, film pendek, program fokus, dan pertunjukan. IFFR Pro kembali dengan program termasuk CineMart ke-40, Pro Hub dan Rotterdam Lab, di mana produser program pelatihan dari edisi sebelumnya kembali online dengan pendatang baru.

Selama edisi digital ke-50 dan ke-51, penonton dapat menonton film pilihan secara online. Ini meningkatkan akses di seluruh negeri. Perasaan selamat datang bagi penonton baru yang dapat menguji IFFR secara online harus terus dirasakan. Karena itulah akan ada pertunjukan online selama IFFR 2023 untuk penonton yang tidak bisa mengunjungi festival secara fisik.

READ  Perbudakan dihapuskan di perkebunan tetapi rantai tidak terputus karena kurangnya rekonsiliasi - Dagblad Suriname

Film pertama Bright Future dan Limelight diumumkan pada edisi Januari.

“Kurasa kita belum cukup melihat.”

Ini juga bisa berarti melihat area yang diabaikan, atau meremehkannya. Ini bisa berupa komedi romantis yang kritis secara sosial dari Meksiko atau Filipina, tetapi juga film avant-garde yang kita bahkan tidak memiliki kosakata belum.

Kita harus selalu ingat apa yang dimaksud Hubert Ball: tetap penasaran. Untuk tidak pernah berpikir kita sudah cukup melihat dan selalu berpikir bahwa ada sesuatu yang layak untuk perhatian dan cinta kita.”

Ikuti kami untuk pembaruan tentang pengumuman program termasuk Pertunjukan Fokus, Kontes Harimau, Kontes Layar Besar, Kontes Pendek Harimau Ammodo, Arahan Seni, Reklamasi Bioskop, Pilihan Tersisa Limelight, Masa Depan Cerah, Pelabuhan, Panjang Pendek dan Menengah dan banyak lagi.