BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Lebih banyak komplikasi setelah pengisian: “Gunung keras terbentuk di bawah mata saya’

Antara 2016 dan 2019, jumlah perawatan filler meningkat 17,5 persen. Tetapi juga sering menjadi lebih buruk. Hal ini dibuktikan dengan penelitian yang dilakukan oleh ahli bedah plastik Tom Dekats untuk gelar Ph.D-nya di Erasmus University.

Maria bisa membicarakannya. “Beberapa tahun yang lalu saya menjalani filler oleh dokter bersertifikat kosmetik. Saya benar-benar pergi untuk koreksi kelopak mata, tetapi dokter memberi tahu saya bahwa saya juga bisa mencoba filler.”

Begitulah cara dia berakhir dengan sesama dokter. “Dia sangat imut dan berkata dia bisa membuat mataku indah lagi sehingga tidak perlu operasi,” katanya. Sharon memilih untuk mencoba.

“tidak sehat”

Tampaknya berjalan dengan baik untuk sementara waktu, tetapi setelah sebulan efek tambalan Sharon sudah berkurang. Aku menelepon dokter lagi. “Dia bilang saya perlu facelift, jadi saya kembali. Tapi di salon itu tidak higienis. Dokter menggunakan sarung tangan yang dia ambil dari tasnya,” katanya. “Beginilah cara saya mendapat infeksi. Saya mendapat infeksi di dua tempat yang saya semprotkan. Itu menjadi kasar, dan gunung-gunung berada di bawah mata saya.”

Sharon diberi resep antibiotik untuk mengobati infeksi. “Itu tidak berhasil, jadi saya mendapat prednison.” Sharon berharap orang-orang akan berpikir matang-matang tentang perawatan filler. “Saya dibawa sembarangan. Saya punya masalah mental karenanya.”

Komplikasi

Komplikasi yang dapat terjadi setelah perawatan filler oleh non-ahli, menurut ahli bedah plastik Tom Dekats:

  • Pembuluh darah bisa tertutup. Kemudian kulit mati.
  • Jika terlalu banyak filler yang disuntikkan, sistem kekebalan tubuh akan bereaksi berlebihan dan terjadi peradangan.
  • Jika tidak dibersihkan dengan benar, bakteri akan masuk bersamanya dan infeksi akan berkembang.
  • Di beberapa klinik, filler dapat disuntikkan setiap tiga bulan, sehingga menekannya.
READ  Sembilan aktivis Bahrain diretas dengan spyware Pegasus

Penata rambut dan ahli kecantikan

Dermatologis Jonathan Kadosh mencatat popularitas besar filler. Latihannya sangat sibuk. “Bukan hal yang buruk bahwa perawatan filler menjadi lebih umum, tetapi sering terjadi dalam praktik dengan non-spesialis,” katanya. “Misalnya dengan penata rambut dan ahli kecantikan, tetapi juga dengan dokter. Jika Anda seorang dokter primer, Anda berhak mendapatkan perawatan.”

Kadosh tidak hanya menyuntikkan pengisi, tetapi juga melakukan perawatan kosmetik lainnya. Selain itu, ia bekerja selama kuliah khusus tentang komplikasi untuk orang dengan pengisi di Erasmus MC di Rotterdam. Menurutnya, setiap tahun 500 orang datang ke sini dengan masalah akibat filler. Kadosh melihat banyak yang salah dalam memulai klinik. “Anda harus selalu mempertimbangkan mengapa Anda membayar begitu sedikit untuk perawatan seperti itu.”