BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Lebih banyak minyak sawit dan lebih sedikit deforestasi, apakah itu mungkin?

Lebih banyak minyak sawit dan lebih sedikit deforestasi, apakah itu mungkin?

Minyak kelapa sawit ada dalam banyak produk: makanan bayi, olesan kemiri, granola, gel mandi. Ini adalah minyak nabati yang paling banyak digunakan di seluruh dunia dan permintaannya terus meningkat. Produksi minyak sawit juga berdampak pada lingkungan. Di Indonesia, penghasil minyak kelapa sawit terbesar di dunia, sebagian besar hutan hujan tropis telah ditebang di masa lalu untuk membangun perkebunan kelapa sawit. Pohon penting dalam perang melawan perubahan iklim karena menyerap CO2.

UU Deforestasi

Tahun lalu, Uni Eropa mencapai kesepakatan tentatif tentang undang-undang deforestasi baru untuk mengakhiri deforestasi hutan dan hutan hujan di seluruh dunia. Produk yang berkontribusi terhadap deforestasi tidak akan lagi diterima di negara-negara UE. Hal ini juga berlaku untuk kelapa sawit. Menurut ahli pertanian tropis Maja Slingerland, hal ini memiliki beberapa konsekuensi. “Kita bisa melawan deforestasi, tapi kita perlu berbuat lebih banyak dengan perkebunan kelapa sawit saat ini. Lagi pula, perluasan tidak mungkin lagi, sementara permintaan masih terus meningkat,” kata Slingerland. Sebagai seorang peneliti dan dosen senior di Wageningen University and Research (WUR), dia adalah bagian dari tim proyek internasional untuk membuat kelapa sawit dari Indonesia lebih berkelanjutan.

monokultur

Di Indonesia, kelapa sawit ditanam secara monokultur di perkebunan besar dengan luasan yang banyak. Itu bukan ide yang bagus dari perspektif pasokan makanan, kata Slingerland. “Ada banyak fokus pada kelapa sawit dan tidak ada lagi yang benar-benar tumbuh. Orang-orang di daerah tersebut memiliki makanan yang terbatas, sehingga mereka harus mendapatkannya dari tempat lain,” katanya.Menanam tanaman yang sama dari tahun ke tahun tidak baik untuk keanekaragaman hayati dan kualitas tanah “Sering pemupukan diperlukan, yang menambah biaya tambahan untuk petani,” kata Slingerland.

READ  Indonesia menyetujui tembakan Govit-19 Moderna untuk penggunaan darurat

Proyek oleh WUR dan universitas di Indonesia juga berfokus pada penanaman tanaman lain. Itu terjadi di antara pohon-pohon palem di taman. “Itu bisa apa saja,” kata Slingerland. “Semangka, cabai, tapioka, pisang. Jagung juga merupakan tanaman penting dan masih banyak diimpor. Tanaman menyediakan tanah yang lebih sehat dan keanekaragaman hayati yang lebih besar. Hasil kelapa sawit mirip dengan monokultur. Selain itu, bisnis baru dibuat. Slingerland: “Apa yang Anda lihat adalah para pria fokus pada telapak tangan, dan para wanita fokus pada tanaman lain. Para wanita membuat keripik pisang dari pisang, dan kemudian mereka berbisnis. Atau mereka memeras nanas dan menjual jus nanas. Mereka menciptakan bisnis mereka sendiri.

Sebagian besar diperoleh dari kelapa sawit tua

Sebagian besar pohon palem berada dalam kondisi terbaiknya setelah 25 tahun. Kemudian kelapa sawit tua harus memberi jalan bagi yang baru. “Pohon-pohon ini sekarang telah ditebang, dibuat lebih kecil dan tersebar di kebun. Nutrisi dan karbon kemudian menjadi nutrisi bagi tanah,” jelas Slingerland. “Satu-satunya hal adalah: masih banyak pati di dalam kayu, yang hilang dengan cara ini. Anda benar-benar ingin mengekstrak pati itu dari batangnya. Sejumlah kecil petani sudah melakukan ini. “Setiap hari mereka membuat luka kecil di batang yang dipotong, di mana cairan pati keluar. Kemudian mereka merebus getahnya hingga menjadi gula dan menjualnya. Karena ini hanya dilakukan di beberapa tempat, penting agar lebih banyak petani di Indonesia menjadi akrab dengan trik ini. Menurut Slingerland, permintaan gula tinggi, sehingga uang bisa dihasilkan dengan baik. Plus, ada manfaat lingkungan yang signifikan. “Jika pati dibiarkan di batang, akhirnya akan dilepaskan ke udara sebagai CO2. Lebih baik mengeluarkannya.”

READ  Gerdjon Verbeek tidak akan lagi berlatih di Belanda: "Tidak masuk akal lagi"