BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Badai pemecah rekor Freddie: Mengamuk selama 34 hari

Badai pemecah rekor Freddie: Mengamuk selama 34 hari

Freddie, daerah bertekanan rendah yang ditetapkan sebagai siklon tropis pada 6 Februari, istimewa dalam beberapa hal, kata Leander de Wit dari Buenrader. Terutama karena sudah ada begitu lama: Freddie bertahan selama 34 hari, mungkin memecahkan rekor siklon tropis terpanjang yang pernah tercatat. “Pemegang rekor sebelumnya, Hurricane ‘John’, berlangsung selama 31 hari sejak 1994.”

Pada saat itu, badai menempuh jalan. Sebelum Freddy mendarat di mana saja, dia pertama kali mengembara sekitar 5.000 mil melintasi lautan. “Hampir tidak pernah terjadi topan melintasi seluruh Samudra Hindia dari timur ke barat,” kata de Wit. “Freddie adalah satu dari hanya empat badai sejak kami dapat merekamnya.”

Freddy memantul bolak-balik

Dua minggu kemudian, badai mencapai pulau Madagaskar. “Di situlah dia pergi ke darat untuk pertama kalinya, lalu menyeberangi Madagaskar ke Mozambik. Lalu kembali ke Madagaskar. Sekarang dia kembali ke Mozambik dan mendarat di sana lagi.” Siklon dengan demikian memantul bolak-balik antara kedua negara, melintasi perairan Selat Mozambik. “Itu benar-benar istimewa. Saya belum pernah melihat badai yang melompat-lompat di atas air.”

Karena badai selalu berakhir di atas air laut yang hangat, Freddy selalu bertahan, jelas de Wit. “Sebuah topan berjalan dengan energi dan kelembaban. Di atas air laut yang hangat ia memperoleh keduanya dan menjadi semakin kuat. Jika topan tidak pernah datang di atas air, badai itu akan menemui kematian yang tragis di benua Afrika.”

Jadi badai ini memecahkan rekor kekuatan: Menurut Administrasi Kelautan dan Atmosfer Nasional AS, Freddie memiliki “energi badai yang terakumulasi” paling banyak dari badai mana pun yang pernah menghantam Belahan Bumi Selatan. “Freddie telah menyerap lebih banyak energi daripada semua badai di Atlantik dalam satu musim rata-rata,” kata de Wit.

READ  "Aktivis, hentikan!" - Standar Harian

Mozambik hancur untuk kedua kalinya

Freddy telah melakukan cukup banyak kerusakan dalam perjalanannya. Bulan lalu, 27 orang tewas akibat badai di Madagaskar dan Mozambik. “Di Mozambik, hujan turun lebih banyak dari tahun lalu bulan lalu.”

Freddie merusak Mozambik tengah hari ini. Tadi malam, sekitar pukul 22.00 waktu setempat, badai tersebut mendarat untuk kedua kalinya dalam sebulan. “Angin berkecepatan 150 kilometer per jam. Itu sangat sulit,” kata de Wit. “Rumah-rumah yang dibangun dengan buruk runtuh diterpa angin seperti itu.”

Seorang pejabat UNICEF mengatakan kepada Reuters bahwa badai tadi malam telah menyebabkan banyak kerusakan. “Pohon tumbang dan atap rumah terlempar.” Sekitar setengah juta orang berisiko terkena dampaknya, menurut Kantor PBB untuk Koordinasi Urusan Kemanusiaan. Sedikit yang diketahui tentang korban baru. Satu orang tewas dalam runtuhnya rumah kemarin.

Dan kemudian lebih banyak hujan di Mozambik dalam waktu dekat: “Menurut model cuaca, 300 hingga 400 milimeter hujan lagi akan turun dalam beberapa hari mendatang. Itu seperti mengosongkan 30, 40 ember per meter persegi. Tidak diragukan lagi itu akan menyebabkan lebih banyak masalah.”

Freddie belum selesai mengamuk. “Itu membuat pendaratan di Mozambik kemarin, tetapi menurut model cuaca itu mungkin kembali ke laut. Pertama siklon bergerak lebih jauh ke pedalaman, sekitar 200 km. Ia tidak lagi mendapat energi dari air laut yang hangat karena melemah atau bahkan. Mencair sesuatu di sana, tetapi menurut modelnya, itu hanya Ada juga kemungkinan untuk berbelok lagi dan bergerak kembali ke laut, di mana itu bisa meningkat lagi.”

Perubahan iklim

Menurut para ilmuwan, perubahan iklim membuat badai semakin kuat. Freddie bukanlah akibat langsung dari perubahan iklim, kata de Wit. Tetapi pemanasan global pasti memiliki efek: “Air laut yang lebih hangat memengaruhi jenis badai ini, dan perubahan iklim hanya akan membuat air laut menjadi lebih hangat. Badai lebih intens dan lebih kuat dengan air yang lebih hangat, dan karenanya memiliki dampak yang lebih besar.” Apakah perubahan iklim juga memengaruhi ukuran badai masih dalam penyelidikan.

READ  John Road, 63, menyatakan dia tidak sehat. 'Saya akan terus berakting sampai saya menyerah'