BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

‘Pada akhirnya saya tidak pernah melihat orang tua saya’

Di balik senyum hangat dan suaranya yang tenang, Mr. Songkowin (83) menyembunyikan masa lalu bermasalah yang terkait dengan sisi gelap sejarah Indonesia belakangan ini. Saya bertemu dengannya lama sekali, suatu sore, di sebuah pusat komunitas di Timon. Orang tua berbicara satu sama lain dalam bahasa Indonesia.

Semuanya pernah menjadi pengungsi politik seperti Songono. Mereka tidak lagi diterima di tanah air mereka setelah tahun 1965 ketika Jenderal Suharto melakukan salah satu pembunuhan massal terbesar abad lalu. Antara 500.000 dan 1 juta orang tewas selama apa yang disebut ‘pembersihan’ anti-komunis setelah kudeta yang gagal. Sukarto mengesampingkan Presiden Sukarno.

Pelanggaran hak asasi manusia

Jadi sekarang ada sesuatu untuk didiskusikan, karena Presiden Joko Widodo baru-baru ini menyatakan penyesalan atas kejahatan itu — dan sebelas pelanggaran HAM ringan lainnya. Dengan Songono, kesedihan dan kemarahan berebut prioritas.

Dia meninggalkan Indonesia pada tahun 1962 untuk belajar teknik mesin di Moskow. “Saya pikir saya akan pergi selama lima tahun. Pada akhirnya, saya tidak pernah melihat orang tua saya lagi.

Baca selengkapnya: Pembantaian yang dunia tidak pedulikan

Di Moskow saat itu, Songono mengatakan bahwa semua orang Indonesia di kedutaan dipertanyakan kesetiaannya. “Jika Anda mendukung Sukarno, paspor Anda akan diambil.” Hal yang sama terjadi padanya. Saat itu dia adalah seorang insinyur tetapi tidak memiliki kewarganegaraan. Setelah kudeta yang gagal, dia memutuskan untuk pergi ke China, salah satu negara yang terbuka untuk orang Indonesia. Di sana ia bertemu dengan istrinya Vaati, yang belajar kedokteran. Dia juga menjadi tokoh di negara asalnya karena dia adalah putri seorang mantan diplomat Indonesia yang juga simpatisan Sukarno.

Mereka menjadi keluarga imigran teladan: dia adalah seorang pekerja logistik, dia adalah seorang perawat, dan anak-anak mereka adalah insinyur dan ekonom.

Akhirnya, pada tahun 1981, mereka mengajukan suaka di Belanda. “Kami merindukan negara kami. Belanda adalah satu-satunya negara Eropa yang memiliki ikatan sejarah dengan Indonesia,” kata Soengkono. Dia percaya dia bisa berkomunikasi dengan keluarganya melalui selentingan. Soengkono tidak terdengar lagi sejak pertengahan 1960-an. “Aman untuk keluarga saya.”

READ  "Aku tidak mengharapkan ini"

Di bawah tingkat pengetahuan mereka

Di Belanda, gelar tekniknya tidak diakui dan gelar kedokteran istrinya juga tidak diakui. Jadi mereka mendapat sangat sedikit pekerjaan untuk tingkat keahlian mereka. Namun, mereka terus berjuang melawan pelanggaran HAM di Indonesia melalui organisasi seperti Commit Indonesia di Amsterdam. Mereka menjadi keluarga imigran teladan: dia adalah seorang pekerja logistik, dia seorang perawat dan anak-anak mereka menjadi insinyur dan ekonom.

Emosi memuncak di Timon. Sejarah itu bagus untuk diakui. “Tapi bagaimana kamu bisa bertobat tanpa meminta maaf?” tanya Songono dengan marah. “Kami diperlakukan seperti penjahat. Tapi siapa pelaku sebenarnya?” kata yang lain. Songono senang dia bisa memberi tahu ayahnya bahwa dia masih hidup sebelum dia meninggal pada pertengahan 1980-an. “Tapi ibuku meninggal jauh lebih awal tanpa mengetahui apa pun tentang nasibku. .”