BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Lebih Besar Dari Kita Buku Pegangan Indah Tentang Filantropis Muda yang Rajin

lebih besar dari kita

Kecuali Anda memanjat barikade secara teratur untuk dunia yang lebih baik, Anda bisa mengatasinya lebih besar dari kita Mudah meninggalkan perasaan negatif. Dalam film dokumenter Prancis, tujuh aktivis muda berbicara tentang misi pribadi dan juga global mereka. Misalnya, jurnalis dan aktivis media sosial Rene Silva, 25, membela kebebasan pers di daerah kumuh Rio, sementara Memory Banda (22) berhasil berjuang di Malawi melawan pemerkosaan ritual gadis di bawah umur. “Saya ingin dapat mengatakan bahwa saya ada di sana dan membuat perbedaan,” kata Marie Finn, 22, yang menangkap banyak pengungsi dengan speedboatnya dari laut di sekitar pulau Lesbos, Yunani.

Pembuat Perubahan Muda

Penulis, aktivis, dan pembuat film dokumenter Prancis Fleur Vasseur menunjukkan semangat yang sama pada semua karakter utama di lebih besar dari kita, yang dibuat melalui crowdfunding dan diproduksi bersama oleh aktris Marion Cotillard. Pemandu film ini adalah Melati Wijson, 20 tahun, Belanda-Indonesia, yang telah berjuang sejak dia berusia 12 tahun untuk melarang kantong plastik di pulau Bali-nya. Di awal film, Wijsen mengungkapkan keinginannya untuk bertemu dengan orang-orang sezaman yang berpikiran sama, setelah itu dia berkeliling dunia bersamanya dan seorang pemuda. pembuat perubahan Satu demi satu bertemu.

Dari sebuah sekolah untuk anak-anak pengungsi Suriah di Lebanon, film tersebut melakukan perjalanan melalui Malawi dan Brasil ke Colorado, di mana Xiuhtezcatl Martinez yang berusia 19 tahun sudah membuat langkah cepat melawan praktik fracking yang menghancurkan industri minyak. Di mana-mana Wijsen menjadi tampak terinspirasi dan dipengaruhi oleh inisiatif mitra diskusinya yang terkadang mengancam jiwa; Dan apakah dia mengunjungi tanah pertanian beracun Uganda atau tumpukan sampah terbesar di Asia Tenggara, di mana pun dia mengenakan pakaian yang sama dari blus putih dan jeans, sebagai mercusuar cahaya manusia.

aktivitas warna-warni

Wasser menunjukkan betapa beragamnya aktivisme Jill Wijson, tetapi format episodiknya juga bertentangan dengan film tersebut. Setiap cerita begitu menarik dan mendesak sehingga patut mendapat perhatian penuh. Sebaliknya, itu sudah ditugaskan ke bab berikutnya, yang lebih besar dari kita Lambat laun itu memberi kesan agak pamflet.

Tapi kemudian itu adalah brosur bergambar indah, penuh dengan gambar-gambar yang melekat pada Anda, seperti “kuburan” raksasa jaket pelampung yang ia kunjungi dan berjemur dengan Finn di Lesvos. Vasseur dan sinematografer Christophe Offenstein selalu memilih gaya yang jelas dan hidup: seolah-olah fotografer juga tertarik pada antusiasme tak kenal lelah dari para aktor muda ini.

lebih besar dari kita

Dokumenter
Disutradarai oleh Fleur Vasseur
95 menit di 25 lounge.

READ  David van Rybroek dibuat bingung oleh kurangnya kesadaran sejarah di Belanda