BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

‘Lebih ringan dari saya’ menceritakan kisah Ngai Indonesia: ‘Anda melihatnya di setiap keluarga’

Childuacht tahu bahwa banyak penonton teater tidak akan pernah mendengar tentang Ngai. Akarnya ada di Indonesia. “Makanya saya sudah tahu tanggal ini. Baru di kemudian hari saya sadar itu juga terjadi di keluarga saya. Tapi kenyataannya semua orang dengan bahasa Indonesia. akar Kemungkinan besar ada leluhur di suatu tempat yaitu Ngai.” Kakaknya mencari silsilah keluarga mereka beberapa waktu lalu. “Ternyata banyak hal yang terjadi. Lalu tiba-tiba menjadi sangat dekat.”

di sebuah lebih ringan dari saya Mulai sekarang, tentara Belanda memanggil Piranti Isah. Dia menemukan nama aslinya aneh. Namanya diubah saat pertama dia menyerahkan sebagian identitasnya. “Dia wanita yang mandiri dan kuat yang berani membuat pilihan yang berani,” kata Childvacht. “Tapi itu memburuk di bawah sistem di mana saya dibesarkan.”

Baca jugaSejarawan: Adopsi internasional di Belanda dan Belgia memiliki akar kolonial

masa lalu kolonial

Schilduacht sangat suka memberikan buku Michelsen kepada orang-orang. “Ini cara yang bagus untuk berbicara tentang sejarah yang tidak semua orang tahu.” Dalam pelajaran sejarah tentang Hindia Belanda, perspektif Indonesia hampir tidak pernah dibahas – apalagi kisah perempuan. “Saya berharap pertunjukan ini juga akan berkontribusi untuk meningkatkan kesadaran tentang apa yang harus dialami perempuan selama pemerintahan kolonial.”

Dan itu banyak, kata Schilduacht. Setelah kepergian prajurit itu, Birante memberikan putrinya kepada pasangan Belanda. “Untuk mendapatkan posisi yang lebih baik, anak-anak Najis harus benar-benar melepaskan diri dari budaya mereka,” katanya. “Karena anak-anak yang tumbuh besar sebagai orang Belanda dan Katolik berada di tingkat sosial yang lebih tinggi.”

Piranti sekarang akan berhati-hati babu kepada anaknya, dan dia tidak boleh mengungkapkan bahwa dia adalah ibunya. “Dia benar-benar melebihi dirinya untuk anaknya. Lalu dia berkata, ‘Beri aku kekuatan untuk mengabaikan diriku sendiri, agar anakku bisa menghadapi masa depan yang lebih baik. Ini bukan dongeng, dan sesuatu yang dialami banyak wanita. Sangat parah.’ ‘”

READ  Analisis Pertumbuhan Pasar Film PET, Segmentasi Industri Global, Ukuran, Pangsa, Tren, Permintaan Masa Depan dan Pembaruan Pemain Terkemuka terhadap Prakiraan hingga 2027

kekuatan wanita

Dengan demikian, penindasan terhadap perempuan tentu menjadi tema, tetapi di atas semua itu pertunjukan adalah tentang kekuasaan perempuan. Childuacht berbagi perannya dengan Denise Aznam dan Tara Heitaria. Ketiganya bermain Biranti, tetapi pada usia yang berbeda. “Saya belum sering mengalaminya: Tiga wanita dari Asia akar yang mendefinisikan standar. Saya tidak memulai ini untuk membuat pernyataan feminis tentang teater. Tapi itulah sebenarnya hasil dari membuat pertunjukan ini. Sangat bagus kami melakukannya dengan cara ini.”

kesengsaraan, kesengsaraan, dan kesengsaraan. Fotografi oleh Annemieke van der Togt.

lebih ringan dari saya ester

Dia pertama kali mengerjakan adaptasi dengan sutradara Olivier Debenhorst. “Saya langsung merasakan semacam kegembiraan ketika saya menulisnya, karena saya tahu apa yang saya lakukan adalah benar. Pff no, go wild,” kata Oliver cepat. Itu mengalir dan mengalir bersama Anda, jadi pertahankan. Saya suka itu tentang dia, saya benar-benar tahu bagaimana melakukannya, dan saya merasa sangat membutuhkan cerita ini.”

Menurut Childuacht, ia menjadi “orang yang lebih bijaksana” setelah melihat pertunjukan ini. “Karena Anda pergi dengan pandangan yang lebih luas tentang sejarah yang menyedihkan ini.” Dalam “adegan minum” teman-teman datang mengunjungi Petugas Piranti. Mereka duduk dalam setelan putih mereka di Jennifer, dan dia harus melayani mereka. “Saya tahu betul foto itu dari Louis Cooper. (Penulis Belanda yang lahir di Hindia Belanda dan banyak menulis tentangnya, editor) Tapi sekarang Anda mengambil sudut pandangnya sepenuhnya. Kemudian Anda mulai melihat foto itu secara berbeda.”

lebih ringan dari saya Itu dapat dilihat di berbagai bioskop di seluruh negeri hingga 28 Januari.

Gambar Mini dari Heritage Society: Baca jugaHeritage Society: “Letakkan Monsieur Cannibale di Museum Rijks”

READ  Malam ini di TV: Episode Terakhir DNA Unknown, Liverpool