BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Legiun Afrika Rusia, bekas kelompok Wagner, sedang menuju Afrika Barat

Legiun Afrika Rusia, bekas kelompok Wagner, sedang menuju Afrika Barat

Sentimen pro-Rusia (dan anti-Barat) berkembang di Niger dan negara-negara sekitarnya

Berita Noos

  • Eva de Vries

    Editor asing

  • Eva de Vries

    Editor asing

Setelah Mali dan Burkina Faso, Niger juga memperkuat hubungannya dengan Rusia. minggu ini Perumahan Sekelompok pelatih militer dan pegawai Kementerian Pertahanan Rusia di ibu kota, Niamey. Perusahaan akan melakukannya bagian Untuk membentuk “Korps Afrika”, nama baru pasukan tentara bayaran Wagner di tanah Afrika.

“Ini akan terjadi,” kata Nicodemus Mende, peneliti di Pusat Studi Keamanan Afrika di Nairobi. Hal ini mengacu pada perjanjian sebelumnya antara kedua negara Percakapan “Dengan kehadiran Niger, pengaruh Rusia di kawasan Sahel berkembang pesat,” kata pemimpin Nigeria itu kepada Presiden Putin bulan lalu.

Kematian mendadak pemimpin Wagner Prigozhin musim panas lalu memberi Kremlin kesempatan untuk mengambil tindakan sendiri. Meskipun pihak berwenang Rusia sebelumnya membantah terlibat dengan kelompok tentara bayaran tersebut, mereka kini bertanggung jawab penuh. Legiun Afrika, dengan moto “Perang adalah profesi kami,” kini berada langsung di bawah Kementerian Pertahanan Rusia.

“Sekarang Legiun Afrika secara resmi menjadi bagian dari pemerintah Rusia, mungkin akan lebih mudah bagi rezim untuk menanganinya,” jelas Mendy. “Kerja sama bilateral formal dengan negara besar seperti Rusia dapat dijelaskan dengan lebih baik daripada mencapai kesepakatan dengan pasukan tentara bayaran yang misterius.”

Kembalinya Grup Wagner terjadi pada saat yang tepat bagi para pemimpin Afrika Barat. Karena kudeta militer satu demi satu sedang terjadi di wilayah Sahel. Pertama Sudan, lalu Mali, Burkina Faso, dan tahun lalu Niger. Sementara itu, pasukan bekas penjajah Perancis pergi dan misi PBB terpaksa meninggalkan Mali. Misi ini membantu memerangi meningkatnya terorisme, karena banyak kelompok jihadis yang terkait dengan ISIS dan Al-Qaeda aktif di wilayah Sahel.

READ  Melihat pesawat di 'St Maarten di Eropa' bisa berbahaya

“Dengan kepergian misi militer Barat, terjadi kekosongan, dan oleh karena itu rezim mencari alternatif lain,” kata Kars de Bruin, kepala Program Sahel di Clingendael Institute. “Rusia menampilkan dirinya sebagai penyelamat. Sebagai negara sahabat yang tidak memiliki sejarah kolonial di Afrika.”

Korps Afrika dikerahkan untuk dukungan militer. Secara resmi, tujuannya adalah untuk memerangi terorisme, karena kekuatan Barat tidak lagi melakukan hal tersebut. “Tetapi itu adalah cerita luarnya,” kata Mendy. “Mereka pada dasarnya berkomitmen untuk mempertahankan sistem baru.” “Mereka memberikan perlindungan pribadi kepada para pemimpin dan keluarga mereka, memberi mereka senjata dan mencegah kudeta di masa depan. Paket kelangsungan hidup sistem Disebut demikian.” Sebagai imbalan atas perlindungan dan bantuan militer ini, Rusia menerima bahan mentah. Misalnya, Rusia menguasai sejumlah tambang emas di Republik Afrika Tengah.

Untuk mengimbangi perluasan wilayah, Legiun Afrika segera mencari orang baru. dalam bahasa Rusia Saluran telegram Poster rekrutmen jenis ini muncul secara rutin. Dikatakan di sini bahwa mereka sedang mencari “pemuda yang kuat dan berani yang ingin membantu rakyat Afrika.” Gaji tinggi dan perawatan medis gratis ditawarkan:

Poster perekrutan di saluran Telegram KorpusAfrica

Kemungkinan Korps Afrika benar-benar berkontribusi terhadap peningkatan keamanan dan pemberantasan terorisme di negara-negara seperti Mali, Burkina Faso, dan Niger sangat kecil. Pada puncaknya, Grup Wagner terdiri dari sekitar 5.000 hingga 7.000 pejuang, namun tidak diketahui seberapa besar cabang militer Rusia di Afrika saat ini. “Mereka tidak bisa begitu saja mengisi kesenjangan yang ditinggalkan oleh kekuatan Barat,” kata De Bruyne.

Namun menurutnya, bagi Rusia, hal ini terutama berkaitan dengan pengaruh dan hubungan geopolitik: “Angin pro-Rusia dan anti-Barat sedang bertiup di Afrika Barat. Bisa dibayangkan bahwa Rusia akan duduk bersama di masa depan dengan negara-negara seperti Chad.” Atau bahkan Senegal atau Benin.”

Mindy setuju. “Rusia ingin menunjukkan bahwa mereka mempunyai teman di benua ini. Sekarang mereka mengambil langkah lain, seperti yang dibuktikan dengan kedatangan Korps Afrika di Niger.”