BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Lena tahu dia disunat pada usia 25: ‘Ketat dengan setiap sentuhan, sekarang aku tahu kenapa’

Lena tahu dia disunat pada usia 25: ‘Ketat dengan setiap sentuhan, sekarang aku tahu kenapa’

Lenna (sekarang 42) memulai ceritanya “Ada kehidupan sebelum dan sesudah Zandvoort”. Kami minum kopi di rumahnya. Putranya, Benjamin, sedang duduk di sofa, memakai headphone. Burung camar terbang di depan jendela, pantai sudah dekat. Di Zandvoort dia membangun kembali hidupnya. Di sini dia menemukan kembali dirinya sendiri.

Tiga wanita bisa menjadi seorang ibu

Pertama-tama kita kembali ke tahun 2002. Lena ingin mencari ibu kandungnya dan akan berkeliling Indonesia, negara kelahirannya, selama tiga bulan. Orang tua angkatnya yang berkebangsaan Belanda akan menemaninya selama dua minggu pertama. Perjalanan dimulai di sebuah vihara di Jakarta. Dijalankan oleh seorang wanita Belanda, Sister Lemmers. Dia membantu orang tua angkat Belanda selama persidangan mereka di Indonesia.

Lena beruntung, paman dari salah satu biarawati mengunjungi biara yang beroperasi di tanah air Lena. akan memberitahu Anda. Dalam tiga hari dia berkata lagi. “Tiga wanita mengatakan mereka bisa jadi ibuku, tapi cerita seorang wanita cocok dengan detail yang hanya kami yang tahu. Kami bahkan mirip.”

Seluruh desa berubah

Yang satu dia sebut Pencarian Cepat Tangan Tuhan, dan yang lainnya dia sebut Serendipity. Pertemuan diatur. “Perjalanannya sangat cepat. Kami baru saja tiba di pedesaan dan sudah memasuki daerah yang tidak ramah. Melewati jalan yang tidak beraspal, melewati sawah dan kampung yang lembab, dan desa-desa kecil dengan rumah-rumah bobrok.”

Tiga jam kemudian mereka sudah sampai, tapi tidak ada waktu untuk berkenalan. Seluruh desa keluar untuk melihatnya. Wanita dan anak-anak mendorong mobil. Mereka menangis dan menjerit. Saya berpikir, “Saya ingin keluar dari sini. Apa yang saya lakukan di sini?!” Sister Limmers keluar dari mobil dan berteriak, ‘Bergerak, bergerak! Siapa di antara kamu yang merupakan ibu Lina? Orang-orang menunjuk ke seorang wanita di belakang. “Jujur saja? Aku tidak merasakan apa-apa. Aku menitikkan air mata saat memeluknya, tapi itu lebih karena aku menyadari arti pertemuan ini baginya.”

pertemuan histeris

Kakak dan adik, paman dan bibi, kakek dan nenek, semua orang disambut dan dipeluk. Ada tawa dan tangis. Ada banyak histeria, kenang Lena. “Ibu saya menyerahkan saya karena dia tidak bisa memberi makan saya. Dua bayi yang lahir setelah saya meninggal karena kekurangan gizi. Saya masih hidup dan saya merasakan dampaknya pada wanita ini.”

Tak lama kemudian, Lena duduk bersama orangtua dan adiknya Lemmers di lantai rumah ibu kandungnya. Bumi terkejut. Dindingnya berupa beberapa tikar bambu gantung, dan gorden digantung di atas celah terbuka yang berfungsi sebagai jendela. “Toiletnya lubang di lantai luar rumah. Rumahnya hampir roboh. Ada satu lemari dan ada kasur di lantai dengan plastik di sekelilingnya, kalau tidak akan kotor.”

Dalam tiga bulan perjalanan Lena ke seluruh negeri, dia melihat keluarga kandungnya empat kali. “Setiap kali saya mendapatkan lebih banyak informasi.”

READ  Tidak ada penutup mulut dalam pikiran? Langsung ke luar negeri

Anda juga disunat

Empat tahun kemudian, Lena kembali, dia sedang berlibur dengan pacarnya saat itu dan kembali mengunjungi desa asalnya. “Ibu kandung saya mengundang saya untuk menyunat saudara tiri saya yang berusia tujuh tahun dua minggu kemudian. Atau, dia menyuruh saya datang dan membayar sunat.”

Inilah yang Lena lakukan. “Saya tahu anak laki-laki disunat dalam budayanya.” Selama jamuan sunat, mereka duduk di lantai di rumah ibunya. Pembicaraannya tentang sunat. “Di Belanda, anak laki-laki terkadang disunat, tapi kebanyakan karena alasan medis. Tidak terjadi pada anak perempuan,” kata Lina. Ibuku tertawa dan mengatakan sesuatu dalam bahasa Sunda, bahasa yang digunakan di Jawa Barat, “Kamu bilang kamu disunat waktu kecil,” kata Suster Lemmers yang datang menerjemahkan.

“Aku… sejak saat itu…” Lena menyeruput kopinya dan melanjutkan. “Aku hanya membeku. Ibu kandungku bertingkah seolah itu adalah hal paling normal di dunia.”

Ia lahir dan disunat di bawah pohon

Sister Lemmers melihat bahwa Lena dilumpuhkan oleh berita tersebut dan terus bertanya. “Saya bertanya di mana dan kapan ini terjadi. Ibu saya menunjuk ke pohon dekat air di seberang rumahnya. Di sana, melalui pohon itu, kamu dilahirkan di sana dan disunat di sana.”

Ibu kandungnya mengatakan bahwa anak perempuan disunat pada hari ke 21 setelah lahir. Ini adalah tradisi kampung. Sepotong klitoris diangkat dan sebagian labia bagian dalam diangkat. Ini juga terjadi dengan Lena. “Malam itu saya sulit tidur. Kehidupan seks saya dan pacar saya tidak optimal. Saya selalu kesakitan dan kram, dan mengeras saat disentuh. Itu menjelaskan semuanya.”

Saya tidak tahu apa yang harus saya lakukan dengan itu

Setelah percakapan dengan ibunya, dia tidak terlalu memikirkan dampak surat itu. “Kami sedang berlibur dan itu sangat besar. Saya tidak tahu harus berbuat apa dengannya.” Itu akan terjadi nanti, ketika dia kembali ke Belanda dan pergi ke dokternya. Dia merujuknya ke dokter kandungan dan psikiater. Di dokter kandungan, dia melihat dirinya dengan tampilan baru untuk pertama kalinya. Ada jaringan parut di sekitar klitorisnya. Sekarang ada penjelasan tentang kram perutnya, jahitan di panggulnya, dan sesak di pahanya.

Orang tuanya yang berkebangsaan Belanda juga terkejut dengan penemuannya dan bertanya kepada dokter anak yang memeriksa Lina saat itu apakah dia tidak melihat apapun. “Dia tidak melihat di antara kedua kaki saya, jadi dia tidak memperhatikan apa pun. Orang tua saya mengatakan kepada saya bahwa saya tidak ingin berubah seperti bayi. Saya berteriak dan menendang semuanya bersama-sama. Saya dilatih pispot dengan cepat, sebelum berganti adalah publik . Sekarang saya pikir itu masuk akal: saya tidak mau.” untuk membuat orang dekat dengannya.

Kami tidak berbicara tentang seks

Lina tidak pernah menyadari bahwa dia disunat. “Terkadang pacar akan kesakitan saat berhubungan seks. Aku tidak mencari itu.” Semakin dia memikirkannya, semakin banyak masalah yang dia miliki dengan dirinya sendiri. Dia sakit di tempat kerja. “Itu semua keluar dari kemarahan, frustrasi, dan ketidakberdayaan.”

READ  Buku harian Yap Tinder digunakan untuk film baru De Oost. Pejuang kawakan itu akhirnya mendapat kesempatan untuk bercerita tentang pengalamannya selama perjuangan kemerdekaan Indonesia

Dia berkata, “Teman saya tidak tahu apa yang harus dilakukan dalam situasi ini. Itu adalah tubuh Anda.” Kami tidak berbicara tentang seks. Ada begitu banyak cinta dan kami berpelukan, tetapi sekarang saya membutuhkan lebih banyak. Percakapan pasangan, bahu.” Lina menemukan bahwa karena didikan agamanya yang ketat, dia tidak dapat menanganinya dengan baik dan hubungannya menjadi berantakan.

pengembalian dana dan penerimaan

“Saya kehilangan segalanya. Kewanitaan saya, hubungan saya yang berantakan karena ini dan rumah kami yang harus kami jual karenanya.” Dia kembali ke orang tuanya di Haarlem dan akhirnya menemukan apartemennya sendiri di lantai atas bersama pasangan yang lebih tua di Zandvoort. “Aku benar-benar ingin sendirian dan memperbaiki diriku sendiri.”

Tahun pertama di Zandvoort adalah tentang pemulihan dan penerimaan. Anda pergi ke psikolog dan seksolog. Dia bergabung dengan paduan suara, menjadi sukarelawan di berbagai acara, dan mencari pekerjaan lain. “Saya melakukan semua yang saya bisa untuk mengenal orang. Mereka tidak tahu tentang masa lalu saya, jadi saya tidak perlu membicarakannya. Dalam setahun saya menetap.”

Dia memutuskan untuk mencoba lagi dengan mantan suaminya. “Karena masih ada cinta. Tapi setelah setahun aku bisa bilang: Cinta saja tidak cukup. Kita sudah terlalu jauh.”

41.000 gadis dan wanita Belanda telah disunat

Menurut Pharos Foundation, 41.000 anak perempuan dan perempuan telah disunat di Belanda. Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) membedakan tiga bentuk mutilasi alat kelamin perempuan. Pada tipe 1, sebagian atau seluruh klitoris yang terlihat telah dihilangkan atau hanya lipatan kulit di sekitar klitoris yang telah dihilangkan. Tipe 2 adalah pengangkatan sebagian atau seluruh bagian yang terlihat dari klitoris dan labia minora, dengan atau tanpa pengangkatan labia mayora. Pada tipe 3, lubang vagina dipersempit dengan memotong dan menjahit labia minora dan/atau labia mayor, dengan atau tanpa pengangkatan bagian klitoris yang terlihat. Ini adalah bentuk paling berbahaya dan paling banyak menyebabkan masalah kesehatan.

sumber: Pharos

revolusi seksual

Kemudian Anda melakukan perjalanan penemuan, semacam revolusi seksual. “Saya ingin tahu apa yang saya suka dan tidak suka. Dokter kandungan saya telah melihat bahwa masih ada saraf di sekitar klitoris saya, jadi saya bisa masuk. Dominasi sebenarnya tidak ada pada saya, tapi kali ini saya ingin mengendalikan diri. saat berhubungan seks dan mencari tahu apa yang cocok untuk saya. Setiap minggu, saya pulang dengan pria yang berbeda. Saya mengomunikasikan dengan jelas apa yang saya inginkan dan mereka selalu rukun. Pria itu mengajari saya apa yang saya suka dan tidak suka. Ketika saya melihat ke belakang pada periode ini, saya terkadang berpikir: Oh, betapa buruknya. Tapi sebenarnya itu juga sangat menarik.”

READ  Kerja paksa di Jawa menyebabkan kematian besar-besaran

Setengah tahun kemudian, dia jatuh cinta dengan salah satu pria di kedai kopi. Setelah beberapa saat mereka tinggal bersama dan memiliki seorang putra, Benyamin. Dia berumur sebelas tahun sekarang. Sunat tidak mempengaruhi persalinan normal.

Kencan itu rumit

Hubungan dengan ayah Benjamin berakhir setelah tujuh tahun. Sejak itu, Lena hidup sebagai ibu tunggal di Zandvoort. “Saya lebih percaya diri dan sekarang terbuka tentang apa yang terjadi pada saya. Meskipun saya masih merasa sulit untuk membahas topik sensitif seperti itu saat bertemu orang baru.”

Ini juga membuat kencan menjadi rumit. “Saya memberi tahu seorang teman kencan setelah kami tidur bersama bahwa saya telah disunat. Dia terkejut. Itu adalah topik yang dimuat yang masih melekat. Pertemuan berikutnya semuanya akan memiliki arti yang berbeda. Sekarang itu terjadi. Dia takut itu akan menyakiti saya. Itu bukan sikap fisik saya. Saya mencari cinta. Tapi saya merasa lebih mudah untuk melakukan one night stand sekarang dan kemudian tidak mengatakan saya memegang kendali dan dapat menikmati seks.”

Ratusan komentar

Sejak Lina tinggal di Zandvoort, sunatnya bukan lagi rahasia. memiliki platformnyamenjadi intimUntuk wanita yang mencari bentuk keintiman dan hubungan seksual yang lebih baik. Karena Hari FGM Internasional, dia membagikan kisahnya di Harlem’s Dagblad. Sudah ada ratusan reaksi dari wanita yang mengidentifikasi diri mereka satu ini.

“Fakta bahwa sunat perempuan dilarang di Belanda tidak berarti itu tidak terjadi. Kami hidup dalam masyarakat multikultural dan masih menjadi tradisi di banyak masyarakat. Gadis-gadis Belanda dibawa berlibur dan kembali disunat.”

“ Ubah hidup Anda ”

Lena bisa menceritakan kisahnya karena dia diadopsi. “Saya tidak punya keluarga yang bisa saya sakiti dengan bersikap terbuka dan jujur. Ibu saya meninggal, saya sudah kenal selama beberapa tahun. Kakak tiri saya menemukan saya di Facebook dan mengirimi saya pesan untuk memberi tahu.”

“Dengan membagikannya saya berharap dapat menciptakan lebih banyak kesadaran, terutama di kalangan keluarga di mana FGM masih menjadi tradisi. Saya berharap mereka memutuskan untuk tidak menyunat anak perempuan mereka, karena FGM mengubah hidup Anda.”

Wawancara hari Minggu

Setiap hari Minggu kami memposting teks wawancara dan foto seseorang yang telah melakukan atau mengalami sesuatu yang istimewa. Ini bisa menjadi peristiwa besar yang dia tangani dengan mengagumkan. Wawancara hari Minggu memiliki kesamaan bahwa cerita memiliki dampak yang signifikan terhadap kehidupan orang yang diwawancarai.

Apakah Anda atau apakah Anda mengenal orang yang cocok untuk bertemu pada hari Minggu? Beri tahu kami melalui alamat email ini: [email protected]

Baca wawancara hari Minggu sebelumnya di sini.