BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

lihat |  Indonesia: Tidak ada rekonsiliasi setelah genosida tanpa pelaku

lihat | Indonesia: Tidak ada rekonsiliasi setelah genosida tanpa pelaku

Pembunuhan massal dan penghilangan pada pertengahan 1960-an di Indonesia terus menjadi traumatis bagi yang hilang dan yang selamat. Pertanyaannya, apakah ungkapan penyesalan Presiden Joko Widodo pekan lalu atas pelanggaran HAM yang dilakukan negara Indonesia akan banyak mengubah nasib mereka yang terkena dampak. Presiden Indonesia mengumumkan hanya dalam empat menit bahwa negara secara resmi “sangat menyesali” tragedi 1965-1966. Jadi itu bukan permintaan maaf.

Sebuah komisi, yang disiapkan untuk operasi ini, kini akan melakukan investigasi di seluruh nusantara. Sedang dipertimbangkan apakah pelanggaran HAM berat akan dituntut atau tunduk pada apa yang disebut pengadilan “non-yudisial”. Seperti apa tampilan yang terakhir tidak jelas.

Ratapan presiden berlaku untuk dua belas pelanggaran HAM berat yang terjadi di bawah Suharto, tetapi juga sesudahnya. Dari (seharusnya) penganiayaan terhadap Komunis pada tahun 1965-1966, yang menewaskan sedikitnya lima ratus ribu orang, hingga kampanye pembunuhan penjahat kelas teri pada tahun 1973-1975 untuk mendukung Suharto.

Altar di Cina

Tapi juga penculikan puluhan aktivis menjelang musim gugur 1998, penembakan mahasiswa dan pembantaian warga Tionghoa di tahun yang sama. Kekejaman yang dilakukan selama konflik di Aceh dan Papua juga masuk dalam daftar.

Menariknya, panitia yang menyusun daftar itu menggelar pertemuan dengan Persatuan Purnawirawan (Pepabri) pada Oktober tahun lalu. Mereka menjelaskan bahwa mereka sangat prihatin. Para mantan perwira ingin mengetahui apakah pelakunya akan terungkap dan apakah mereka yang membela keutuhan negara (NKRI) juga akan dituntut. Yang terakhir mengacu pada tentara yang terlibat dalam kekejaman selama perang di Aceh dan Papua. Asosiasi menolak permintaan maaf negara dan menentang persidangan para tersangka.

READ  De 8 grootste fouten in De Slimste Mens

Widodo sama sekali tidak menyebut Timor Timur dan ini luar biasa. Ini mungkin ada hubungannya dengan fakta bahwa Jenderal Kiki Syahnacre adalah anggota panitia. Setelah penerus Suharto, Presiden Habibie, mengizinkan rakyat Timor memilih otonomi melalui referendum, tentara Indonesia melakukan pembantaian pada akhir tahun 1999. Jenderal Siahankri bertanggung jawab atas mundurnya tentara Indonesia. Kekerasan selama dan setelah referendum tidak sepenuhnya diputuskan.

Masalah ini diselesaikan pada tahun 2008 melalui perjanjian damai antara Jakarta dan negara baru Timor Timur. Demi kepentingan, semua periode invasi dan perang (1975-1979) dan banyak contoh kekerasan berdarah dihapus sekaligus dari agenda.

Orang juga bisa bertanya apa yang akan dilakukan pemerintah Widodo dengan kekejaman yang dilakukan di Aceh dan Papua. Tentang apa yang sebenarnya terjadi (dan terus terjadi) di kabupaten terakhir itu tidak dikenal.

Hanya dalam waktu empat menit, Widodo mengatakan negara secara resmi “sangat menyesali” tragedi 1965-1966.

Yang paling mengejutkan tentu saja tetap kasus pembunuhan, penghilangan, dan penangkapan pada 1965-1966. Ini bukan pertama kalinya seorang kepala negara Indonesia menaruh perhatian pada masalah ini. Diketahui, Presiden Abd al-Rahman Wahid (1999-2001) mengemukakan gagasan untuk meminta maaf kepada seluruh korban kekerasan negara. Dia bahkan mengusulkan untuk membatalkan dekrit negara yang melarang Marxisme dan Leninisme. Proposalnya menghilang ke dalam laci.

Signifikan dan menarik adalah upaya Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (2004-2014) untuk meminta maaf, pada tahun 2014, pada perayaan Hari Kemerdekaan pada 17 Agustus, kepada para korban penganiayaan 1965-1966. Idenya benar-benar gagal.

kampanye pembunuhan

Kabarnya, kelompok SBY mendapat tekanan dari sekelompok jenderal. Presiden sendiri nantinya akan meminta Komnas HAM untuk memahami. Dalam hal ini, diindikasikan bahwa Jenderal Saro Ede yang memimpin kampanye pembunuhan terhadap tersangka komunis di Jawa adalah mertua Yudhoyono.

READ  Indonesia khususnya menginginkan masyarakat Jawa kembali, dan tidak menuntut 40.000 haftarah

Baca juga: Pembantaian yang tidak terlalu dipedulikan oleh dunia

Pengganti Yudhoyono, Widodo, pada 2014 menawarkan harapan baru untuk penyelidikan. Orang biasa, mantan pengusaha mebel, jauh dari jaringan elit militer, apalagi tidak harus berurusan dengan kasus 1965. Bahkan, dia berjanji akan menutup kasus HAM.

Ternyata, harapan apa pun yang mungkin dia lakukan mungkin sia-sia. Presiden dalam periode terakhirnya. Para ahli dan aktivis sudah hampir satu dekade menunggu komisi memeriksa dan menutup kasus 1965-1966.

Banyak korban kini telah dilupakan, mati, atau tidak dapat dilacak lagi. Sejarawan menunjukkan bahwa banyak dari pembunuhan massal sebenarnya adalah penghilangan; Lihat penelitian sejarawan Kanada berjudul John Rosa Sejarah Terkubur: Pembantaian Anti-Komunis 1965-1966 di Indonesia dari tahun 2020.

Patut dipertanyakan apakah dan sejauh mana keadilan dan kompensasi akan tercapai, dan apakah negara akan menepati janjinya bahwa tragedi semacam itu tidak akan terjadi lagi. Juga dipertanyakan apakah kebenaran akan pernah diketahui tentang apa yang sebenarnya terjadi: siapa melakukan apa, di mana, mengapa dan bagaimana. Mungkin tidak akan diketahui. Kemudian genosida 1965-1966 dibiarkan tanpa pelakunya. Sudah terlambat dan tidak terlalu ambisius.