BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

lihat |  Kabinet, maaf murah, rehabilitasi penentang kepemimpinan Indonesia

lihat | Kabinet, maaf murah, rehabilitasi penentang kepemimpinan Indonesia

Pada bulan Februari 2022, Perdana Menteri Rutte menyampaikan “permintaan maaf yang mendalam” kepada rakyat Indonesia atas nama Kabinet atas “kekerasan yang meluas dan sistematis oleh pihak Belanda selama perang kolonial di Indonesia”. Raja Willem-Alexander melakukan hal yang sama pada tahun 2020 di Indonesia sendiri. Rut Saya juga minta maaf Kepada semua orang di negara kita yang harus hidup dengan konsekuensi perang kolonial, seringkali sampai hari ini. Menurutnya, ini termasuk semua kategori, “termasuk veteran yang berperan sebagai tentara yang baik.”

Pada Rabu, 14 Juni, DPR diperkirakan akan membahas dengan Dewan Menteri hasil investigasi sejarah besar-besaran aksi militer Belanda selama Perang Kemerdekaan Indonesia (1945-1949). Mungkin juga tentang permintaan maaf itu.

Itu indah dan banyak orang di Indonesia dan Belanda akan menyambutnya dengan rasa terima kasih, meskipun mungkin Indonesia lebih suka melihat permintaan maaf untuk seluruh masa penjajahan. Holland dan lemari ‘berpaling’ (Rotty) dengan rendah hati berlutut.

Berpaling dari lemari

Tetapi bukankah lebih baik untuk benar-benar meluruskan dengan tindakan terhadap upaya pemerintah yang paling terisolasi untuk menyembunyikan perang kolonial di Indonesia dari penduduk Belanda? Kementerian “pengecut” dan pegawai negeri itu tidak hanya berpaling, tetapi juga mencoba mengaburkan atau mengaburkan sifat sebenarnya dari perang melalui propaganda dan tindakan penutupan yang tidak tahu malu. Lihat juga buku pemenang penghargaan Maurice Swerk, penyamaran India.

Jadi Kabinet, ambil tindakan. Diperkirakan 100.000 orang Indonesia kehilangan nyawa mereka selama perang ini, tetapi pikirkan juga tentang lebih dari 120.000 tentara yang dikirim dengan kedok memulihkan hukum dan ketertiban, yang akhirnya melakukan perang brutal melawan keinginan rakyat Indonesia untuk merdeka. . Pikirkan tentang ribuan penentang hati nurani yang tahu bahwa Belanda melakukan pertarungan yang tidak adil. Mereka masih dikejar di atas kapal ke Indonesia dengan tipu daya dan penipuan atau menghilang selama bertahun-tahun di penjara, seringkali lebih lama dari penjahat perang dari Perang Dunia II.

Mereka tidak menganggap membunuh warga sipil tak berdosa sebagai misi mereka

Dan ada kelompok orang lain yang, jika dipikir-pikir, “berada di sisi kanan sejarah”. Inilah para prajurit yang tidak ingin segera dihukum karena kejahatan perang. Ada mereka, tentara yang menolak menyakiti, menyiksa, membunuh atau menghancurkan mata pencaharian warga sipil tak berdosa. Jumlahnya tidak diketahui, karena tidak terdaftar di arsip atau sangat sulit ditemukan.

READ  Willem-Alexander dan Maxima dalam kunjungan kenegaraan ke Indonesia

Pembalasan dendam

Beberapa telah menjadi terkenal: Tiga Marinir menolak membakar desa Kampung pada Agustus 1947 Karena mereka tidak melihat kepentingan strategisnya. Ini mengacu pada Soetodjajan di Jawa Timur, di mana ranjau darat meledak di dekatnya. Nama para prajurit tersebut adalah Johannes de Hoog (19), Louis Stocking (28), dan Marinus Smit (33). Ketiga Marinir itu menolak untuk melakukan apa yang mereka yakini sebagai tindakan balas dendam yang sia-sia. Dua dari mereka, termasuk De Hoog, melakukannya berdasarkan keyakinan Kristen mereka. Di hadapan pengadilan militer, di mana setiap orang harus hadir, de Hoog menyatakan bahwa dia menyadari bahwa dia harus berperang di Indonesia, tetapi dia tidak memasukkan pembunuhan orang tak berdosa di antara itu.

Baca juga: Perang di Indonesia jangan dijadikan cerita rakyat

Tetapi Dewan Perang ragu Untuk integritas (Kekristenan) Marinir, mereka dijatuhi hukuman penjara 1,5 hingga 2,5 tahun. Diketahui bahwa Johannes de Hoog harus bersembunyi demi rekan senegaranya yang marah setelah kembali ke rumah. Dia selalu diam tentang tindakannya dan konsekuensinya.

Rasa malu dan diamnya De Hoog adalah kutukan Memandang jauh dari lemari selama dan setelah perang: Diam, kekejaman harus disembunyikan. Mereka punya, kebanyakan veteran. Para veteran yang telah ditempatkan pada posisi oleh negara Belanda dimana mereka harus membunuh atau mereka akan dibunuh. Mereka dan keluarga mereka harus memikul beban emosional yang berat ini selama bertahun-tahun.

Bagaimana Kabinet menangani “kerusakan moral” ini (Kerugian moral) sesuai sampai batas tertentu? Rehabilitasi orang-orang yang sebenarnya membunyikan bel selama Perang Kemerdekaan tetapi tidak terdengar. Mereka dihukum berat untuk itu. Sementara inilah yang berusaha melindungi kita sebagai masyarakat dari kesalahan. De Hoog, Stokking, Smit, dan rekan anonim mereka layak mendapatkan rehabilitasi anumerta, karena mereka tidak pernah mendapatkannya. Dalam kata-kata Rutte, mereka bertindak “seperti prajurit yang baik”.