BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

lihat | Zaman keemasan sekarang telah berakhir di Tiongkok

Seorang profesor dari Sekolah Partai Pusat China pernah menunjukkan kepada saya dialektika Karl Marx: semuanya bertabrakan dan ini terutama masalah memperkirakan ke mana arah tabrakan itu.

oleh kerusuhan di Cina Belakangan ini saya sering mengingat kata-kata ini. Tidak ada yang pasti. Bulan-bulan mendatang akan dicekam oleh pandemi Covid. Setelah itu, China akan pulih, sementara tantangan ekonomi jangka panjang yang mendasarinya akan muncul kembali. Jadi sintesisnya berlanjut: zaman keemasan China telah berakhir.

Ada kerusuhan di China sebelumnya, dan kritik terhadap Presiden Xi Jinping telah ada di media sosial selama beberapa waktu sekarang. Namun, ini adalah pertama kalinya keresahan sosial dan frustrasi politik muncul begitu jelas di dunia pada umumnya. Sementara itu, ekspektasi dunia lainnya mungkin juga telah berubah. Sementara hampir sepuluh tahun yang lalu hebat kerusuhan dengan petani dan buruh Nyaris tidak tergugah, Barat khususnya tampaknya sangat waspada terhadap pesan-pesan kiamat dari negara itu hari ini, karena kita sekarang memandang China setidaknya sebagai pesaing strategis.

Perspektif kita sendiri mungkin telah berubah, tetapi itu tidak mengubah fakta bahwa China memiliki masalah. Warga sudah lelah dengan tindakan isolasi. Pada saat yang sama, ketegangan tumbuh antara pekerja dan pengusaha yang terkadang berhenti membayar upah. Negara ini menghadapi tingkat pengangguran kaum muda minimal 20 persen. Oleh karena itu, tindakan isolasi harus dicabut sesegera mungkin. Namun, vaksin Sinovac China tidak efektif dan membutuhkan setidaknya tiga suntikan. Sekitar seperempat dari populasi belum mendapatkan suntikan ketiga.

tidak ada alternatif

Jika tindakan pembatasan akan hilang sekarang, itu menurut Belajar dari Universitas Fudan Setidaknya 1,5 juta kematian dan 5 juta rawat inap. Cina Saat ini sekitar 7 juta tempat tidur rumah sakit dan hampir 50.000 tempat tidur perawatan intensif. Beijing tidak mampu membelinya. Tekanannya besar. Jumlah infeksi sekarang meningkat dengan sangat cepat. Tetapi krisis ini bukannya tidak dapat diatasi. Minggu ini, pemerintah meluncurkan rencana untuk memvaksinasi hampir 250 juta orang di atas usia 60-an. Prinsipnya, harus bisa menjangkau 3 sampai 5 juta orang per hari. Jadi tugas ini bisa dilakukan dalam beberapa bulan, sekitar tahun baru Imlek.

READ  Desainer 41 tahun ini membuat istana bambu di Baliقصورقصور

Jadi China harus ditutup setidaknya dua bulan lagi. Sampai saat itu, hari-hari yang panjang dan gelap menunggu negara. Mungkin tindakan drastis hanya dapat dihapus pada musim panas. Jika China dapat menjaga stabilitas sampai saat itu, gerbang akan terbuka. Terlepas dari Covid, China terus berinvestasi besar-besaran di pabrik-pabrik yang berorientasi ekspor. Investasi baja, bahan kimia, dan elektronik, misalnya, meningkat 15 hingga 20 persen dalam setahun terakhir. Tidak pernah ada banyak pesanan kapal kontainer besar di galangan kapal China. Pada tahun depan, pabrik-pabrik dapat beroperasi kembali dengan kapasitas penuh dan produk dapat diekspor dengan harga murah.

Baca juga: Di China, tidak ada yang tahu cara memberantas Corona tanpa merugikan ekonomi

Oleh karena itu, perusahaan asing tidak berniat untuk membelakangi China. Kebijakan covid yang ketat membuat mereka gelisah, tetapi dewan tetap mengatakan tidak ada alternatif selain China. Negara ini akan mencapai sekitar $200 miliar dalam investasi asing tahun ini. Ini masih dua kali lipat dari India dan sepuluh kali lipat dari Vietnam. Terlepas dari peringatan pemerintah bahwa perusahaan Jerman terlalu bergantung pada China, mereka menginvestasikan tambahan dua hingga tiga miliar di negara itu tahun ini. Hal yang sama berlaku untuk reksa dana. Hampir semua dana besar berencana untuk berinvestasi lebih banyak, tidak kurang, di saham dan obligasi China. Setelah kemerosotan, waktu untuk menjual akan tiba musim dingin ini.

Dengan kata lain: Jika China berhasil melewati krisis ini, semuanya siap membanjiri dunia dengan produk, yang merupakan perpanjangan dari dua tahun terakhir. Sampai saat itu, China telah mencatat surplus perdagangan yang belum pernah terjadi sebelumnya. Mungkin pada saat itu, penumpukan barang juga akan dihilangkan dan harga transportasi akan turun. Beijing sudah mulai mendevaluasi mata uangnya. Hal ini menegaskan bahwa pihaknya bersiap untuk menghadapi tekanan ekonomi melalui ofensif ekspor baru.

READ  Tentara robot Indonesia sedang melakukan kampanye dampak dalam bahasa Belanda

tidak kohesif

Intinya, China sekali lagi akan menghadapi apa yang diamati oleh Perdana Menteri Wen Jiabao 15 tahun lalu. Pertumbuhan China tidak seimbang, tidak berkelanjutan, dan tidak konsisten. Pertumbuhan sangat bergantung pada investasi, ada banyak kapasitas cadangan dan itu memberi tekanan pada margin. Itu juga tetap terlalu bergantung pada ekspor, yang mengarah pada konflik perdagangan.

Jika Beijing berharap dapat keluar dari krisis ini dengan mengandalkan permintaan eksternal, itu akan mengecewakan.

AS khususnya berhati-hati dan tidak akan menerima surplus perdagangan China yang naik bersama mereka lagi. Orang-orang di Brussel juga waspada. Ada ketakutan yang semakin besar akan terjebak di antara nasionalisme ekonomi Amerika dan China. Bahkan negara tetangga seperti India dan Indonesia ingin melakukan sesuatu dengan cepat tentang ketidakseimbangan perdagangan. Jika Beijing mengandalkan kemampuan untuk keluar dari krisis ini dengan mengandalkan permintaan eksternal, ia akan kecewa. Kemudian ketegangan politik meningkat.

Jadi, jika kita menggunakan kata-kata profesor lagi, situasinya ambigu. Dalam jangka pendek, kita akan mengalami bencana untuk sementara waktu, tetapi situasinya mungkin telah gagal total lagi pada musim semi, hanya untuk menemukan bahwa pemulihan telah mencapai batas politiknya. Ini akan menjadi roller coaster, tetapi akan terus kehilangan traksi melalui puncak dan lembah yang bergantian. China akan terus mengalami ketidakpastian ekonomi dan ketegangan politik.