BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Lotte (25 tahun) berubah dari materialistis menjadi moderat: ‘Hidup dari tas tangan di bawah sepuluh kilo’ | Modal

nomaden digitalBekerja dari pulau tropis, dengan laptop dan koktail di tangan: Sekarang kami semakin bekerja secara independen dari lokasi berkat Corona, tren hidup sebagai “pengembara digital” terus berlanjut. Tapi apakah itu benar-benar puitis seperti yang kita lihat pada hari hujan di Belanda? Bagaimana digital nomad menghadapinya? Bagaimana mereka mengaturnya secara finansial? Minggu ini: Lotte van de Veen, 25, yang tidak akan membiarkan skoliosis menghentikannya menghasilkan uang saat bepergian.




mengapa kamu bepergian?
“Saya lahir di sebuah peternakan. Kami belajar dari rumah bahwa penting untuk memiliki pekerjaan yang baik dan menjaga diri sendiri, juga secara finansial. Saya menempatkan diri saya di atasnya. Saya suka melakukan hal-hal dengan cara saya dan ini kadang-kadang berbeda. dari biasanya. Dan saya suka menemukan budaya yang berbeda dan 25 derajat atau lebih hangat, Dan alam yang indah di sekitar saya.”

Anda bilang Anda hidup minimalis. Mengapa?
Saya selalu menyukai pakaian, sepatu, dan tas yang indah. Tetapi ketika saya tinggal di Cape Town selama enam bulan untuk studi saya, saya melihat begitu banyak kemiskinan sehingga saya mencapai 180 derajat menurut ibu saya. Saya ingat seorang pria di jalan terbungkus kantong sampah karena dia bahkan tidak punya pakaian, dan dia sedang mencari makanan. mengejutkan. Saya pikir: Hidup bisa lebih dari sekadar memikirkan kulit Anda dan bekerja untuk memperbaiki diri. Jadi saya menelepon teman saya dan berkata, “Sayang, saya seharusnya pulang pada bulan Desember, tetapi saya akan ke Indonesia untuk magang di sana.” Dia tidak senang dengan itu. saya lakukan.”

kenapa kau melakukan itu?
Saya merasa seperti saya belajar banyak tentang kehidupan dari bepergian. Di Indonesia saya melihat sisi lain dunia. Ada banyak orang yang memiliki sedikit uang tetapi sedikit materi, mereka lebih fokus untuk saling menjaga. Kemudian saya datang untuk bekerja dan seseorang membawa dua kantong makanan. Kami berpikir di Belanda: satu untuk sarapan dan satu untuk makan siang. Tetapi segera saya ditawari satu dan ketika saya bertanya, “Apa yang kamu makan seusia ini?” Tanggapannya adalah, “Jangan khawatir! Saya akan mencari tahu nanti. Luar biasa, bagikan itu.”

READ  Belgia harus membantu mengangkat paten vaksin untuk kepentingan semua


kutipan

Saya menelepon teman saya dan berkata, “Sayang, saya seharusnya pulang pada bulan Desember, tetapi saya akan ke Indonesia untuk magang di sana”


Anda kemudian memutuskan untuk menjadi nomaden digital dengan teman Anda. Bagaimana hasilnya?
“Kembali ke Belanda, saya jatuh ke dalam lubang hitam. Saya menemukan sesuatu, saya ingin hidup dengan lebih sedikit barang dan membuat kenangan indah. Tetapi kehidupan rumah tangga masih didominasi oleh mencari uang untuk membeli mobil, pakaian, dan rumah. Selain itu , saya menderita skoliosis: tulang belakang bengkok Saya sudah menjalani operasi dua kali sekarang. Saat ini saya memiliki cubitan yang menyebabkan nyeri pada saraf di kaki kiri saya. Jika saya menunjukkan gejala gagal, operasi akan dilakukan lagi. Kapan Saya bertanya kepada dokter: Seperti apa masa depan saya? Dia menjawab, “Kamu bisa khawatir tentang masa depan, Tapi khawatir tidak akan membantu.’ Bagaimanapun, saya tidak membiarkan hal itu menahan saya dan saya ingin mendapatkan yang terbaik. kehidupan sekarang. Jadi saya meyakinkan teman saya bahwa kita harus bepergian.”

Apakah bepergian adalah ide yang bagus?
Saya selalu berpikir: bisa jadi jauh lebih buruk. Terkadang saya mendapat peluit dari orang-orang di sekitar saya. Saya pernah memesan bungee jumping. Ketika saya memberi tahu saudara perempuan saya tentang hal itu, dia berkata, ‘Jadi itu tidak benar-benar diperbolehkan dengan punggung Anda. Dan untuk memastikannya, saya menelepon dokter saya, yang sebenarnya menyarankan saya untuk tidak melakukannya dan saya tidak melakukannya. Menurut pendapat saya, segala sesuatu mungkin terjadi sampai terbukti sebaliknya. Saya tidak pernah takut bahwa sesuatu tidak akan berhasil untuk saya, tetapi karena sikap hidup ini, saya mengalami hal-hal besar.”

Untuk apa kamu hidup?
“Saya memiliki perusahaan pemasaran media sosial, dengan tim yang terdiri dari tiga karyawan yang bekerja paruh waktu dari jarak jauh. Teman saya bekerja penuh waktu dan jarak jauh di sebuah perusahaan perangkat lunak. Dalam satu setengah tahun terakhir kami telah bekerja dari Indonesia, Turki, Meksiko , Kosta Rika, Kolombia dan sekarang di musim panas lagi di Belanda Kemudian kami ingin pergi ke Afrika.”

Apakah Anda juga ingin bepergian? Apakah itu ke tujuan di Belanda, di Eropa atau di luar, asuransi perjalanan adalah bijaksana. Bandingkan penyedia layanan di independen.

Dan fisik itu pergi bersamamu sepenuhnya?
Kami hidup dengan tas kami yang beratnya kurang dari sepuluh kilogram. Jika pakaiannya rusak, kami akan memperbaikinya. Kami selalu mengambil kursi pesawat termurah dan satu-satunya persyaratan kami untuk apartemen adalah bersih dan memiliki internet. Kami selalu memilih opsi termurah. Tapi kalau kita mau pergi ke suatu destinasi dan biayanya mahal, seperti Costa Rica, kita toh tidak akan ragu untuk pergi. Karena kami ingin memiliki pengalaman hebat.”

Apakah Anda memesan?
“Hidup di sebagian besar negara lebih murah daripada di Belanda, jadi kami bisa menabung lebih banyak daripada di rumah. Kami menyisihkan uang dan membuatnya tetap bergerak dengan menginvestasikannya (daripada memasukkan uang ke rekening, editor). Hanya karena kami membicarakannya. Tidak banyak orang yang mengerti bahwa kami tidak memiliki tujuan menabung, seperti mobil, pensiun dini, atau membeli rumah.”

Apa pendapat Anda tentang gaya hidup Anda?
“Awalnya mereka selalu ditanya: ‘Kapan kamu akan kembali membangun kehidupan yang serius? Tetapi situasi ini telah berubah. Teman dan keluarga kami sekarang menyadari bahwa cara hidup ini membuat kami bahagia. Kami sekarang terutama ditanya: “Kapan Anda akan bepergian lagi?”

Thoni (23 tahun) juga hidup sebagai nomaden modern. Dia tidak lagi memiliki rumah dan hampir tidak memiliki properti: