BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

LSM mengajukan keluhan terhadap C&A dan merek pakaian lainnya untuk kerja paksa orang Uyghur

Kaus kaki di rak-rak di C&A tidak dapat dikecualikan bahwa orang-orang Uyghur memproduksinya dengan kerja paksa. Hal yang sama berlaku untuk sepatu kets Nike, pakaian olahraga luar ruangan Patagonia, dan busana pria State of Art. Ini adalah pendapat dari organisasi hak asasi manusia Jerman ECCHR. Karena para produsen pakaian ini mengetahui, atau mengetahuinya, ECCHR mengajukan pengaduan terhadap mereka pada hari Selasa atas keterlibatan dalam perbudakan dan eksploitasi di kantor kejaksaan karir di Amsterdam.

berdasarkan ECCHR (European Center for Constitutional and Human Rights), sebuah organisasi non-pemerintah yang berupaya meningkatkan kepatuhan terhadap hak asasi manusia melalui hukum, investigasi kriminal akan menemukan perusahaan bersalah atas kejahatan terhadap kemanusiaan. Ini karena, menurut organisasi itu, mereka bekerja sama dalam “serangan sistematis dan berskala besar terhadap penduduk sipil” yang dilakukan China di Daerah Otonomi Xinjiang. Kejaksaan Negeri Belanda dapat menuntut mereka karena mereka berada di Belanda atau memiliki kantor pusat regional di sini.

“Ini adalah laporan Belanda pertama tentang pelanggaran hak asasi manusia terhadap industri pakaian jadi,” kata Barbara van Straten dari firma hukum Prakken d’Oliveira, yang menyerahkan laporan atas nama ECCHR. “Diputuskan untuk melaporkan karena pakaian adalah produk yang menarik bagi semua konsumen dan karena telah diketahui selama bertahun-tahun bahwa pelanggaran mengerikan terjadi di industri. Tidak hanya di China, tetapi juga, misalnya, di Bangladesh dan Vietnam. Tetapi di Xinjiang, itu terjadi dengan cara yang mengerikan sehingga European Center percaya akan hak konstitusional dan hak asasi manusia bahwa kejahatan terhadap kemanusiaan telah dilakukan.”

Sejak pemerintah Cina meluncurkan “kampanye pendidikan ulang” di Xinjiang pada tahun 2017, yang bertujuan untuk mengasimilasi minoritas Muslim Uyghur di sepanjang garis mayoritas Cina Han, diperkirakan lebih dari satu juta orang Uyghur telah ditahan di kamp-kamp interniran. Di sana mereka dipaksa untuk belajar bahasa Mandarin dan menganut nilai-nilai komunis. berdasarkan Testimonial – Rekomendasi Dari mantan narapidana yang melarikan diri, penyiksaan, kekerasan seksual dan sterilisasi paksa juga terjadi. Anak-anak tahanan ditempatkan di pondok pesantren. Pemerintah China membantahnya.

READ  10 fakta berita hari ini

Baca juga Kesaksian Uyghur tentang penyiksaan di pengadilan tanpa otoritas

Kapas dari Xinjiang

Banyak yang menjadi Uyghur dipaksa Untuk bekerja di ladang kapas di Xinjiang, jadi carilah peneliti internasional. Mereka juga dioperasikan di pabrik, terkadang di luar daerah. Ini terjadi dalam banyak kasus di industri pakaian jadi. Sulit bagi perusahaan pakaian global untuk menghindari kapas dari Xinjiang: sekitar 20 persen produksi global berasal dari sana. Selain itu, rantai produksi industri pakaian jadi padat karena banyaknya perantara dan langkah produksi.

Misalnya, C&A mengatakan dalam tanggapannya bahwa perusahaan tidak membeli garmen, kain, atau benang dari produsen di Xinjiang. Tapi, menurut ECCHR, bukan itu masalahnya. Organisasi mengetahui, berdasarkan informasi publik, bahwa produsen garmen Indonesia Wintai Garment, yang memasok kaus kaki ke C & A, membeli benang katun dalam jumlah besar dari perusahaan. huafu Dari kota Shenzhen di Cina selatan, ini adalah salah satu produsen benang kapas terbesar di dunia.

Anak perusahaan Huafu terletak di Aksu, sebuah kabupaten di barat laut Xinjiang di mana sejumlah Kamp Pendidikan Ulang yang Hebat Situasi. Dari laporan kantor berita negara China Xinhua Oleh karena itu Pusat Eropa untuk Konstitusi dan Hak Asasi Manusia mendefinisikan bahwa Huafu “mengangkat dari kemiskinan” 5.300 anggota Aksu yang disebut “cadangan pekerjaan” melalui pekerjaan. “Awalnya, banyak pekerja tidak mau meninggalkan desa mereka untuk bekerja di pabrik,” tulis kantor berita itu.

Juga, menurut artikel tersebut, perusahaan mengatakan bahwa sulit untuk mengubah etnis minoritas dalam cadangan tenaga kerja menjadi “pekerja pabrik modern” dan oleh karena itu banyak upaya telah dilakukan untuk pelatihan bahasa dan keterampilan lainnya.

READ  Iklim harus menjadi prioritas utama bagi pemerintahan baru

Ini sebenarnya tidak tahan cuaca, kata pengacara Van Straten. Namun untuk laporan, dugaan keterlibatan dalam pelanggaran sudah cukup. “Lebih banyak bukti akan diperlukan sebelum ini dapat dituntut. Monopoli investigasi, tentu saja, berada di tangan pemerintah. Oleh karena itu, Pusat Konstitusi dan Hak Asasi Manusia Eropa melihat ini sebagai insentif bagi jaksa untuk memulai penyelidikan.”

rantai transparan

Awal tahun ini, ECCHR dan LSM lain membuat pernyataan serupa Perancis (melawan Inditex, Uniqlo, SMCP dan Skechers) dan Jerman (Termasuk Hugo Boss dan Lidl). Di Prancis, Kantor Kejaksaan Umum telah meluncurkan penyelidikan, dan di Jerman belum ada keputusan yang diambil.

Ironisnya adalah bahwa iklan di Belanda mempengaruhi perusahaan yang – tidak seperti banyak perusahaan lain – memberikan semacam transparansi tentang rantai produksi mereka. Namun, menurut ECCHR, menerbitkan daftar pemasok dan niat baik untuk menghindari kerja paksa tidak cukup. Misalnya, Nike mungkin menyadari penggunaan kerja paksa oleh salah satu pemasoknya, tetapi tidak cukup untuk memutuskan hubungan.

Seorang juru bicara Patagonia mengatakan perusahaan tidak lagi membeli kapas dari China sama sekali, termasuk Xinjiang. State of the Art tidak dapat menanggapi pada hari Rabu. Nike Eropa tidak menanggapi pertanyaan.

Baca juga Perusahaan Barat juga merasakan kemarahan China