BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mahkamah Agung Israel melarang undang-undang yang membatasi kekuasaan kehakiman

Mahkamah Agung Israel melarang undang-undang yang membatasi kekuasaan kehakiman

Mahkamah Agung Israel pada hari Senin memblokir undang-undang kontroversial yang akan membatasi kekuasaannya. Demikian yang diberitakan kantor berita internasional. Delapan dari 15 hakim memberikan suara menentang undang-undang tersebut, yang menurut mereka “menyebabkan kerugian serius dan belum pernah terjadi sebelumnya terhadap karakteristik Israel sebagai negara demokratis.”

Hal ini berkaitan dengan kewenangan Mahkamah Agung untuk menguji keputusan Parlemen dan pemerintah berdasarkan apa yang disebut “asas kewajaran”. Berdasarkan prinsip ini, Mahkamah Agung dapat memblokir suatu keputusan jika dianggap tidak matang. Pemerintahan Netanyahu ingin pengadilan tidak lagi dapat menerapkan kewenangan tersebut pada keputusan pemerintah. Para penentang berpendapat bahwa pembatasan ini memberi pemerintah terlalu banyak kekuasaan.

Usulan ini dan usulan lainnya memicu demonstrasi anti-pemerintah besar-besaran di Israel awal tahun ini. Dengan serangan mendadak oleh Hamas pada tanggal 7 Oktober, dan perang berikutnya di Gaza, protes terhadap reformasi menurun.

Hukum Netanyahu merupakan perubahan terhadap Hukum Dasar Israel, serupa dengan Konstitusi. Belum pernah terjadi sebelumnya Mahkamah Agung memblokir undang-undang semacam itu, dan tidak semua hakim pada hari Senin sepakat bahwa mereka dapat melakukan hal tersebut.

Pemisahan kekuatan

Partai Likud, partai Perdana Menteri Netanyahu, mengatakan, menurut surat kabar Israel Haaretz Keputusan Mahkamah Agung “bertentangan dengan seruan masyarakat untuk bersatu, terutama di masa perang.”

Menteri Kehakiman Israel Yariv Levin Dia menulis di Telegram: “Dalam pemerintahan, hakim mengambil semua kekuasaan yang didistribusikan secara merata di antara tiga otoritas dalam sistem demokrasi.” Menurut Levin, keputusan tersebut “tidak akan mematahkan semangat” pemerintahannya. Belum jelas apakah dan bagaimana pemerintah ingin menghidupkan kembali reformasi tersebut.

Satu kelompok meminta Mahkamah Agung untuk mempertimbangkan undang-undang tersebut Merayakan keputusan tersebut Pada X. “Pemerintah dan para menteri yang berusaha melepaskan diri dari supremasi hukum diberitahu bahwa ada hakim di Yerusalem. Bahwa ada demokrasi. Dan ada pemisahan kekuasaan.”

READ  Membebaskan puluhan perempuan dan anak-anak yang diculik di Burkina Faso

Baca juga
Pengadilan Israel mempertimbangkan reformasi hukum kontroversial Netanyahu: apa yang dipertaruhkan?