BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mantan penjaga SS (100) Sachsenhausen masih menanggapi tuduhan | Luar negeri

Pria Jerman berusia 100 tahun itu, dan pengadilan atas keterlibatannya dalam pembunuhan sedikitnya 3.518 tahanan di kamp konsentrasi Sachsenhausen, menanggapi tuduhan pada hari kedua persidangan.




Pengacara Joseph Schutz mengatakan pada hari Kamis bahwa kliennya akan meminta haknya untuk tetap diam tentang tuduhan terhadapnya. Yang mengejutkan orang-orang yang hadir di gedung olahraga yang berubah menjadi gedung pengadilan di Brandenburg an der Havel, sekitar 90 kilometer sebelah barat Berlin, pria berusia 100 tahun itu berbicara tentang hari itu. “Saya tidak bersalah,” katanya, “dan saya tidak mengenal Sachsenhausen.”

Pengacara dari 16 penggugat dari Belanda, Prancis, Jerman, Israel dan Peru bereaksi dengan marah tetapi pada saat yang sama terkejut. “Mudah-mudahan ini adalah awal dari informasi lebih lanjut dari mulut tersangka yang kemarin seolah-olah dia tidak ingin mengatakan apa-apa tentang tuduhan itu,” kata salah satu dari mereka kepada media Jerman setelah sidang.

Pengacara terdakwa tidak mengizinkan pertanyaan dari hakim ketua tentang Perang Dunia II. Sudah Kamis, pengacara mengumumkan bahwa kliennya ingin menceritakan sesuatu tentang kehidupan dan keadaan pribadinya, dan Schutz melakukannya. Dalam bahasa Jerman yang dibumbui dengan bahasa Rusia, dia mengatakan bahwa dia lahir di Mariampol, Lithuania, dan menggambarkan masa kecilnya dengan enam saudara kandung dan kehidupan selanjutnya di Jerman. Pada tahun 1947, setelah dibebaskan dari tawanan Soviet (Tentara Merah membebaskan Sachsenhausen pada 22 April 1945, red.), ia pergi untuk tinggal bersama keluarganya di Brandenburg, mulai bekerja sebagai tukang kunci dan menikah dengan seorang Jerman.

penggugat bersama

Dua penggugat, satu dari Belanda dan satu dari Prancis, berbicara kepadanya secara pribadi. Ayah mereka, keduanya anggota Perlawanan, ditembak di Sachsenhausen selama Schutz bertugas sebagai penjaga SS Waffen di dalam dan sekitar kamp konsentrasi (20 Januari 1942 hingga 18 Februari 1945). Chris Heyer (84) dari Leidschendam mengimbau hati nurani tersangka. “Bagaimana Anda bisa tidur dengan nyenyak selama ini?” tanya mantan insinyur penerbangan KLM, juru gambar teknis, dan perencana kerja di sebuah lokakarya untuk orang cacat mental dan fisik. Schutz ingin tahu apa yang dia lakukan di kamp dan dalam kehidupan dan tuntutan kerabat korban Dia dihukum karena “keadilan”..

READ  Pembunuh menyerang lagi setelah 27 tahun di penjara: Kami tidak akan berhenti sampai kami melihatnya di kursi listrik' | Luar negeri

Antoine Grombach (79), seorang arsitek terkenal Prancis, ingin Schutz membuat pengakuan. “Dia terlibat,” katanya kepada saluran berita regional RBB24 sesudahnya. “Dia datang dari Lithuania dan pasti ingin bergabung dengan SS.” Kemarahan Grombach ditujukan tidak hanya pada Nazi tetapi juga terhadap negara Jerman. Para pelaku belum diadili selama bertahun-tahun. Sekarang mereka semua (hampir) mati. Ini seharusnya terjadi jauh lebih awal.” Meskipun, katanya, prosesnya penting “sekarang fasis muncul kembali di mana-mana.”

stacy

Pengadilan “Little Fish” yang tidak terlibat langsung dalam kejahatan Nazi Dia baru bisa diadili di Jerman sejak 2011. John Demjanjuk, 91, adalah mantan penjaga pertama yang dihukum karena terlibat dalam pembunuhan lebih dari 28.000 orang di kamp konsentrasi Sobibor. Sampai saat itu, jaksa Jerman harus membuktikan bahwa tersangka terlibat langsung dalam kejahatan tertentu.

Badan Jerman, yang terlibat dalam penyelidikan awal terhadap “ikan kecil” ini, dikatakan telah melacak Josef Schutz selama penyelidikan di sebuah arsip di Moskow. Latar belakang mantan penjaga kamp adalah Stasi, Dinas Rahasia Republik Demokratik Jerman, Terakhir kali saya tahu adalah pada Oktober 1979 Temukan Bild.

Tonton video berita kami di daftar putar di bawah ini: