BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mantan petinju profesional Ben Schweizergen dari Selandia Baru pulih dengan buku baru dan medali walikota.

Ben Schwarzenegger adalah mantan petinju profesional dan salah satu pendiri sekolah tinju de Voltrefer di Selandia Baru. Dia tumbuh menjadi petinju Rock Heart. Temannya Boris van der Worst, presiden Federasi Tinju Belanda, menulis sebuah buku tentang masa lalunya dan teknik pelatihannya.

Roti manis berjalan dengan tenang selama berolahraga, sementara pria dan wanita yang mengenakan sarung tangan berkeringat, mengepul, dan saling memukul selama berolahraga. Gymnya besar dan luas dengan ring tinju di tengahnya. Gambar tokoh tinju dan pejuang dari gym tinju tergantung di dinding.

Ben Schweizergen dalam bukunya Jim de Voldrefer

Tinju adalah benang merah dalam kehidupan roti manis. Dia menjalankan gymnya dengan ketiga putranya yang bertinju. Dia sekarang hampir berusia delapan puluh tahun, tetapi dia belum menyerah. “Ketenaran tidak mengenal belas kasihan,” adalah kredibilitas pemain. Itu sebabnya dia ingin tinggal di tempat teduh. Sampai sekarang.

Zwezerijnen adalah petinju hebat dengan tangan kanan yang hebat. “Saya selalu fit dan siap bertarung,” tegasnya. Ketika dia bertarung untuk waktu yang lama, dia mengembangkan taktik mundur terutama menggunakan tusukan kanannya untuk menjatuhkan lawannya ke tanah.

Perkembangbiakan yang sulit
Ayahnya menghabiskan tiga belas tahun di balik jeruji di TBS, menggali roti manis. Dia melakukan yang terbaik untuk memotivasi putranya dalam olahraga. “Saya tidak bisa berbuat banyak dengan dia apakah saya menang atau kalah. Jika saya kalah, kami putus,” katanya. “Jadi kadang-kadang ayah saya akan pergi setelah kehilangan dan membiarkan saya membeli.”

tangan Shakespeare

Ben meninju anak-anaknya di rumah untuk penonton: “Sampai mereka mulai menangis, mereka semua melakukannya.”

Pada tahun 1970, sembilan tahun setelah berdirinya de Voltrefer, Schweizerigen menjadi seorang profesional. Dia akan memenangkan enam belas pertandingan dengan sepuluh KO dan empat kekalahan. Dia tidak benar-benar pergi. Pada tahun 1974 ia menobatkan kerja kerasnya dengan Kejuaraan Kelas Welder Berat Belanda, yang berhasil ia pertahankan dalam pertandingan terakhirnya pada tahun 1975. “Saat itulah saya menyadari bahwa saya adalah petarung yang baik,” kata Ben. Seorang petarung yang meremehkan dirinya sendiri hingga pertarungan terakhirnya.

READ  Gambar garis dengan kartunis Indonesia Zidet Kustana - The New Indian Express

“Ben telah lama berada di 10 besar di Eropa dan pada tahun 1975 secara singkat – sebagai satu-satunya orang Belanda – di 10 besar di dunia,” kata Van der Worst dengan bangga. Ia bertempur di Belanda, Prancis, dan Indonesia. Tahun 60-an dan 70-an adalah puncak dari gym, dengan banyak pejuang bersaing untuk kejuaraan nasional.

Pengakuan
Apakah Anda kurang dikenal? “Saya tahu di masa lalu bahwa mereka menipu saya,” tegasnya. “Kemudian saya mendapat cerita yang bagus untuk Kong (edisi majalah tinju) dan petinju yang akan datang.” Karena lapisan kekerasan dan pendinginan yang tebal, Anda dapat melihat bahwa roti manis melakukan sesuatu.

Pertarungannya tidak menghasilkan banyak uang. Dia berjuang untuk Yudas, gymnya, dan harga dirinya. “Kalau saya pernah melihat penerbit di pembukuan,” katanya dingin. Namun, dia memiliki tangan yang cacat dalam hidupnya; Dia tidak bisa lagi meregangkan jari manis dan jari tengah, yang membuatnya sulit untuk berjabat tangan. Dia acuh tak acuh tentang hal itu. “Kamu membuat dirimu sendiri sulit, bagaimana kamu dilahirkan. Apa yang sulit, apa itu rasa sakit?” Katanya.

Merek dagang tinju dari Belanda Tengah
“Kami di sini, di kuil tinju di Belanda tengah,” kata Van der Horst, saat dia berjalan melalui gym. “Itu adalah ruang tamu tinju di Belanda, dengan staf katering, mucikari dan Benosa datang ke sini,” katanya. Itu adalah tempat di mana dia berjalan selama enam puluh tahun sebagai petinju yang kompetitif, pelatih dan penggemar tinju.

Produk gym saat ini berkualitas tinggi. Tetap saja, Schweizergenen merindukan masa lalu, ketika dia bertarung dengan enam atau tujuh petarung untuk kejuaraan. Dengan siapa Anda melihat potensi seorang juara yang hebat? “Ketika saya berjalan-jalan di sini, saya akan segera kembali. Kebanyakan orang suka bertinju di sini sebagai pengguna hiburan,” katanya antusias. “Sammy (Wagensweld ed.) Adalah pria yang baik”, Van der Worst mengeditnya. Seorang pria dari klub itu dan berpartisipasi secara nasional. Namun, Van der Horst tahu bahwa kemampuan jutebus saat ini sangat tipis dibandingkan dengan masa kejayaan kebugaran.

READ  Atlet-atlet ini menjadi kaya raya dengan memenangkan medali di Olimpiade

Ben berjabat tangan dengan Mohammed Ali setelah bertengkar di Indonesia

Suasana hati
Menurut mantan juara, perbedaan antara petinju dulu dan sekarang sangat besar: “Suasana petinju menjadi jauh lebih buruk.” Son Peter duduk dengan tenang di bar. Dia adalah juara Belanda 8 kali dan salah satu petarung Belanda terbaik di generasinya. “Hari ini, 98 dari 100 trainee adalah entertainer. Dulu, undian jalanan dibolak-balik selama sesi pelatihan, “katanya dengan nostalgia yang sama dengan ayahnya.

Selama tiga puluh tahun petinju Utrecht berdiri di ambang pintu mahasiswa Disco de Vullemolo dan klub seks La Cloch. Apakah itu sebabnya orang-orang jahat itu muncul di hari-hari awal gym? “Tidak, di akhir tahun 60-an dan 70-an, de Voltrefer adalah gym pertama yang bisa Anda latih di siang hari.

Sayangnya, Zwezerijnen tidak akan mengambil waktu itu kembali, tetapi ia terus percaya bahwa juara dunia akan mewakili platform tertinggi di gymnya.

Jumat lalu dia menerima Anna von Reign Medal dari Walikota Fran ois Pagouzis, dan malam ini bukunya ‘Better Than Losing’ akan dipresentasikan di de Voldrefer. Motto yang ia warisi dan warisi dari ayahnya.

Terima kasih kepada mitra kolaboratif kami RTV Utrecht / Michiel van Ooijen